Berita Dunia Islam Terdepan

Dewan kota potong gaji pekerja muslim karena tunaikan shalat

1

LONDON (Arrahmah.com) – Sebuah balai kota berlabuh memotong membayar seorang pekerja Muslim karena ia mengambil istirahat doa pada jam kerja.

Dewan Camden di London utara mulai mengurangi gaji karyawannya setiap lima menit yang diambil untuk berhenti bekerja dan menunaikan shalat. Mereka menyamakannya dengan istirahat yang dinikmati oleh perokok.

Tapi Unison, serikat pelayanan publik, mengambil kasusnya dan menyatakan bahwa salah seorang karyawan didiskriminasi karena agamanya. Karyawan itu telah bekerja untuk dewan selama 10 tahun dan hanya mengambil satu kali sehari untuk menunaikan shalat.

John Shepherd, seorang tenaga buruh, mengatakan ada “perbedaan jelas” antara perlakuan terhadap pekerja Muslim dan mereka yang merokok atau pergi ke toilet lebih dari yang lain.

“Dalam hal ini manajer tidak memantau stafnya setiap detik dan membuat pemotongan gaji sangat kecil. Jadi mengapa harus seorang pekerja Muslim diperlakukan secara berbeda? Kami berpendapat bahwa hal tersebut kemungkinan akan menjadi melanggar undang-undang perburuhan yang melindungi keyakinan agama.”

Camden kini telah sepakat untuk menghentikan pengurangan gaji pekerja Muslim yang tidak disebutkan namanya, tetapi menyarankan ia harus menebus waktu kerja yang dipakai untuk shalat.

Anggota Dewan Nash Ali, yang bertanggung jawab untuk bagian anak-anak, mengatakan kepada Camden New Journal: “Kami tidak ingin melihat potongan kecil dari gaji untuk waktu yang sedikit, hanya waktu untuk menunaikan shalat, dan saya telah berusaha konfirmasi bahwa pengaturan tersebut sesuai untuk setiap karyawan yang ingin shalat.” (althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...