Berita Dunia Islam Terdepan

Kolonel AS : Jangan percayai statemen AS mengenai progres di Afghanistan

8

“Saya menghabiskan lima tahun meliput perang Irak, dan pada akhirnya saya tidak cenderung untuk percaya apapun yang dikatakan juru bicara resmi mengenai Irak.  Saya mendengar penolakan pemberontakan meletus di tahun 2003, menyaksikan “misi yang selesai” Presiden Bush saat Saddam Hussein telah ditangkap, dan sungguh-sungguh mengatakan kepada pemberontak Irak bahwa kaki mereka di Irak akan berakhir di tahun 2005″.

Lagi dan lagi, kesenjangan antara realitas yang diamati dan retorika resmi adalah lebih luas dari lautan.  Aku hanya mengambil satu laporan perjalanan ke Afghanistan, tetapi mengikuti cerita dari jauh dan tahu banyak wartawan tinggal di sana selama bertahun-tahun.  Kebanyakan dari mereka percaya, seperti yang dilakukan Baghdad Korp Press, bahwa juru bicara militer menjalankan operasi informasi, bukan untuk fakta dan pendapat jujur,” ujar Letnan Kolonel Daniel L Davis yang telah menyelesaikan tur nya di Afghanistan.

Menurut surat kabar Christian Science Monitor, Davis mengatakan langsung, tidak menyembunyikan apapun, yang tidak selalu mungkin untuk didengar dari pejabat Amerika.  Argumennya terhadap kelanjutan perang AS di Afghanistan adalah lurus, seperti meluncurnya peluru, terutama yang datang dari tentara yang melayani di sana.

Davis menghabiskan sebagian besar tahun lalu di Afghanistan bekerja sama dengan Perlengkapan Angkatan darat, pekerjaan yang membawanya “ke setiap daerah signifikan di mana tentara kami terlibat dengan Taliban”.

Selama 12 bulan sata mencakup lebih dari 9.000 mil dan berbicara, bepergian, dan berpatroli dengan pasukan di Kandahar, Kunar, Ghazni, Khost, Paktika, Kunduz, Balkh, Nangarhar dan porvinsi lainnya.  “Apa yang saya lihat membosankan tidak mirip dengan pernyaraan resmi pemimpin militer AS tentang kondisi di lapangan.”

Dia menulis : “Saya menyaksikan tidak adanya keberhasilan di hampir setiap tingkatan.”  Ia juga melaporkan rendahnya moral di kalangan tentara, diragukan resiko yang mereka ambil adalah yang terbaik, dan insiden tentara Afghan yang dilatih dan dilengkapi oleh AS bekerja sama dengan Taliban.  Penilaian ini berbeda tajam dengan nada kemajuan yang muncul dari petinggi militer.

Sebagai contoh, siaran pers dari akhir Januari dari Departemen Pertahanan AS dimulai :

“Hampir satu bulan di tahun 2012-tahun kedua Leon Panetta, Jenderal John R. Allen, komandan penting di Afghanistan menjabat-NATO mengatakan tahun lalu mereka mengalami kesuksesan.

Tetapi Kolonel Davis memberikan penilaian berbeda dengan yang terdapat di lapangan. Dia menceritakan percakapan pada bulan September dengan pejabat Afghanistan yang menjabat senagai penasehat kebudayaan untuk komandan AS di provinsi Kunar.

Davis bertanya apakah pasukan Afghan akan mampu bertahan melawan Taliban ketika AS menarik diri dari provinsi tersebut.

“Tidak, mereka pasti tidak mampu,” ujarnya.  “Di seluruh wilayah ini pasukan keamanan telah membuat kesepakatan dengan Taliban.  Mereka tidak akan menembak Taliban dan Taliban tidak akan menembak mereka”.

Davis juga menggemakan pertahanan terkenal untuk Kongres di tahun 1971 setelah bertugas di Vietnam : “Bagaimana Anda meminta seorang pria untuk menjadi orang terakhir yang mati untuk kesalahan?”

“Berapa banyak lagi orang harus mati dalam mendukung misi yang tak berhasil lebih dari tujuh tahun laporan optimis oleh para pemimpin senior AS di Afghanistan.  Tidak ada yang mengharapkan para pemimpin kita untuk selalu membuat rencana sukses.  Tapi kami harapkan-dan orang-orang yang melakukannya untuk hidup, pertempuran dan pantas mati-agar pemimpin kita memberitahu kebenaran tentang apa yang terjadi”.

Kolonel Davis yang sebelumnya melakukan tur di Afghanistan selama 2005-2006 dan di Irak dari tahun 2008-2009 jelas terguncang dengan apa yang dilihatnya di sekitar.  Pernyataan publiknya tidak biasa dan ekstrim untuk seorang petugas AS.  (haninmazaya/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Comments
Loading...