Berita Dunia Islam Terdepan

Tidak setuju dengan tema, warga hadang talkshow TV One dilokasi kebakaran

2

JAKARTA (Arrahmah.com) – Sekelompok warga yang ada di lokasi kebakaran tiba-tiba menolak program talkshow yang disiarkan secara langsung oleh TvOne terkait kebakaran yang terjadi di Jl Gotong Royong, Pondok Bambu, Jakarta Timur. Keterangan sementara yang didapat pihak kepolisian, warga marah karena tidak terima dengan tema yang diusung dalam program Kabar Petang itu.

“Ada warga yang menjadi korban kebakaran, sementara ada tulisan tema talkshow terbakar atau dibakar, mereka tidak setuju dengan kata dibakar, sementara warga sendiri dalam kondisi terkena musibah,” kata Kapolsek Duren Sawit, Kompol Titik Setyowati, seperti dilansir detikcom, Kamis (23/8).

Namun Titik mengaku tidak mengetahui kelompok atau warga mana yang menolak tersebut. Pasalnya, saat dirinya tiba di lokasi dimana talkshow digelar, kondisi sudah mulai kondusif.

“Itu yang saya kurang jelas, yang mana yang tidak setuju, dari kubu mana saya tidak tahu,” jelasnya.

Selain itu, Titik sempat mempertanyakan mengapa talkshow tersebut digelar di lokasi yang sempat dikelilingi garis polisi guna penyidikan kepolisian.

“Ya mungkin karena garis polisi yang dipasang sudah terlepas karena banyak warga yang mencari barang-barang yang bisa diselamatkan,” kata Titik.

Sementara itu, Wakil Pemimpin Redaksi TvOne, Toto Suryanto, mengatakan bila program yang merupakan bagian dari acara Kabar Petang TvOne itu dihentikan karena penolakan sekelompok warga atas dialog yang ditayangkan. Yaitu membahas mengenai kontroversi kebakaran yang belakangan marak terjadi di Jakarta, apakah itu terbakar atau sengaja dibakar.

“Khawatir dan pertimbangan keselamatan narasumber akhirnya dialog dihentikan,” jelas Toto.

Niatan dialog yang digelar TvOne itu adalah untuk menangkis isu yang beredar mengenai kebakaran yang marak terjadi di Jakarta dan dikaitkan dengan isu Pilkada DKI Jakarta yang akan berlangsung di putaran kedua September 2012.

Meski sempat menolak program dialog, massa tidak sampai melakukan aksi perusakan di lokasi kebakaran Pondok Bambu, Jakarta Timur. (bilal/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...