Berita Dunia Islam Terdepan

Apakah remaja 16 tahun ini yang diburu oleh drone pembunuh AS adalah benar seorang “teroris”?

1

Dia berjalan dengan tenang di antara dua temannya saat memasuki ruang konferensi di salah satu hotel terbaik di daerah eksklusif Islamabad, ibukota Pakistan.  Ruang berkarpet penuh dengan kursi terbungkus kain putih seperti untuk pesta pernikahan, biasanya dijadikan tempat untuk konferensi bisnis.  Tapi acara ini berbeda.

Sederet tetua menyambut peserta, berjabat tangan ringan saat mereka menyentuh dada mereka sendiri dengan sikap tradisional.  Gurat-gurat wajah yang terlihat jelas di bawah sinar matahari menandai umur mereka, jenggot yang penuh dan apa yang dikenakan di kepala melambangkan status sosial mereka.  Ada sedikit keanehan ketika tiga remaja laki-laki memajukan kursi mereka.  Para pria datang berkumpul untuk membahas kematian dan kehancuran-penghancuran rumah dan desa mereka, kematian anak-anak dan teman mereka.

Seperti lainnya yang berada di ruangan, Tariq Aziz telah melakukan perjalanan selama delapan jam dengan bus umum untuk bergabung dengan kelompok itu.  Meskipun berpakaian hitam, dengan topi kameez datar dan jenggot yang rapi, Aziz terlihat jelas jauh lebih muda dari banyak pria lainnya yang berada di ruangan itu.

Duduk hanya berselang dua baris, adalah Jemima Khan, pewaris Inggris, juga mengenakan pakaian tradisional hitam bermata dengan bordir merah dan kuning antik, tebal, rambut dibiarkan terurai ketika ia di aula.  Dia berusaha keras untuk tidak menarik perhatian, tapi kehadirannya begitu banyak bertentangan dengan orang di sekitarnya bahwa sulit untuk tidak menonton reaksinya, paling tidak karena mantan suamina dan kini seorang politisi Imran Khan, juga berada di pertemuan tersebut.

Acara diadakan beberapa ratus mil jauhnya dari pegunungan utara yang membawa kelompok ini bersama-sama.  Waziristan adalah wilayah, yang tidak dapat diakses, wilayah terpencil di perbatasan Afghanistan.  Hanya sedikit orang selain penduduk setempat yang pernah melakukan perjalanan hingga ke pedalaman.  Banyaknya pos pemeriksaan menjaga jurnalis dan orang asing keluar-masuk wilayah itu.  Telepon seluler di mana-mana telah berhenti bekerja sejak jaringan seluler dinonaktifkan.  Tidak ada industri besar dan hanya sedikit lahan pertanian.  Kebutuhan biasanya dibawa oleh truk Hino, salah satu dari beberapa pekerjaan yang tersedia di sana.  Orang-orang dapat hidup karena mereka telah berada di sana selama turun-temurun, mengikuti tradisi lama dan kode kesukuan.

Lebih dari lima belas tahun lalu, di tahun 1996, Jemima Khan telah melakukan perjalanan ke daerah tersebut, dengan Imran suaminya dan ayahnya Sir James Goldsmith, seorang miliarder.  Para anggota suku telah menghibur pengunjung dengan cerita-cerita keganasan mereka.  “Salah seorang tetua suku datang kepada ayah saya dan mengatakan selamat datang di Waziristan,” ujar Jemima.  

“Saya hanya ingin memberi tahu bahwa orang Inggris terakhir yang datang ke wilayah ini sudah 100 tahun lalu dan nenek moyang kami telah menembaknya,” kenangnya mengingat perkataan seorang anggota suku sambil tertawa.  Orang-orang itu adalah pejuang, kekerasan itu biasa, senapan Kalashnikov dibawa secara terbuka dan sampai hari ini.

Tapi itu bukan karena pertempuran antar suku yang menyebabkan orang-orang itu berkumpul di hotel Islamabad.  Kehidupan di Waziristan sedang terancam oleh senjata yang jauh lebih mematikan dari senapan otomatis.  Pesawat tak berawak, yang dikontrol dari jauh, ribuan mil dari gurun Nevada, telah menjadi pemandangan yang hampir setiap hari berada di langit kering di utara.  Itu adalah serangan yang sering dilancarkan oleh pesawat, pesawat yang dioperasikan oleh Amerika-konon sekutu-yang menjadi fokus dari pertemuan tersebut.

