Berita Dunia Islam Terdepan

Seorang pria New York didakwa karena menyerang sebuah Masjid dengan bom Molotov

5

AMERIKA SERIKAT (Arrahmah.com) – Juri-juri Negara bagian dan Federal Amerika Serikat (AS) telah mendakwa seorang pria New York atas kejahatan dan kebencian sehubungan dengan lima serangan pada Tahun Baru dengan menggunakan bom Molotov dari botol cocktail, termasuk salah satunya terhadap sebuah masjid dan satu lagi di sebuah gedung yang digunakan sebagai tempat ibadah penganut Hindu.

Jaksa federal di Brooklyn dan pengacara distrik Queens pada hari Senin (19/3/2012) mengumumkan dakwaan mereka secara terpisah dalam kasus serangan terpisah.

Tersangka, Ray Lazier Lengend (40) mengakui semua bom molotov  pada lima serangan saat ditangkap dua hari setelah serangan, kata polisi pada saat itu.

Serangan tersebut telah mengkhawatirkan para pemimpin agama atas kefanatikan dan kekerasan terhadap agama lain terkhusus Islam.

Polisi mengatakan Legend mengakui bahwa ia berencana untuk “mengambil sebagai banyak mungkin Umat Islam dan orang Arab dan membuat referensi lebih lanjut untuk ketidaksukaannya terhadap umat Islam, orang Arab dan penganut Hindu,” kata kantor pengacara distrik Queens dalam sebuah pernyataan.

Dakwaan Federal menyatakan tujuh tuduhan, termasuk kejahatan rasial melalui penggunaan api dan bahan peledak, yang bisa mengakibatkan 20 tahun penjara hingga seumur hidup, ia harus dihukum karena semua tuduhan.

Tersangka menuangkan bensin ke dalam lima wadah kaca – satu diidentifikasi menggunakan botol frappuccino Starbucks – dan melemparkannya setelah dinyalakan di lokasi yang berbeda di Queens, termasuk satu Masjid, menyebabkan berbagai tingkat kerusakan akibat kebakaran, kata pihak berwenang. Namun tidak ada yang terluka. (siraaj/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Comments
Loading...