RUU baru akan mengizinkan 30.000 drone mengisi langit Amerika pada tahun 2020

5

AMERIKA SERIKAT (Arrahmah.com) – Kongres AS meloloskan RUU yang menyetujui penyebaran pemerintah hingga 30.000 pesawat mata-mata (drone) di langit negara itu pada tahun 2020, meningkatkan kekhawatiran serius tentang pelanggaran privasi berikutnya.

RUU yang memfasilitasi pemerintah penggunaan drone di wilayah udara AS, mengharuskan Administrasi Penerbangan Federal (FAA) terburu-buru untuk mendapatkan pesawat sebanyak di udara mungkin dalam waktu sembilan bulan.

Tindakan FAA itu akan ditandatangani oleh Obama, juga perintah FAA untuk mengembangkan peraturan untuk pengujian dan lisensi drone komersial pada tahun 2015, The Washington Times melaporkan.

Pendukung privasi telah memprotes tindakan tersebut  yang akan menyebarkan penggunaan drone untuk memata-matai oleh lembaga kepolisian AS ke seluruh negara dan akhirnya oleh perusahaan swasta juga.

“Ada pertanyaan kebijakan serius di cakrawala tentang privasi dan ‘pengawasan’, baik oleh instansi pemerintah dan entitas komersial,” kata Steven Aftergood, yang mengepalai Proyek Rahasia Pemerintah di Federasi Ilmuwan Amerika.

Ketentuan dalam undang-undang tersebut adalah buah dari “dorongan besar dari anggota parlemen dan sektor pertahanan untuk memperluas penggunaan drone” di wilayah udara Amerika, kata pengacara Jennifer Lynch.

Menurut beberapa perkiraan, pasar pesawat komersial di AS bisa menjadi bernilai ratusan juta dolar setelah FAA membersihkan penggunaannya.

AS telah menggunakan drone untuk operasi mata-mata dan misi pembunuhan di seluruh dunia dan serangan-serangan telah meningkat sejak Obama diangkat tiga tahun lalu. (siraaj/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.