Drone-drone tersebut telah mulai terbang-sangat jarang pada awalnya-di atas pegunungan utara hampir delapan tahun lalu.  Awalnya mereka melayang di atas langit, mengumpulkan informasi untuk agen yang bekerja untuk Badan Intelijen pusat Amerika.  Mereka mengumpulkan informasi mengenai aktivitas Al Qaeda yang mereka klaim bersembunyi di sana.

Tapi kini, pesawat tak berawak hampir setiap hari terlbang mengitari wilayah udara Waziristan dan melancarkan serangan mematikan.  Mereka yang dalam nyanyian simfoni rendah mengerikan, menyertai kehidupan sehari-hari penduduk desa.  Mereka terbang dalam kemasan, kadang-kadang sebanyak setengah lusin, mengitari desa-desa selama berjam-jam, melayang di atas jalan, sebelum menembakkan rudal.  Sebanyak 3.000 orang tewas, meskipun sedikit lebih dari yang pernah dilaporkan oleh pers Barat.  Ini adalah perang melawan sesuatu yang tidak jelas, tidak terlihat oleh media global, jauh dari koneksi dunia.

Jirga, sebuah pertempuan suku tradisional, Oktober tahun lalu merupakan upaya untuk meningkatkan perhatian pada kejadian di tanah yang terpencil.  Penduduk desa membawa bukti.  Mereka membawa hancuran logam rudal yang dikumpulkan dari pinggir jalan dan bangunan yang hancur.  Foto anak-anak yatim piatu, tubuh terkoyak, kawah besar yang terbentuk di tanah, bangunan hancur, mobil terbakar yang ditunjukkan oleh seorang laki-laki yang ingin meminta pertanggung jawaban.

“Apa yang terjadi sekarang adalah kejahatan, ketidakadilan,” teriak Khan Marjan, seorang pemimpin suku dengan wajah yang marah di bawah sorban besar putih.  “Dapatkah bom dijatuhkan pada orang-orang seperti ini?  Apa yang akan terjadi jika ini terjadi di Islamabad?  Namun kita kini hanya duduk dengan tenang.”

Seorang remaja menceritakan bagaimana ia telah kehilangan mata dan kedua kaki, pria yang lebih tua darinya juga kehilangan mata, mereka mengatakan itu disebabkan oleh pecahan peluru dari salah satu ledakan.  Dan Tariq Aziz menceritakan bagaimana sepupunya tewas di awal tahun 2010 oleh sebuah rudal yang ditembakkan ketika ia berada di atas sepeda motornya di dekat rumahnya.  Dia menunjukkan kartu identitas dan berbicara untuk sepupunya yang tak bersalah.

Jemima bergabung dalam pertemuan tersebut untuk mendengar cerita, tetapi juga untuk menawarkan bantuan.  Dia telah menghabiskan sembilan tahun di Pakistan, menikah dengan Imrah Khan dan masih merasa sangat terhubung dengan negara itu, karena paling tidak dua putranya memiliki darah Pakistan dan mengunjungi negara itu beberapa kali dalam setahun.

Dia telah dihubungi oleh Clive Stafford Smith, seorang pengacara Inggris-Amerika.  Perang pesawat tak berawak di Waziristan, bagi Smith, merupakan ketidakadilan yang dilansarkan Amerika yang perlu dimusnahkan.

Jemima setuju untuk membiayai proyek ini, bertujuan untuk mendapatkan kamera digital ke Waziristan untuk mencatat kerusakan dan kematian yang disebabkan oleh pesawat, sebagai bagian dari kampanye untuk membuktikan bahwa orang tak berdosa sekarat di sana.  Tariq Aziz sangat ingin mengambil bagian.  Dia adalah seorang fotografer amatir.  Dia juga menyukai sepak bola, dan sangat menyukai fotografi.  Saya menduga bahwa salah satu alasan ia datang ke Jirga adalah dia ingin mendapatkan salah satu kamera yang disediakan.

Dan dua kehidupan sangat berbeda telah dipertemukan di sana.

