Berita Dunia Islam Terdepan

Maluku masih mencekam

2

JAKARTA (Arrahmah.com) – Situasi perbatasan dua desa di Seram Barat, Maluku, masih mencekam. Polisi dan tentara pun meningkatkan patroli dengan senjata lengkap. Situasi mencekam terjadi pasca-bentrok warga dari dua desa, Luhu dan Desa Iha di Kecamatan Huamual Belakang, Rabu dua hari silam.

Aparat keamanan disiagakan di perbatasan dua desa yang bertikai. Sebagian lainnya melakukan patroli dengan senjata  lengkap  guna mencegah bentrok susulan. Polres Seram Barat akan menambah jumlah aparat keamanan hari ini karena situasi di perbatasan masih mencekam.

Sementara itu sisa- sisa bentrokan belum dibersihkan. Warga juga belum berani melintas di area yang menjadi jalan penghubung antar-Desa Luhu dan Desa Iha seperti dilansir metrotvnews.

Seperti diberitakan sebelumnya bentrokan antarwarga Desa Iha dan Luhu di Kabupaten Seram Bagian Barat (SBB), Maluku, terjadi pada Rabu dinihari (28/12)  yang lalu, dilaporkan menyebabkan 11 orang terluka, selain puluhan rumah rusak dan terbakar dalam kejadian itu.

Puncak bentrokan tersebut terjadi pada pukul 02. 00 Wit, saat masyarakat Luhu sedang tidur lelap. Mereka tiba-tiba diserang warga Iha dengan peralatan persenjataan lengkap, terutama dengan menggunakan pana wayar. Masyarakat Luhu pun sempat kewalahan menerima penyerangan yang datang secara tiba-tiba itu. ” Kami sangat sayangkan, masa sih hanya persoalan sepele antar anak muda saja, kami diserang tiba-tiba di pagi buta. Memang tidak berpri kemanusiaan,” ungkap Rais seorang warga Luhu.

Sebelas warga Luhu yang terluka karena panah, telah dievakuasi ke Kota Ambon menggunakan speed boat dan saat ini sedang menjalani perawatan di Rumah Sakit Alfatah Ambon.

Tim dokter RS Alfatah Ambon sedang melakukan operasi terhadap beberapa korban luka, terutama mengeluarkan anak panah yang masih tertancap di tubuh para korban.

Salah seorang korban Ali Akbar Payapo (14 tahun) direncanakan akan dievakuasi ke Makassar untuk menjalani operasi untuk mengeluarkan anak panah yang masih tertancap di dada kirinya.

Warga yang mengalami luka dan tengah dirawat itu, Herlina Suneth (luka panah tembus perut), Ali Akbar Payapo (luka panah di dada kiri), Samsudin Waliulu (luka panah pinggang belakang), Abdul Karim Warang (luka panah di kepala), dan  Munawar Heluth (luka panah tangan kiri).

Kemudian Muhamad Yunus Sunet (luka panah pada jidat), Alfian Sarkol (luka panah tembus dada kanan), Rais Kaliki dan Rusianto Ismail Kaliki masing-masing menderita luka panah pada perut), Abu Haji Kaliki (luka bakar pada kedua kaki dan tangan) serta Des Heluth luka di punggung belakang.

Guna mengantisipasi meluasnya bentrokkan antarwarga itu, Polres SBB menerjunkan puluhan personel Brimob dan Samapta di perbatasan kedua desa.

“Aparat Polres SBB telah melakukan penyekatan di perbatasan kedua desa dan bertindak tegas terhadap siapa saja yang mencoba melakukan penyerangan. Saat ini kondisi keamanan sudah dapat dikendalikan,” ujar sejumlah warga Desa Luhu.

Kadis Kesehatan SBB dr.H. Sesa mengatakan, dokter dan paramedis di Puskesmas Luhu maupun Iha telah diarahkan untuk menangani para korban dan bila luka tergolong parah dirujuk ke Ambon.

“Korban dirujuk ke Ambon lebih aman dan cepat dibandingkan ke RSU di Piru, ibu kota kabupaten SBB. Tapi terpenting Puskesmas di Luhu maupun Iha telah disiapkan untuk mengantisipasi sering terjadinya bentrok antarwarga dua desa bertetangga tersebut,” katanya.

Penyebab bentrokkan tersebut belum diketahui dengan pasti, namun demikian kaum muslimin diharapkan mendoakan saudara-saudara muslim yang menjadi korban dan sedang dirawat di RS Al fatah, Ambon.

Wallahu’alam bishshowab.

(Bilal/Arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Comments
Loading...