AS membayar 400 USD/galon gas di Afghanistan untuk mengirim suplai melalui udara

10

AFGHANISTAN (Arrahmah.com) – Orang-orang Amerika yang sedang berada di tengah krisis ekonomi dan telah muak dengan harga gas yang melambung tinggi. 

Sebuah laporan Pentagon yang dikutip dari video The Wall Street Journal menunjukkan bahwa operasi militer AS yang ditempatkan di Afghanistan mengharuskan AS membayar lebih mahal lebih dari harga gas normal, bahwa bahan bakar mencapai 400 USD per galon untuk mengirim suplai ke pasukan mereka di tanah Afghan – 100 kali lipat dari harga normal.

Biaya astronomi bahan bakar ini disebabkan karena sebagian dikirim dengan menggunakan parasut. Pesawat kargo besar militer AS yang dioperasikan oleh Angkatan Udara, terbang ke zona terpencil dan melepaskan puluhan palet ke daratan, yang berisi item seperti makanan, amunisi, air dan, tentu saja, bahan bakar.

Karena ketakutan bahaya yang harus dihadapi militer AS jika melakukan konvoi pasokan melalui darat, karena sering menjadi target serangan Mujahidin, militer AS sepenuhnya mengharapkan bahwa udara akan semakin diperlukan dalam bulan-bulan dan tahun-tahun mendatang. Dan itu berarti tagihan bahan bakar militer AS hanya akan membengkak (lebih mahal dan lebih banyak). Sementara rakyatnya dibiarkan menderita krisis keuangan. (siraaj/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.