Berita Dunia Islam Terdepan

Tajikistan hadapi kritik atas penutupan sejumlah masjid

3

DUSHANBE (Arrahmah.com) – Di tengah pelaksanaan perintah pengadilan untuk menutup salah satu masjid Tajikistan paling populer, pemerintahan Presiden Imomali Rahmon sedang meningkatkan kampanye untuk menetralisir Islam dan sisa-sisa terakhir dari oposisi politiknya.

Putusan 28 Mei untuk menutup Masjid Muhammadiyah – yang dijalankan oleh keluarga Haji Akbar Turajonzoda, seorang teolog populer dan pemimpin karismatik selama perang sipil di negara itu pada pertengahan 1990-an – menandai konfrontasi terakhir antara pemerintah dan sosok keluarga yang kuat.

Penutupan ini pun merupakan “bagian dari kampanye yang lebih besar terhadap kehidupan Muslim dalam segala bentuknya”, kata John Heathershaw dari University of Exeter, seorang pakar isu-isu Islam di Tajikistan.

Turajonzoda, yang merupakan pemimpin dari para ulama selama era Soviet-an, adalah sosok kontroversial dalam sejarah Tajikistan. Ia banyak dituduh membantu mengobarkan perang saudara dengan berpihak pada oposisi Islam, ia menjadi wakil perdana menteri pertama pada tahun 1999 sebagai bagian dari perjanjian pembagian kekuasaan yang diklaim untuk membantu mengakhiri perang sipil. (althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...