Setelah acara di Islamabad, Jemima menuju ke Oman, untuk bekerja pada sebuah proyek untuk Vanity Fair.  Di lingkungan tenang indah di gurun Omani, ia membuka email.  Ini dikirim oleh kontaknya di Pakistan-seorang pengacara yang bekerja sama dengan keluarga korban pesawat tanpa awak.  Baris judul sederhana : “Korban terbaru dari kebodohan drone”.

Tariq Aziz-anak muda yang duduk berjarak lima meter jauhnya dari dirinya, beberapa hari sebelumnya, remaja yang begitu semangat untuk membantu proyek kamera, telah tewas.  Dia berusia 16 tahun.  Korban lain dari drone pembunuh AS.

Seperti remaja lainnya, Tariq, meskipun secara hukum tidak cukup umur untuk mengemudi, namun ia sering membawa keluar mobil keluarga.  Sekitar tengah hari pada tanggal 31 Oktober, ia mengemudi untuk menjemput bibinya setelah acara pernikahan.  Seorang sepupu yang sedikit lebih muda, Waheed Rehman, bersama dengannya di dalam mobil.  

Sebelumnya di hari itu, pesawat tak berawak telah berpatroli di langit selama berjam-jam, namun telah menjadi pemandangan yang akrab di daerah itu dan mereka mengabaikannya.  Beberapa meter dari rumah bibinya, salah satu rudal menghantam mobil Aziz.  Kedua remaja itu tewas di tempat.  Paman mereka mengatakan mayat keduanya terbakar parah dan tubuh mereka terkoyak-koyak ketika orang-orang berkumpul setelah serangan terjadi.

Bagi Jemima, email yang datang dari jauh menggambarkan lebih dari satu cerita yang dia dengar kembali dari Islamabad, mengenai kebrutalan drone.  “Mereka tidak hanya membunuh orang tua, tetapi juga anak-anak dan perempuan.  Ketika kita mendengar pernyataan resmi dari pemerintah AS bahwa tidak ada warga sipil yang tewas, bagimana Anda menjelaskan mayat anak-anak yang sudah mati?”

Serangan drone

Pakistan telah menjadi ajang pengujian untuk jenis baru pertempuran dalam “Perang Global Melawan Teror” yang awalnya diluncurkan oleh presiden George Bush di seberang perbatasan Afghanistan setelah peristiwa 911.

Setiap hari, Predator dan Reaper yang dikemudikan dari jarak jauh mengelilingi kota-kota dan desa-desa di wilayah suku di barat laut Pakistan.  Dioperasikan dari jarak jauh oleh CIA dari AS, namun diluncurkan dari pangkalan rahasia di Pakistan.

Pesawat yang dikemudikan dari jarak jauh ini, meluncurkan serangan rudal mematikan, kadang-kadang hari demi hari dan biasanya pada tengah malam.  Serangan pertama yang dilaporkan terjadi di tahun 2004, di bawah instruksi Bush.  Hal ini diikuti oleh tujuh serangan berikutnya di tahun yang sama.  Tapi di bawah Obama, serangan pesawat tak berawak mematikan terus meningkat tajam.  Media melaporkan bahwa lebih dari 300 serangan telah dilancarkan di Pakistan, namun fakta di lapangan mengatakan bahwa Amerika melancarkan serangan drone empat kali setiap harinya.

Senjata teknologi tinggi ini diduga telah banyak “membunuh” petinggi Al Qaeda, salah satunya seperti Atiyah abd al-Rahman, Abu Zaid al-Irak dan Ilyas Kashmiri.  Namun sentimen telah berkembang, terutama di Pakistan, bahwa kebanyakan yang terbunuh adalah warga sipil.  Rakyat Pakistan menggelar aksi unjuk rasa, membakar patung drone dan mengangkat plakat yang mendesak pemerintah Pakistan untuk mengusir keluar orang Amerika dari negara mereka.

Bahkan dalam menanggapi kematian Tariq Aziz, seorang pejabat AS seperti dikutip dalam sebuah artikel oleh ABC News mengatakan bahwa mobil itu ditargetkan oleh CIA karena “dua orang militan berada di dalamnya”.

Mungkinkah remaja yang melakukan perjalanan secara terbuka ke Islamabad dan bersedia bertemu dengan wartawan dan para aktivis kemanusiaan adalah seorang “teroris” yang mengancam AS?  Washington menolak berkomentar.  (haninmazaya/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Comments
Loading...