Berita Dunia Islam Terdepan

Militer teroris AS akan menghukum mati lima tahanan Muslim di Guantanamo

3

AMERIKA SERIKAT (Arrahmah.com) – Pentagon telah membuka jalan untuk pengadilan hukuman mati terhadap lima tahanan muslim di Teluk Guantanamo yang dituduh terlibat teknis serangan 11 September 2001 (9/11), seperti yang dilansir wolrd news australia.

Pensiunan Angkatan Laut Lk. Bruce MacDonald, yang bertanggungjawab atas komisi militer, menandatangani pada hari Rabu (4/4/2012) di pengadilan ibukota terhadap tersangka “dalang” serangan 9/11, Khalid Sheikh Mohammed (46) dan empat tahanan Muslim lainnya yang dituduh terkait.

Empat tahanan Muslim lainnya yang akan menghadapi hukuman mati dalam sidang gabungan adalah  Walid bin Attash (33) – asli Yaman, Ramzi Binalshibh (39) – asli Yaman, Mustafa Ahmad al-Hawsawi (43), asli Saudi, dan Ali Abd al-Aziz (34) – asli Pakistan yang merupakan keponakan Khalid yang juga dikenal sebagai Ammar al-Baluchi.

Jika terbukti “bersalah”, mereka akan dihukum mati menggunakan metode yang akan diputuskan oleh Sekretaris Pertahanan, Leon Panetta atau penggantinya.

Sidang sebelumnya dihentikan oleh Barrack Obama dan Jaksa Agung Eric holder yang awalnya memutuskan untuk mengadili ke lima saudara Muslim itu di Manhattan, tidak jauh dari target serangan 9/11 World Trade Centre.

Tetapi Holder berbalik arah setahun yang lalu setelah para anggota kongres menyampaikan beberapa protes terkait keputusan tersebut – dengan alasan bahwa penuntutan federal akan menempatkan ke lima terdakwa itu di New York, akan ada resiko pembebasan tuduhan jika seorang hakim sipil menyimpulkan bahwa bukti tuduhan mereka didapatkan dengan cara penyiksaan. Jadi sidang kembali akan digelar di Guantanamo.

Juru bicara White House Jay Carney mengatakan bahwa harus memastikan terlebih dahulu bahwa ke lima terdakwa benar-benar melakukan hal yang dituduhkan. “Sementara itu, kita harus memastikan bahwa Khalid Sheikh Mohammed dan orang lain yang dituduh melakukan ‘kejahatan keji’ dibawa ke pengadilan dan prosedur kini sedang berlangsung untuk memastikan bahwa itu terjadi,” katanya.

Namun Anthony Romero, direktur eksekutif American Civil Liberties Union – yang telah mendanai beberapa pengacara pertahanan untuk kasus 9/11 –  menganggap Obama telah melakukan kesalahan besar dalam masalah persidangan kasus “terrorisme” dan mengatakan pengadilan perang “dibentuk untuk mencapai penghukuman yang mudah dan menyembunyikan kenyataan penyiksaan, bukan untuk memberikan pengadilan yang adil”.  (siraaj/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Comments
Loading...