Berita Dunia Islam Terdepan

Dewan Eropa cemas akan hambatan demokrasi di Mesir

2

LONDON (Arrahmah.com) – Dewan Eropa pada Kamis (28/6/2012) menyatakan keprihatinannya pada “hambatan” yang mengancam demokrasi di Mesir, yang akan melantik presiden sipil pertamanya Sabtu ini.

Dewan Eropa pada Kamis menyatakan keprihatinannya di “hambatan” mengancam demokrasi di Mesir, yang akan melantik presiden pertama sipilnya Sabtu ini.

Sementara menyambut pemilihan Mohamed Morsi, pemenang Islam dari pemilihan presiden hari Minggu, Majelis Parlemen Dewan (PACE) mengatakan dalam sebuah resolusi yang khawatir tentang “hambatan nyata untuk demokrasi” di negeri ini.

“Presiden baru terpilih, dari jajaran Ikhwanul Muslimin, muncul untuk menikmati legitimasi yang diperlukan untuk memulai reformasi yang sangat dibutuhkan untuk membangun sebuah pemerintahan sipil bebas dari praktek korupsi di masa lalu,” kata resolusi dari PACE.

Tapi, memperingatkan, Morsi “pertama akan menghadapi tantangan untuk meyakinkan orang-orang Mesir yang merindukan keamanan dan stabilitas dan kesempatan untuk membangun perekonomian negara, tetapi yang, pada saat yang sama, sangat terpolarisasi.”

Perkembangan ini “merupakan hambatan nyata untuk demokrasi yang perlahan-lahan muncul di negara yang hampir tidak memiliki pengalaman demokratis,” kata resolusi.

PACE, yang terdiri dari Parlementari dari Dewan Eropa 47 negara anggota, mengatakan menyesalkan keputusan awal bulan ini oleh pengadilan tinggi Mesir untuk membubarkan negara itu dipilih secara demokratis parlemen.

Setelah bubar, militer diasumsikan kekuasaan legislatif dan membentuk dewan keamanan nasional yang kuat yang dipimpin oleh presiden tetapi didominasi oleh jenderal.

Eropa juga memiliki keraguan atas dominasi militer terus di Mesir dan peran dari Dewan Tertinggi Angkatan Bersenjata (SCAF) khususnya, resolusi itu.

Para SCAF, yang mengambil alih setelah pemberontakan yang menggulingkan Presiden Hosni Mubarak pada Februari 2011, akan mempertahankan kekuasaan yang luas bahkan setelah resmi mentransfer kontrol ke Morsi pada akhir Juni.

Musim semi revolusi Arab tahun lalu tidak memperbaiki keadaan bagi orang Kristen Koptik Mesir, resolusi Dewan menambahkan, yang “terus menjadi sasaran tindak kekerasan”.

(althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...