Berita Dunia Islam Terdepan

Mursi bela diri terkait pemecatan panglima militernya

1

KAIRO (Arrahmah.com) – Ribuan rakyat Mesir meneriakkan slogan-slogan politik untuk mendukung presiden Mesir Muhammad Mursi saat mereka merayakan keputusannya memberhentikan mantan Menteri Pertahanan Mesir Field Marshall Hussein Tantawi pada Minggu (12/8/2012) di Tahrir Square di Kairo.

Mursi membantah mencoba meminggirkan militer setelah mencopot menteri pertahanannya dengan mengatakan dia bertindak untuk kepentingan negara.

Namun, pers Mesir pada hari Senin (12/8) menggambarkan tindakan Mursi sebagai “revolusioner”. Beberapa mengatakan tindakan tersebut bertujuan mengakhiri kekuasaan Dewan Tertinggi Angkatan Bersenjata (SCAF).

“Saya tidak pernah bermaksud, melalui keputusan saya, untuk meminggirkan atau tidak adil terhadap siapa pun, melainkan hal ini demi menuju masa depan yang lebih baik,” kata Mursi dalam pidatonya di Kairo Masjid al-Azhar pada Minggu malam (12/8).

“Saya hanya ingin yang terbaik. Saya ingin mereka mengabdikan diri untuk sebuah misi, perlindungan negara,” katanya.

“Saya tidak bermaksud untuk mempermalukan institusi,” tambahnya, dengan mengatakan ia telah bertindak demi “kepentingan negara.”

Dalam sebuah langkah yang menarik ribuan pendukung Islam ke Tahrir Square Kairo, Mursi memberhentikan Marsekal Hussein Tantawi, yang memerintah Mesir selama lebih dari satu tahun setelah revolusi yang menggulingkan mantan presiden Hosni Mubarak.

Kepala staf angkatan bersenjata, Sami Anan, juga dipensiunkan, kata televisi negara, seminggu setelah serangan mematikan terhadap militer Mesir di Sinai memicu kampanye militer belum pernah terjadi sebelumnya di Semenanjung tersebut.

Presiden juga membatalkan dokumen konstitusional yang memberikan kekuasaan legislatif dan hak istimewa lainnya pada militer, juru bicaranya Yasser Ali mengatakan.

Pengumuman mengejutkan ini menandai sentuhan baru dalam hubungan yang tidak nyaman antara Morsi dan militer, serta menguji keseimbangan kekuasaan antara presiden sipil pertama dalam sejarah Mesir dan militer yang telah berusaha membatasi kekuasaannya.

Ribuan pendukung kelompok Ikhwanul Muslimin merayakan pengumuman Minggu malam (12/8) di Tahrir Square, yang telah menjadi sarang bagi protes yang menggulingkan Mubarak.

“Masyarakat mendukung keputusan presiden,” teriak orang banyak.

Sementara sebagian lainnya mengejek keberangkatan Tantawi.

Pemimpin tentara veteran – yang pernah menjabat sebagai menteri pertahanan Mubarak selama dua dekade dan memimpin negara itu setelah penggulingan sang diktator, sampai ia menyerahkan kekuasaan kepada Morsi pada tanggal 30 Juni – kemudian digantikan oleh Abdel Fattah Al Sissi.

Tantawi dan Anan, yang keduanya merupakan penerima Collar Nil Greatest, penghargaan paling bergengsi di Mesir, telah dipertahankan sebagai penasihat presiden.

Mursi juga mengubah konstitusi sementara untuk menyangkal peran militer dalam pembuatan kebijakan publik, anggaran, dan legislasi, serta hak untuk memilih majelis konstituante yang merancang konstitusi permanen Mesir pasca-Mubarak.

“Presiden telah memutuskan untuk membatalkan deklarasi konstitusi yang diadopsi pada tanggal 17 Juni oleh SCAF, yang dipimpin oleh Tantawi, kata juru bicaranya.

“Mengingat keadaan, ini adalah waktu yang tepat untuk membuat perubahan dalam institusi militer,” kata Mourad Ali, seorang pejabat senior Partai Kebebasan dan Keadilan Ikhwanul Muslimin yang menerjunkan Morsi dalam pemilihan presiden Mei-Juni.

“Dia adalah presiden yang kuat, dan dia menjalankan otoritasnya,” kata Ali.

Surat kabar yang dikelola negara, Al Akhbar, menjelaskan tindakan Mursi sebagai “revolusioner.”

Rabu lalu, Mursi memerintahkan kepala intelijen, Muraf Muwafi, untuk pensiun dalam perombakan jajaran militer dan intelijen setelah serangan yang menewaskan 16 tentara di dekat perbatasan Mesir dengan Israel dan Jalur Gaza.

Dia juga memecat gubernur Sinai Utara, Abdel Wahab Mabruk. (althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Comments
Loading...