Pesawat predator produksi Anglo-Prancis diluncurkan?

10

PARIS (Arrahmah.com) – Produksi bersama pesawat drone Anglo-Prancis bersama telah menerima kecaman keras dari para pengusung anti-senjata, kata laporan media.

Raksasa industri senjata Inggris, BAE Systems, dan perusahaan Prancis, Dassault, membuat perusahaan bekerja sama untuk mengembangkan pesawat, yang digunakan di Afghanistan dan Pakistan sebagai bagian dari ‘perang melawan teror’ pimpinan Amerika Serikat.

Inggris dan Prancis sepakat pada 2010 untuk bekerja sama dalam menciptakan generasi baru pesawat yang dikendalikan jarak jauh, yang dikenal sebagai MALE drone (medium altitude long endurance).

Penggunaan drone oleh AS dan Inggris di Pakistan dan Afghanistan telah dikecam oleh organisasi hak asasi manusia, juga bangsa dan pemerintah Pakistan sendiri.

Awal bulan ini, Komisaris Tinggi Pakistan untuk Inggris mendesak London untuk membantu menghentikan “Perang Drone” AS yang telah membantai ratusan warga sipil tak berdosa di negara itu.

“Kesabaran sudah hampir habis,” kata Wajid Shamsul Hasan.

“Kami tahu yang rusak – sekolah, komunitas, dan rumah sakit. Mereka adalah warga sipil – anak-anak, perempuan, keluarga. Kerugian kami sangat besar,” katanya.

Hasan mendesak Perdana Menteri Inggris, David Cameron, untuk meyakinkan AS bahwa serangan pesawat tak berawak itu sangat kontra-produktif, membuat Amerika menjadi pihak yang paling dibenci dalam benak orang-orang di Pakistan.

Tapi, ia tidak mengantisipasi kenyataan bahwa perdana menteri Inggris, serta Presiden Prancis Sarkozy Nickolas, sendiri, termasuk ‘war-mongers’ garis keras, yang mengembangkan jenis yang paling canggih dari pesawat.

Pengumuman perusahaan patungan itu untuk mengembangkan drone dibuat oleh Cameron dan Sarkozy dalam konferensi pers di Paris.

“Saya tidak berpikir bahwa telah terjadi kerjasama yang lebih erat antara Prancis-Inggris setiap saat sejak perang dunia kedua, bukan hanya di Libya tetapi juga pada isu-isu penting dari Suriah, Iran, Somalia, dan kerjasama pertahanan,” kata Cameron.

Cameron mengatakan perjanjian itu akan mencakup tidak hanya pusat komando baru dan produksi pesawat tak berawak, tetapi juga program senjata nuklir.

“Drone adalah sistem senjata militer terbaru dan perusahaan besar putus asa untuk menjadi bagian dari apa yang mulai disebut ‘Goldrush drone'”, kata Chris Cole dari Drone Wars Inggris.

“Sementara Cameron sangat ingin menekankan bahwa hanya beberapa puluh juta Euro yang ‘dibelanjakan saat ini, angka awal dari Kementerian Pertahanan menunjukkan bahwa pesawat baru ini menelan biaya £ 2 miliar, beberapa memperkirakan jauh lebih tinggi,” tambahnya. (althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.