Berita Dunia Islam Terdepan

Pasukan Suriah menembak lingkungan pemukiman Aleppo

1

DAMASKUS (Arrahmah.com) – Tentara rezim Suriah menembakkan peluru tank dan artileri pada Minggu (29/7/2012) di lingkungan permukiman Aleppo saat pemberontak berusaha melawan serangan pemerintah terhadap posisi tanah mereka di kota terbesar di Suriah, sejumlah aktivis menyatakan.

Pemboman itu merupakan bagian dari pemerintah kontra-ofensif untuk merebut kembali kontrol sejumlah distrik yang jatuh ke tangan pemberontak pekan lalu.

Para aktivis mengatakan penembakan itu merupakan penembakan paling intens di lingkungan barat daya Salaheddine dan bagian dari Saif al-Dawlah, beberapa daerah pertama yang direbut oleh pemberontak.

Pertempuran untuk menguasai Aleppo sangat penting untuk kedua rezim dan oposisi. Kejatuhannya akan menjadi pukulan besar bagi moral rezim dan mewujudkan tujuan penting dan strategis bagi oposisi untuk mendirikan benteng di utara Suriah.

Rezim Assad yang otoriter berjanji akan terus melawan dan mengatakan agen keamanan memburu kelompok bersenjata di beberapa daerah Aleppo termasuk Saleheddine, dan telah menimbulkan kerugian besar pada “teroris”, salah satu sebutan yang digunakan rezim untuk menggambarkan pemberontak Suriah.

SANA mengutip seorang pejabat Aleppo mengatakan bahwa tentara akan berlanjut sampai kota ini “bersih” dari kelompok-kelompok bersenjata.

“Kami melihat beberapa pemboman paling berat hari ini, namun para pemberontak masih bertahan dengan baik,” kata aktivis Aleppo, Mohammed Saeed.

“Tidak ada pasukan darat yang telah mampu memasuki Aleppo. Mereka menembak dari luar.”

Dia mengatakan sekitar pada hari Minggu (29/7), sebanyak 200 pejuang memasuki kota untuk bergabung dengan sekitar 1.000 pejuang yang menyebar di Aleppo dalam beberapa hari terakhir untuk melawan tentara Suriah, yang telah berkumpul di sekitar kota menjelang pemboman.

Dia juga mengatakan pemberontak telah menerima “pasokan baru senjata dan amunisi,” tapi menolak mengatakan dari mana.

Observatorium Inggris berbasis Suriah untuk Hak Asasi Manusia juga melaporkan pertempuran sengit dan ledakan di Aleppo Minggu. Dilaporkan bentrokan intens di Bab al-Hadeed, al-Zahraa dan al-Arqoub lingkungan.

Masyarakat internasional mengecam pembantaian dalam kota yang dihuni oleh 3 juta penduduk tersebut. Akan tetapi mereka mengklaim tidak banyak yang bisa mereka lakukan untuk menghentikan pertumpahan darah.

Sementara itu, Menteri luar negeri Rusia, sekutu kuat dari Suriah, mengatakan “cukup realistis” untuk Damaskus untuk menyerahkan kendali Aleppo. (althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...