Berita Dunia Islam Terdepan

Taliban akan putuskan apakah Imran dapat lakukan aksi demonstrasi di Waziristan atau tidak

4

ISLAMABAD (Arrahmah.com) – Para pemimpin Taliban dikabarkan akan mengadakan pertemuan untuk memutuskan apakah bintang kriket Pakistan yang beralih menjadi politikus akan diizinkan untuk mengadakan pawai yang direncanakan di wilayah mereka untuk memprotes serangan drone AS, juru bicara Taliban mengatakan pada Kamis (9/8/2012).

Ahsanullah Ahsan mengatakan Taliban Pakistan mempertimbangkan Imran Khan menjadi “kafir” karena ia menggambarkan dirinya sebagai seorang liberal – sebuah istilah yang didefinisikan Taliban dengan kurangnya keyakinan agama.

Meski demikian, Ahsanullah membantah ancaman yang dilaporkan sebelumnya oleh Associated Press bahwa kelompok tersebut akan membunuh Khan jika ia mengadakan demonstrasi yang ia telah direncanakan pada bulan September.

Dewan pimpinan Taliban Pakistan “akan memutuskan apa yang harus dilakukan seminggu sebelum kedatangannya dan akan mengumumkannya,” kata Ahsan pada AP melalui email.

“Yang pasti dan jelas bahwa kami tidak memiliki simpati pada Imran Khan. Kami juga tidak perlu simpati, karena ia sendiri mengaku sebagai seorang liberal, dan kami melihat kaum liberal sebagai kafir.”

AP melaporkan pada Rabu (8/8) bahwa Taliban akan menargetkan Khan dengan bom bunuh diri jika ia mengadakan perjalanannya, setelah wawancara dengan Ahsan di daerah terpencil dari kubu mereka di Waziristan Selatan.

Khan menggambarkan dirinya sebagai seorang liberal dalam wawancara berbagai statsiun televisi, tetapi ia juga menegaskan bahwa ia adalah seorang Muslim.

Khan (59) adalah orang yang paling terkenal di Pakistan karena ia memimpin tim kriket negaranya di Piala Dunia 1992. Dia pernah dikenal karena gaya hidup playboy dan menikah dengan sosialita Inggris, Jemima Khan, tapi mereka bercerai beberapa tahun lalu, dan ia telah menjadi jauh lebih konservatif dan religius.

Khan mendirikan Gerakan Pakistan untuk Keadilan sekitar 15 tahun lalu, tapi hanya mendapatkan momentum politik di tahun lalu, menunggangi gelombang penentangan terhadap serangan drone, aliansi pemerintah dengan AS, dan korupsi politik.

Sebagai bagian dari kampanye politiknya, Khan mengatakan dia berencana untuk memimpin ribuan orang dalam pawai ke Waziristan pada September untuk berdemonstrasi menentang serangan pesawat tak berawak AS.

Rahasia serangan pesawat CIA sangat tidak populer di Pakistan karena banyak warga yang percaya hal itu adalah dalih AS untuk membunuh warga sipil – tuduhan yang dibantah oleh AS sendiri. (althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...