Berita Dunia Islam Terdepan

Perahu pengungsi Muslim Rohingya tidak diizinkan berlabuh di kota Maungdaw Selatan

1

MAUNGDAW (Arrahmah.com) – Otoritas kota Maungdaw tidak mengizinkan perahu-perahu Muslim Rohingya, yang hendak menyelamatkan diri dari pembantaian di kota Kyaukpyu, untuk berlabuh di Kyauk Pandu, di Maungdaw Selatan sejak Kamis (25/10/2012), menurut seorang petugas desa setempat, seperti dilansir Kaladan Press Network (KPN).

Menurut sumber, 4 perahu berisi warga Rohingya tiba di desa Kyauk Pandu pada Kamis malam, tetapi personel Nasaka (pasukan penjaga perbatasan Burma) tidak mengizinkan mereka mendarat di wilayah tersebut dan mereka masih berada di perahu.

Lebih parah lagi, Nasaka juga tidak mengizinkan siapapun untuk memberikan mereka bantuan, seperti bantuan makanan, air, bahan bakar dan medis. Padahal di perahu-perahu tersebut banyak wanita dan anak-anak serta orang-orang yang sudah tua.

Menurut seorang tetua suku dari Maungdaw, pada hari Jum’at (26/10) pagi pejabat PBB dari kota Maungdaw bersama petugas pemerintahan distrik Maungdaw, petugas kota Maungdaw dan kepala Nasaka, dengan membawa bantuan makanan lima truk pergi ke Maungdaw Selatan untuk mendirikan kamp pengungsian bagi para warga Rohingya yang menjadi korban pembersihan etnis oleh warga Buddhis di Kyaukpyu.

Tetapi, para pejabat tersebut kembali tanpa mendirikan kamp pengungsian yang direncanakan dan mengatakan bahwa kamp pengungsian akan didirikan di Taungbru, Maungdaw Utara. Akhirnya perahu-perahu pengungsi harus berbalik arah menuju Taungbru melalui sungai Naf dengan didampingi oleh pasukan keamanan.

Namun, menurut laporan yang diterima KPN perahu-perahu pengungsi Muslim tersebut tidak sampai di Taungbro dan diduga mereka masih berada di atas perahu, yang dikhawatirkan akan menderita kelaparan.

Demikian juga dengan nasib 12 perahu pengungsi Rohingya dari Pauktaw, di mana desa mereka juga dibakar oleh orang-orang musyrik Buddhis, harus terombang-ambing di atas air karena pihak keamanan tidak mengizinkan mereka bealabuh di Thee Chaung, Akyab (Sittwe). Bahkan pasukan keamanan menembaki perahu-perahu Muslim itu saat mencoba mendekati daratan, hal ini dikatakan oleh seorang tetua desa Thee Chaung. Dan hingga saat ini belum diketahui bagaimana nasib mereka. (siraaj/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Comments
Loading...