Berita Dunia Islam Terdepan

NU Jatim : Ledakan ranjau yang di pemukiman Syiah pemicu bentrokan

3

SURABAYA (Arrahmah.com) – Pengurus Cabang Nahdhotul Ulama (PCNU) Kabupaten Sampang dan Pengurus Wilayah Nahdotul Ulama (PWNU) Jawa Timur menerjunkan Tim Pencari Fakta (TPF) terkait tragedi kerusuhan di Kabupaten Sampang.
 
Hasilnya, TPF NU itu menemukan bom rakitan mirip ranjau yang sengaja ditanam di sekitar lokasi kejadian.
 
“PCNU sejak kemarin tengah mengumpulkan sejumlah data dan informasi dari lapangan. Data sementara yang berhasil dikumpulkan oleh PCNU Sampang, bentrok yang kedua kalinya yang memakan korban jiwa tersebut dipicu oleh letusan bom rakitan mirip ranjau yang sengaja ditanam disekitar tempat kejadian perkara,” kata Wakil Ketua PCNU Sampang H. Nuruddin JC dalam keterangan rilisnya seperti dilansir Okezone, Senin (27/8).
 
Menurutnya, letusan tersebut sangat kuat bahkan terdengar hingga satu kilometer. Ranjau rakitan itu memiliki daya ledak yang luar biasa dan mematikan. Sebab, ranjau tersebut dicampur dengan kelerang.
 
Buktinya, lanjut Nurruddin, sejumlah warga yang terluka terkena serpihan kelereng sedalam dua centimeter di bagian paha dan kaki.
 
Mendengar letusan itu, tanpa dikomando ribuan massa yang berada di desa terdekat menuju lokasi dengan membawa senjata tajam. Saat itu, di lokasi sudah ditemukan banyak korban yang terkena ledakkan bom itu. Hingga akhirnya bentrok tak terhindarkan.
 
“Mereka saling serang dengan senjata tajam, batu, kayu dan bom molotov,” tambahnya.
 
Oleh karena itu, sebagai organisasi Islam terbesar, pihaknya meminta kepada aparat penegak hukum untuk mengusut tuntas kasus tersebut. Termasuk mengusut perakit dan orang yang menanam bom rakitan mirip ranjau itu. Yang terpenting saat ini, lanjutnya, adalah menangani para korban-korban akibat kerusuhan tersebut dan melokalisir agar konflik ini tidak menyebar ke tempat lain.
 
“Sebab kelompok Syiah di Sampang tidak hanya ada di Dusun Nangkernang, tetapi ada di beberapa desa di Kabupaten Sampang. Tetapi mereka mampu beradaptasi dengan lingkungan dan menghormati kelompok lain yang jumlahnya lebih banyak,” tandasnya.
 
Ia juga mengatakan, hasil temuan TPF ini akan disampaikan ke Pengurus Besar Nahdhotul Ulama (PBNU), Pemerintah dan Aparat Hukum. Sehingga hasilnya dapat menjadi referensi untuk lahirnya sebuah resolusi konflik yang lebih komprehensif.
 
“Penyelesaian secara damai dan penuh kekeluargaaan kan menjadi acuan para ulama Sampang,” tukasnya. (bilal/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Comments
Loading...