Berita Dunia Islam Terdepan

Ikhwanul Muslimin berusaha dominasi media Mesir?

5

KAIRO (Arrahmah.com) – Seorang wartawan dan kolumnis Mesir, Salah Montaser, menuduh Majelis Syura Mesir melakukan intervensi dalam memberikan penghargaan editor kantor berita nasional Mesir pada kandidat Ikhwanul Muslimin dalam surat pengunduran diri Selasa (24/7/2012).

Montaser, yang pernah menjadi anggota majelis yang ditunjuk oleh Dewan Syura untuk memilih kepala media cetak negara, mengundurkan diri karena dia “merasa bahwa komite bias dan condong ke arah memilih calon dari kubu Ikhwanul Muslimin.”

Pada tanggal 3 Juli, majelis tinggi parlemen Mesir, yang didominasi oleh Partai Kebebasan dan Keadilan, mengumumkan akan mulai menerima aplikasi untuk pemimpin editor baru media yang dikelola negara.

Sebuah komite yang terdiri dari 14 anggota, termasuk enam anggota Majelis Syura, empat wartawan veteran dan empat media profesor juga akan mempertimbangkan persyaratan setelah sebuah komite yang terpisah dari anggota Dewan Syura akan membuat seleksi akhir.

Kriteria di atas mana seorang kandidat dapat mengajukan permohonan untuk sejumlah tulisan baru yang ditetapkan oleh Dewan Syura memicu kegemparan di antara para wartawan.

Ratusan demonstran melakukan aksi protes di luar Sindikat Jurnalis di pusat kota Kairo, menuduh Ikhwanul Muslimin berperilaku seperti Partai Nasional Demokrat Hosni Mubarak karena berusaha untuk mengambil alih media utama.

Montaser mengakui dalam pernyataan pengunduran dirinya bahwa “ia tidak memiliki bukti yang jelas atau dokumen untuk membuktikan kecurigaannya itu” tapi dia yakin bahwa kesimpulannya benar dan jelas bagi siapa pun.

Pemimpin editor terpilih diperkirakan akan diumumkan dalam beberapa hari mendatang. (althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...