Berita Dunia Islam Terdepan

Clinton lakukan pembicaraan ‘produktif’ dengan Abbas?

9

WASHINGTON (Arrahmah.com) – Menlu AS, Hillary Clinton, menyatakan pada Jumat (6/7/2012) bahwa ia telah melakukan dialog yang “produktif” di Paris dengan pemimpin Otoritas Palestina, Mahmoud Abbas, dalam rangka mencari cara untuk memulai kembali kick hampir mati Tengah pembicaraan perdamaian Timur.

Selama pertemuan yang “jujur ​​dan produktif” tersebut, kata Clinton, mereka “membahas bagaimana membangun kembali dialog antara Abbas dengan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu.

“Saya menekankan bahwa Amerika Serikat tetap benar-benar berkomitmen untuk tujuan perdamaian yang komprehensif di Timur Tengah berdasarkan dua negara dengan dua rakyat yang didasarkan pada perdamaian dan keamanan,” kata Clinton kepada wartawan.

Dia bertemu dengan Abbas di sela-sela pertemuan Sahabat Suriah sedang diselenggarakan di Paris, di mana lebih dari 100 negara dan organisasi berkumpul untuk meningkatkan tekanan terhadap rezim Presiden Suriah Bashar al-Assad.

“Pada saat pergolakan di seluruh wilayah,  kami tidak bisa melupakan pentingnya menyelesaikan masalah ini,” kata Clinton.

Pembicaraan ini merupakan pertemuan tatap muka pertama antara Abbas dan Clinton sejak September 2011, ketika mereka bertemu di New York saat Palestina mengirimkan tawaran mereka untuk bergabung dengan PBB sebagai anggota penuh.

Pembicaraan ini datang sebagai pembicaraan damai antara Israel dan Palestina tetap membeku, dimana negosiasi langsung berhenti pada akhir September 2010 atas masalah pembangunan pemukiman.

Orang-orang Palestina mengatakan mereka tidak akan kembali ke negosiasi kecuali Israel menghentikan pembangunan pemukiman di Tepi Barat dan timur Yerusalem.

Mereka juga ingin Israel menerima garis yang ada sebelum Perang Enam Hari 1967 sebagai dasar untuk negosiasi mengenai perbatasan masa depan, dan mereka berusaha membebaskan 123 warga Palestina yang ditahan oleh Israel sejak sebelum Kesepakatan Oslo 1993.

Abbas mengatakan Israel sebelumnya setuju untuk melepaskan para tahanan tetapi belum memenuhi komitmennya.

Bulan lalu, ia mengatakan ia akan bersedia untuk duduk dengan Netanyahu jika para tahanan dibebaskan “untuk sesi dialog, tetapi itu tidak berarti perundingan.” (althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...