Berita Dunia Islam Terdepan

Akankah Al Shabaab dan AQAP menjadi alasan berakhirnya kekuatan Amerika Serikat?

7

AFRIKA (Arrahmah.com) – Tanduk Afrika adalah salah satu daerah paling strategis dan penting di dunia dengan bagian yang sempit di mana Laut Merah bergabung dengan Samudra Hindia, Bab el-Mandeb, menjadi titik potensi dari perdagangan dunia, tulis Thomas Mountain dalam artikelnya seperti yang dikutip Kavkaz Center.

Hampir semua perdagangan antara Uni Eropa dan Cina, Jepang, India dan negara Asia lainnya melewati Bab el-Mandeb sehari-harinya.  Sampai dengan 30 persen minyak dunia, termasuk semua minyak dan gas alam dari Teluk Persia menuju barat melalui lintasan Tanduk Afrika sehari-hari.

Siapa yang menguasai Tanduk Afrika, mengontrol sepotong utama dari ekonomi dunia.  Mountain menunjukkan bahwa CIA, M16 dan semua badan intelijen Barat tahu betapa pentingnya Tanduk Afrika.

Penulis membuat poin penting dengan mengatakan : Somalia (atau Yaman) adalah salah satu yang paling kuat dan bersatu, mandiri, negara Islam dengan persenjataan baik dan melihat serangan NATO di Libya, dideklarasikan bahwa tidak ada pengiriman kargo minyak atau gas alam Amerika Serikat atau Uni Afrika diizinkan untuk melewati Bab el-Mandeb selama NATO melanjutkan bombardir di Libya.

Berapa lama ekonomi Uni Eropa dapat bertahan tanpa pasokan energi dari Teluk Persia atau impor Asia?  tanya Mountain.  Apakah mungkin bahwa Amerika serikat sekutunya NATO akan membiarkan skenario seperti ini berkembang?

Pemahaman ini sangat penting untuk memahami mengapa kekuatan Barat melakukan kebijakan seperti pidana di Tanduk Afrika, lanjut Mountain.

AS, yang mengaku satu-satunya negara adidaya dunia, memiliki kebijakan untuk menggunakan penegak hukum lokal, polisi, untuk melakukan pekerjaan kotor di dunia yang sangat berpengaruh bagi kepentingannya.

Di Amerika Selatan, AS menggunakan Columbia sebagai polisi lokal atau orang kuat untuk menjaga wilayah tersebut sejalan dengan kepentingannya.  Di Afrika AS menggunakan Nigeria, di Timur Tengah Israel dan di Afrika Timur mafioso utama AS adalah Ethiopia.

Setiap tahun Amerika Serikat dan sekutunya memberikan sekitar 7 miliar USD dalam menjaga rezim Ethiopia yang dipimpin Meles Zenawi dan menjadikan salah satu negara yang paling bergantung dengan bantuan juga saingan Israel sebagai negara yang terbesar menerima bantuan Barat di planet ini.

Untuk itu AS dapat memerintahkan Meles Zenawi untuk mengirimkan tentaranya untuk menyerang Somalia di bawah nama “perang melawan teror” di tahun 2006.  Sebelumnya pada tahun 2000, Ethiopia menginvasi Eritrea, sekali lagi atas desakan Amerika serikat.  Saat ini, AS membawar gaji sekitar 10.000 tentara Ethiopia yang dikerahkan di sekitar Abeye, daerah penghasil minyak di perbatasan antara Sudan utara dan selatan.

Untuk ini dan kejahatan lain dalam pelayanan Pax Americana, Perdana Menteri Ethiopia Meles Zenawi memiliki kartu “bebas dari penjara” permanen, atau selimut kekebalan.  Dia memiliki setidaknya satu miliar dolar yang disembunyikan di rekening bank nya di London.

Dengan tentara, terbesar dan paling siap di Afrika, Ethiopia memiliki pekerjaan untuk dilakukan dan pertama dan terpenting adalah untuk memastikan bahwa wilayah yang mengelilingi Bab el-Mandeb tetap teguh di bawah kendali Barat.

Karena ia yang mengontrol Bab el-Mandeb memiliki jari-jarinya di sekitar leher dari kedua ekonomi uni Eropa dan negara Asia.  Hari ini, pegangan Amerika serikat di wilayah tersebut semakin melemah, bagi rezim Ethiopia, mereka semakin dekat untuk menghadapi hari kematian dan apa yang datang setelah kepergian Meles Zenawai dapat mengguncang dunia.

Titik Bab el-Mandeb yang strategis dan penting di dunia sekarang ini dan betapa pentingnya dapat dinilai oleh seberapa hati-hati media Barat dalam meliput wilayah tersebut.  Hampir tidak yang diperbolehkan mengangkat isu Ethiopia yang mungkin dapat mempercepat keberangkatan Meles Zenawi.

Sehari Amerika Serikat kehilangan kontrol dari Bab el-Mandeb, mungkin menandai akhir dari hari Amerika serikat sebagai negara adidaya tunggal dunia.  (haninmazaya/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Comments
Loading...