Berita Dunia Islam Terdepan

Otoritas Burma menolak visa seorang advokat HAM Pakistan yang ingin meliput ke Arakan

2

BURMA (Arrahmah.com) – Otoritas Burma telah menolat untuk memberikan visa kepada seorang advokat Hak Asasi Manusia asal Pakistan Ansar Burney dan seorang rekannya, yang ingin datang ke Burma untuk misi pencarian fakta terkait kekejaman yang dilakukan terhadap Muslim Rohingya di negara bagian Arakan, Burma.

Duta besar Burma di London memberitahu Burney, yang memimpin Ansar Burney Trust International, sebuah organisasi HAM di London bahwa mereka (otoritas Burma) tidak mengizinkan setiap wartawan dan para aktivis HAM untuk datang ke Burma untuk misi pencarian fakta.
 
“Duta besar telah memberitahu saya bahwa mereka tidak mengizinkan para wartawan dan aktivis HAM di negaranya. Tindakan ini membuktikan bahwa Burma memiliki sesuatu untuk disembunyikan dari dunia,” ujar Burney, dilansir Mizzima.
 
Mantan Menteri Federal untuk Hak Asasi Mania dan sekretaris Pakistan Press Club (UK) pada hari Kamis (19/7/2012) mengajukan visa untuk mengunjungi Burma. Pada hari Selasa dia diberitahu visa tidak dapat diberikan.
 
Burney, yang juga seorang mantan anggota Dewan HAM PBB, mengatakan ingin pergi ke Arakan untuk memastikan apakah benar adanya berita tentang pembunuhan, penangkapan, dan kekejaman lainnya yang dilakukan oleh pasukan keamanan Burma atau etnis Buddhis Rakhine.
 
Memang, banyak orang yang kurang yakin atas pemberitaan penindasan otoritas Burma dan masyarakat Buddhis Rakhine terhadap Muslim Rohingya di Arakan, sebab media-media internasional terkemuka tidak memberitakan fakta secara rinci tentang apa yang terjadi di Arakan. Selama ini, para jurnalis, terutama jurnalis Muslim, banyak mengambil fakta yang dipaparkan oleh media pro-Rohingya dan media lokal yang dikelola langsung oleh Muslim Rohingya.
 
Data yang didapat oleh media lokal dan media Islam biasanya didapat dari laporan langsung dari Muslim Rohingya yang masih dapat menggunakan alat komunikasi, atau dari para kerabat korban yang masih dapat menghubungi keluarganya di Arakan. Selain itu, beberapa jurnalis Muslim lokal telah berhasil meliput langsung bagaimana situasi di Arakan, meskipun gerak mereka sangat terbatas.
 
Penolakan visa Burney dengan alasan bahwa tidak diizinkan para wartawan untuk meliput ke Burma adalah hal yang aneh, karena telah ada beberapa media mainstream yang pernah meliput langsung ke Arakan.
 
Cara Muslim Rohingya mengabarkan berita 
 
Berita tentang tragedi berdarah di Arakan yang valid berasal dari informasi langsung Muslim Rohingya, karena itu berita yang diterima media biasanya berupa informasi pendek dari beberapa kejadian yang berbeda.
 
Dalam sebuah video yang dipublikasikan di Youtube beberapa waktu lalu, direkam oleh warga lokal, memperlihatkan situasi sebuah desa Rohingya yang telah dibakar habis. Beberapa Muslim terlihat mencatat kesaksian warga dan mendata terkait apa saja yang rusak, bagaimana kejadiannnya, berapa jumlah korban. Kemudian data tersebut akan disebarkan melalui media-media pro-Rohingya untuk mengabarkan kepada dunia tentang apa yang sebenarnya terjadi.  (siraaj/arrahmah.com)
Baca artikel lainnya...