Kronologi penganiayaan anggota JAT Kendal saat mendakwahkan tauhid

9

KENDAL (Arrahmah.com) – Aksi anarkis terhadap aktivis Islam  kembali terjadi di kecamatan Sukorejo, Kabupaten Kendal, Jawa Tengah. Akhi Muttaqin dan Akhi Khoerun yang merupakan salah satu anggota Jama’ah Ansharut Tauhid (JAT) Mudiriyah Kendal yang berdomisili di dusun Banon, desa Purwosari, Kecamatan Sukorejo ini dikeroyok dan dihajar massa.

Gara-gara tidak suka dengan isi khutbah Jum’at yang menjelaskan keutamaan tauhid dan menjauhi segala bentuk praktek kesyirikan dan klenik yang masih marak dilakukan masyarakat. Khutbah tersebut disampaikan di masjid Banon pada hari Jum’at (23/11/2012).

Aksi warga tersebut setelah ditelusuri oleh beberapa ikhwan dari JAT ternyata tidak dilakukan oleh warga secara spontan. Dari hasil investigasi oleh Sariyah Hisbah JAT Kendal, didapati bahwa aksi warga tersebut karena ada yang menggerakkan atau ada yang memprovokasi warga sehingga melakukan tindakan penganiayaan kepada anggota JAT Kendal tersebut.

Berikut ini kronologi penganiayaan 2 anggota JAT Kendal hasil investigasi Sariyah Hisbah JAT Kendal :

Jum’at, 23 Nopember 2012

Akhi Muttaqin salah seorang warga dusun Banon, desa Purwosari, kecamatan Sukorejo, kabupaten Kendal mengisi khutbah Jum’at di masjid Banon. Masjid Banon adalah masjid yang sering dipakai ikhwan-ikhwan JAT di Majmu’ah Sukorejo untuk mengadakan kajian. Kebetulan, beliau salah satu simpatisan JAT dan sering mengikuti kajian-kajian yang diadakan ikhwan JAT.  Pada kesempatan itu, Akhi Muttaqin menyampaikan tema tentang Kesyirikan di bulan Muharram.  Mendengar isian tersebut, sebagian warga yang masih melakukan faham klenik tidak terima.

Ba’da maghrib di hari yang sama, warga menjemput paksa Akhi Muttaqin untuk dibawa ke rumah salah satu tokoh masyarakat di desa itu.  Sampai disana, Akhi Muttaqin di hajar massa dan akhirnya di sidang oleh tokoh masyarakat disana.  Setelah  sidang, masalah dianggap selesai dan akhi Muttaqin pulang ke rumahnya.

Tapi ternyata, masalah tidak berakhir sampai disitu. Massa yang jumlahnya sangat banyak tersebut malam itu juga menjemput paksa Akhi Khoerun salah seorang warga dusun Kanjuran desa Purwosari, Sukorejo yang sebetulnya jarak antara dusun Banon dan dusun Kanjuran cukup jauh dan sudah berbeda desa. Akhi Khoerun yang merupakan anggota JAT sebenarnya tidak tahu menahu persoalan tersebut, apalagi mengingat beliau adalah warga dusun yang berbeda, yang cukup jauh jaraknya dari masjid Banon.  Alasan warga menangkap Akhi Khoerun karena beliau sering mengisi kajian di masjid itu juga.  Hampir sama dengan Akhi Muttaqin, beliau juga di hajar massa yang cukup banyak itu dan tidak bisa berbuat apa-apa.

Malam itu juga, ikhwan-ikhwan JAT dari Fi’ah Sukorejo naik ke dusun Banon yang merupakan Fi’ah Gunung untuk memberikan bantuan (Majmu’ah JAT Sukorejo terbagi menjadi 2 bagian, yakni Fi’ah Sukorejo yang ada dibawah dan Fi’ah Gunung yang ada diatas. Pembagian ini karena daerah sana merupakan daerah pegunungan).  Sedangkan ikhwan yang dari Majmu’ah Weleri (yang letak geografisnya ada dibawah Majmu’ah Sukorejo) cuma sampai Sukorejo, menunggu komando kalau saja dibutuhkan bantuan yang lebih banyak. Ternyata sekitar pukul  22.30 WIB tersiar kabar bahwa masalah sudah selesai dan Akhi Khoerun sudah diamankan.

Sabtu, 24 Nopember 2012

Sekitar pukul 09.00 WIB, perwakilan JAT dari Weleri dan Sukorejo yang dipimpin oleh Ustadz Jami’in membezuk Akhi Khoerun.  Pada kesempatan itu pula, perwakilan JAT menemui Kepala Desa Purwosari untuk meminta klarifikasi atas kejadian tersebut.

