Berita Dunia Islam Terdepan

Pilot Inggris mengoperasikan drone di Libya

1

LONDON (Arrahmah.com) – Kementerian Pertahanan Inggris (MoD) telah mengungkapkan bahwa pilot Angkatan Udara Kerajaan (RAF) mengoperasikan drone dalam invasi ke Libya tahun 2011 lalu.

Pengungkapan ini datang saat pemerintah Inggris bersikeras bahwa tidak ada pesawat Inggris atau Kendaraan Udara Tanpa Awak (Unmanned Aerial Vehicles/UAV) terlibat dalam invasi Libya atau pernah digunakan di luar Afghanistan. Selain itu, pengungkapan ini datang sepuluh bulan setelah berakhirnya invasi pimpinan NATO di Libya.

Hal ini terungkap dalam jawaban parlementer saat Kementerian Pertahanan mengakui bahwa personil RAF ditugaskan dalam unit AS yang telah mengoperasikan “Sistem misi udara jarak jauh yang dipersenjatai” di Libya pada tahun 2011.

Sementara itu, Pentagon mengatakan pesawat Predatornya melancarkan 145 serangan udara di Libya antara April dan Oktober.

“Fakta ini diambil dari diungkapkannya isu personil AU Inggris mengendalikan drone bersenjata dalam konflik Libya tahun lalu – meskipun Kementerian Pertahanan menyatakan bahwa Inggris hanya pernah mengoperasikan drone bersenjata di Afghanistan. (althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...