Berita Dunia Islam Terdepan

Otoritas Maungdaw menargetkan para ulama Muslim Rohingya

2

MAUNGDAW (Arrahmah.com) – Pasukan intelijen militer Burma dan pasukan keamanan perbatasan (Nasaka) telah menargetkan para ulama Muslim sejak kemarin (21/7/2012), seorang guru di Maungdaw, Arakan melaporkan, dilansir Kaladan News.

Para petugas Nasaka, memanggil semua pegawai desa dengan lima pemuka agama (Muslim) di kantor Nasaka daerah no.6 hari ini (22/7) sekitar pukul 9:30 waktu setempat, Nasaka memerintahkan para pegawai Muslim dan para ustadz atau syaikh untuk tidak melaksanakan shalat berjama’ah di Masjid atau di rumah, jika diketahui shalat jama’ah digelar Nasaka akan menangkap siapa saja yang mengikuti shalat berjama’ah itu. Nasaka juga memperingatkan para ulama Muslim untuk tidak ‘menyulut konflik’ antara Muslim Rohingya dan Buddhis Rakhine, papar seorang pegawai desa tersebut.

Setelah pertemuan itu, para petugas (Nasaka) menangkap lima ustadz, Maulana Abu Siddique (45), dari desa Hla Poe Khuang, Maulana Yusuf Ali (40) dari desa Zin Paung Nyar , Maulana Muhammad Alam (40) dari desa Poungzarr, Moulan Kawlim (40) dari desa Hlabawzar dan Moulana Dil Muhammad (40) dari desa Hlabawzar.

Selain itu, seorang warga desa mengatakan bahwa Nasaka dan intelijen militer menangkap 4 Muslim Rohingya dari Masjid Jami desa Thayai Gonetan (Knonena Para) pada saat mereka sedang shalat di beranda Masjid.

Mereka yang ditangkap bernama Maulana Fazal Haque (50), Butu (31), Amir Abdul Gaffur (42) dan Maulana. Mereka semua ditahan di markas Nasaka di daerah no.7.

Di sisi lain, Nasaka dan intelijen militer juga menangkap 6 Muslim Rohingya dari Pa Nyaung Pingyi dan 3 lainnya dari desa Du Nyaung Pingyi Sabtu pagi ini, kata seorang warga desa dari selatan Maungdaw.

Menurut laporan, akhir-akhir ini kebanyakan Muslim yang ditangkap adalah para ulama atau muridnya. (siraaj/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...