Awalnya, Kades Purwosari berkilah tidak tau menau persoalan tersebut dan seakan-akan ingin angkat tangan dari kasus tersebut. Tapi setelah perwakilan JAT melakukan dialog secara intensif, dari pertemuan tersebut Kades Purwosari siap menyelesaikan persoalan tersebut dengan mengadakan sidang perdamaian atau pertemuan antara Akhi Khoerun dengan warga yang telah menganiaya dirinya, berikut biaya pengobatan, juga keamanan ikhwan-ikhwan JAT lainnya yang ada di sana. 

Senin, 26 Nopember 2012

Setelah mendengar informasi akan diadakannya sidang antara Akhi Khoerun dengan beberapa warga yang telah menganiayanya pada hari Senin jam 09.00 WIB, ikhwan-ikhwan yang merupakan gabungan dari anggota JAT yang ada di Mudiriyah sekitar Kendal seperti Mudiriyah Temanggung, Magelang, Semarang turut hadir untuk memberikan supportnya.

Tidak hanya anggota JAT dari 3 Mudiriyah tersebut, beberapa ikhwan yang jumlahnya ratusan yang berasal dari ormas islam lainnya dari Weleri, Kaliwungu, Semarang, Temanggung, Sukorejo dan Pekalongan juga hadir di desa Purwosari, Sukorejo untuk memberikan pembelaan.  Melihat  ratusan ikhwan yang datang, warga desa Purwosari tidak ada satupun yang berani keluar, dan mereka memilih untuk berdiam diri di rumah.

Pada waktu itu, seratusan anggota kepolisian dari Polres Kendal, dan juga  beberapa anggota TNI juga datang ketempat kejadian untuk mengamankan jalannya proses persidangan atau mediasi.  Akan tetapi, karena warga yang telah melakukan penganiayan tidak berani datang dan menunjukkan batang hidungnya, maka sidang ditunda dan belum ada kepastian.

Selasa, 27 Nopember 2012

Rencananya, pihak keluarga akhi Khoerun yang di damping Ikhwan-ikhwan JAT Kendal akan mendatangi Polres Kendal untuk melaporkan kejadian tersebut. Kedatangan keluarga dan anggota JAT Kendal ke Polres Kendal lantaran setelah melaporankan kejadian tersebut kepada Polsek Sukorejo ditolak dengan alasan karena persoalan tersebut  sudah ditangani Polres Kendal.

Dari investigasi tersebut, JAT Mudiriyah Kendal juga sudah mengantongi nama-nama penganiaya 2 anggota JAT Majmu’ah Sukorejo. Nama-nama tersangka penganiayaan tersebut adalah:

  1. Eron
  2. Asikin
  3. Tomo
  4. Rohmat
  5. Sakirin
  6. Trimo blumut
  7. Kantong
  8. Mustakin
  9. Mulyani
  10. Supri
  11. Limin
  12. Sutego
  13. Kiman
  14. Ruadi
  15. Samsudi

Kelima belas nama tersebut merupakan warga warga dusun Banon, desa Purwosari, kecamatan Sukorejo semuanya. Selain sudah melaporkan kasus penganiayaan tersebut ke Polres Kendal, dari informasi terakhir yang kami peroleh, rencananya pada hari Rabu (28/11/2012) Kades Purwosari akan mengadakan mediasi antara para pelaku penganiayaan tersebut dengan 2 anggota JAT Majmu’ah Sukorejo dan perwakilan dari JAT Mudiriyah Kendal.

“Dari informasi terakhir yang saya peroleh, bapak Kades Purwosari rencanya akan mengadakan pertemuan kembali dengan ikhwan-ikhwan sini (JAT Mudiriyah Kendal-red) dan ikhwan-ikhwan di atas (JAT Majmu’ah Sukorejo-red) besok Rabu”, kata Ustadz Didik Rismanto selaku Amir JAT Mudiriyah Kendal kepada Selasa pagi (27/11/2012) melalui sambungan telfon.

Dia juga menambahkan bahwa JAT Mudiriyah Kendal secara kelembagaan akan terus mendesak aparat kepolisian agar kasus tersebut segera terselesaikan. Jika aparat kepolisian tidak segera menuntaskan kasus tersebut dengan menyeret para pelaku penganiayaan ke meja hijau, maka beliau tidak menjamin jika ada anggota JAT atau beberapa ikhwan dari ormas islam lainnya yang akan bergerak sendiri untuk menuntaskan kasus penganiyaan tersebut.

“Harapan kita sih agar kasus ini bisa segera diselesaikan dan dituntaskan oleh kepolisian atau aparat desa setempat bagaimanapun caranya. Tapi, jika aparat desa atau kepolisian malah terkesan melindungi para tersangka itu, kelihatannya ikhwan-ikhwan akan bergerak sendiri,” pungkasnya mengakhiri wawancara. (bilal/bekti/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.