Berita Dunia Islam Terdepan

Hizbut tahrir Indonesia tolak pembubaran FPI

20

JAKARTA (Arrahmah.com) – Hizbut Tahrir Indonesia (HTI) menyatakan menolak upaya pembubaran Front Pembela Islam (FPI) yang sedang diopinikan oleh sekelompok kecil masyarakat.

Hizbut Tahrir pada satu sisi memang tidak setuju dengan kekerasan, tapi kalau FPI dibubarkan dengan alasan kekerasan kami tidak setuju,” ujar Ketua Umum HTI, Ustadz Muhammad Rahmat Kurnia di Jakarta, Rabu (15/2).

Dan menurutnya Isu pembubaran tersebut harus segera di hentikan, karena hanya upaya pihak tertentu untuk menggunakan momentum peristiwa di Kalimantan untuk memperjuangkan kepentingan kelompok tertentu.

“Harus direm itu, hentikan isu pembubaran. Karena ini hanya momentum kasus Kalimantan. Ini momentum yang diangkat untuk membubarkan ormas, karena ini sudah dari dulu. Kalau tidak, ini saya lihat eskalasinya akan meningkat. Kenapa? Pasti nanti akan ada perlawanan dari internal FPI.”

Tidak sekedar itu, menurutnya, ada sejumlah hal yang membuat HTI tak sependapat dengan desakan pembubaran FPI. Pertama, Rahmat mempertanyakan kelompok yang menolak FPI di Palangkaraya, Kalimantan Tengah, pada 11 Februari 2012. “Kan penggeraknya gembong narkoba itu,” ujar dia.

Lanjutnya, aksi kekerasan tidak menjadi monopoli FPI saja. Organisasi lain, kata dia, juga sering melakukan kekerasan, serta organisasi-organisasi massa yang berafiliasi ke partai politik.

“Termasuk underbow dari partai-partai politik, banyak melakukan tindak kekerasan tapi dibiarkan,” katanya.

Apalagi, tambah Ustadz Rahmat, FPI hanya melakukan kekerasan terhadap kemaksiatan. Itu pun setelah berkoordinasi dengan polisi dengan memberikan surat hingga tiga kali yang sering tidak ditanggapi, sehingga FPI turun menutup tempat maksiat tersebut.

“Ini yang dilakukan karena tidak adanya respon dari pihak yang berwajib atau keamanan,” ujar dia.

“Jadi, menurut saya, desakan pembubaran itu sangat tidak bisa diterima. Itu lebih kepada upaya untuk melegalkan kemaksiatan.”

FPI, jelas Ustadz Rahmat, juga sudah banyak berubah daripada tahun-tahun sebelumnya. Ormas ini, katanya, telah mengalami perkembangan dan bertambah intelek. (bilal/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Comments
Loading...