Berita Dunia Islam Terdepan

“Ya.. Mereka Memang Thoghut” soroti tuduhan Khoirul Ghazali

7

JAKARTA (Arrahmah.com) – Al-Tsaurah Institute menggelar bedah buku “Ya.. mereka memang Thoghut”, karya Ustadz Aman Abdurrahman. Dalam acara tersebut dihadirkan beberapa pembicara di antaranya, Ustadz M. Achwan, amir biniyabah Jama’ah Anshorut Tauhid (JAT), Ustadz Fuad Al Hazimi, dan Ustadz Son Hadi, direktur JAT Media Center (JMC).

 Pembicara pertama Ustadz Fuad, banyak menerangkan makna thoghut secara komprehensif dan hubungannya dalam penerapan hukum Islam untuk menjelaskan lebih dalam makna thoghut yang dijelaskan dalam buku ustadz Aman tersebut.

Mengomentari buku tersebut, Ustadz Fuad mengatakan bahwa buku tersebut banyak membahas masalah thoghut terbesar, akan tetapi yang dikupas adalah status pegawai negeri.

“Karena yang dibahas bukan thoghut terbesar, tetapi masalah pegawai negeri, inilah yang dimanfaatkan Khoirul Ghazali untuk menyerang, seolah-olah ustadz Aman mengkafirkan seluruh pegawai negeri,” kata Ustadz Fuad kepada arrahmah.com seusai acara bedah buku “Ya.. Mereka Memang thoghut” di Taman Ismail Marzuki, Jakarta (11/3).

Buku “Mereka bukan Thoghut” menurut Ustadz Fuad, tidak membahas hubungan penerapan hukum Allah dan Thoghut, sehingga inilah yang dimanfaatkan Khoirul Ghazali.

“Ghazali sengaja mencari kesempatan seperti kalimat pengkafiran yang masih bersifat umum, dimanfaatkan untuk mencari kesempatan menyerang jihadi adalah takfiri, buktinya PNS dikafirkan semua,” ujarnya.

Ustadz Fuad menambahkan, oleh karena itu dirinya fokus menjelaskan makna thoghut secara mendalam dan hubungannya dengan  penerapan hukum Islam, dengan memaparkan pendapat-pendapat para sahabat, tabi’in, tabiut tabi’in, dan para ulama salaf, maupun khalaf.

Adapun penilaiannya terhadap buku tersebut, Ustadz Fuad menyatakan bahwa ada yang disetujuinya dan ada juga yang kurang disepakati olehnya.

“Dalam persoalan prinsip dan pokok-pokok aqidah saya sefaham dengan beliau, tapi dalam masalah furu’ (cabang) ada yang kurang saya sepakati, contohnya masalah ta’yin,” tandasnya.

Pembicara selanjutnya, Ustadz Son Hadi memaparkan dinamika perjalanan kekuasan thoghut di Indonesia, dari kelahirannya, hingga teknis kejatuhannya.

“Saya tertarik membahas tentang kesimpulan Ustadz Abu bakar Ba’asyir bahwa pemerintahan Indonesia sejak Soekarno hingga sekarang adalah thoghut,” lontarnya kemudian menjelaskan kepastian hancurnya thoghut serta proses jatuhnya di dalam sejarah Indonesia, seperti dengan kudeta, revolusi, dan kewenangan Sidang Istimewa MPR.

Sementara itu, pembicara terakhir berbicara tentang sikap kita terhadap thoghut setelah memahami persoalan ini dan keharusan melakukan perlawanan kepada thoghut.

“Kita sudah banyak yang memahami apa itu thoghut, yang dibutuhkan saat ini adalah berbuat untuk melawan thoghut,” ungkap Ustadz Achwan.

Menyikapi serangan terhadap dakwah tauhid, oleh Khoirul Ghazali dalam bukunya “Mereka Bukan Thoghut” yang penuh dengan manipulasi dan fitnah, Ustadz Aman Abdurrahman membantahnya dengan menulis buku yang berjudul “Ya.. Mereka Memang Thaghut”.

Oleh penerbit Kafilah Syuhada Publishing yang beralamat di Jl. Kenjeran 103 Surabaya, tulisan ustadz Aman itu kemudian dicetak dan diterbitkan pada bulan Januari 2012.

Di dalam bukunya Ustadz Aman lebih banyak menyoroti tentang keterangan-keterangan Ghazali atas pengkaburan makna thaghut yang dianggapnya sesat dan menyesatkan serta lebih banyak berbicara tentang bantahan atas fitnah yang mengatakan bahwa ustadz Aman Abdurrahman menganggap semua PNS itu thaghut

Selanjutnya, buku lebih banyak berbicara tentang pengertian-pengertian thaghut menurut berbagai macam pendapat ulama, pengklasifikasian status hukum bekerja dalam dinas kepemerintahan, dan rincian-rincian hukumnya menurut pandangan ustadz Aman Abdurrahman, sang penulis. 

Buku bersampul merah dengan latar belakang gambar tersamar gedung DPR itu juga menyisipkan prolog dari Ustadz Abu Bakar Ba’asyir sebagai pengantar dalam buku “Ya Mereka Memang Thaghut”.

Buku “Mereka Bukan Thaghut” tulisan Khairul Ghazali sempat dilaunching di Hotel Sahid Jakarta, 17 Desember 2011 lalu. Peluncuran buku itu saat itu bahkan dilaksanakan oleh Ansyad Mbai (Ketua Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT)) dengan pengawalan ketat ratusan personil Brimob.

Peluncuran buku itu juga dihadiri oleh Abu Rusydan, Ja’far Umar Thalib dan berbagai kalangan akademisi, ulama dan tokoh-tokoh ormas Islam. (bilal/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Comments
Loading...