Berita Dunia Islam Terdepan

Yordania perketat perbatasan untuk para pengungsi dari Suriah

3

AMMAN (Arrahmah.com) – Yordania telah memperketat  prosedur penyaringan warga Suriah, dan menolak untuk memasukkan orang-orang yang mencari perlindungn politik, pemerintah dan pejabat PBB menyatakan, Selasa (19/6/2012).

Di bawah prosedur baru ini, setiap pria Suriah yang memiliki izin tinggal di tempat lain dilarang masuk, pejabat pemerintah menyatakan.

Ia menyatakan puluhan pria Suriah dari negara-negara dunia ketiga telah dipulangkan dalam beberapa minggu ke depan.

Kementerian Dalam Negeri Yordania memperkirakan sekitar 125.000 warga Suriah telah datang ke Yordania sejak pecahnya kekerasan di negara mereka pada Maret 2011. Beberapa dari mereka menyeberangi perbatasan darat dan ada yang masuk lewat jalur udara melalui Turki, Libanon, atau di tempat lain.

Pemberontak Suriah mengatakan langkah Yordania itu dipicu oleh masalah keamanan, terutama masuknya kemungkinan ‘militan’ yang berafiliasi dengan Hizbullah.

“Banyak mata-mata milik rezim (Presiden Suriah) Bashar Assad juga diyakini telah memasuki Yordania dalam beberapa pekan terakhir,” kata juru bicara pemberontak Angkatan Darat Bebaskan Suriah di Yordania.

Dia mengatakan Yordania juga melarang para penentang vokal rezim Assad yang melindungi hubungan bisnis dengan Suriah.

Suriah merupakan salah satu mitra dagang terbesar Yordania, dengan perdagangan bilateral diperkirakan mencapai $ 470 juta tahun lalu. Selain itu, 60 persen ekspor Yordania, terutama buah dan sayuran, disalurkan melalui Suriah untuk pengiriman selanjutnya ke Turki atau ke Eropa melalui pantai Mediterania Suriah.

Pejabat pemerintah membantah ada yang alasan politik untuk prosedur baru tersebut. “Ini benar-benar tak berdasar,” katanya.

Dia menambahkan bahwa Jordan prihatin atas semakin banyaknya orang untuk mengambil keuntungan dari kebijakan perbatasan terbuka dan program bantuan. Setelah di Yordania, para pengungsi Suriah diperbolehkan untuk mengakses makanan dan bantuan tunai, pendidikan publik dan perawatan kesehatan dan prospek dimukimkan di negara ketiga di Eropa, Amerika Serikat, Kanada, Australia, Selandia Baru dan negara-negara Barat lainnya.

Andrew Harper, seorang wakil dari Komisi Tinggi PBB untuk Pengungsi di Yordania, mengatakan menolak masuknya individu ke negara kerajaan itu sepenuhnya merupakan hak Yordania sebagai sebuah negara di bawah konvensi PBB 1951 tentang status pengungsi.

“Kami memahami kekhawatiran Yordania, tapi kami ingin memastikan bahwa hal itu juga memenuhi kewajiban internasional,” kata Harper dalam wawancara telepon.

“Kami telah melihat 125.000 warga Suriah memasuki Yordania bukan hanya karena kekerasan, tapi untuk berbagai alasan. Beberapa dari mereka belum jelas statusnya dan ada pula yang statusnya dipertanyakan,” katanya.

“Kami harus memastikan bahwa mereka yang mencari perlindungan dan bantuan internasional sebenarnya.”

Meskipun ada pemeriksaan ketat, Yordania tetap menjaga perbatasan utara tetap terbuka, menerima rata-rata 150 Aram per hari, menurut data kementerian dalam negeri dan para pekerja bantuan. (althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...