Berita Dunia Islam Terdepan

Dua faksi Palestina memulai pembicaraan di Kairo

3

KAIRO (Arrahmah.com) – Perwakilan kedua faksi Palestina telah memulai pertemuan di Kairo pada hari Selasa (20/12/2011) untuk mendiskusikan sejumlah cara dalam rangka mengimplementasikan rekonsiliasi yang sempat tertunda beberapa saat.

Namun para pejabat mengecilkan harapan terobosan, dengan kepala delegasi Fatah Azzam al-Ahmed mengatakan kepada AFP dia tidak mengharapkan adanya kesepakatan tentang isu-isu kunci dari keamanan dan pemerintahan sementara “sebelum akhir Januari.”

“Pertemuan ini memiliki satu tujuan: untuk menempatkan mekanisme untuk mengakhiri pembagian Palestina,” katanya tentang pembicaraan yang sedang difasilitasi oleh dinas intelijen Mesir.

Pada agenda pertanyaan-pertanyaan yang berkaitan dengan berbagai isu-isu kunci, termasuk pembentukan kabinet sementara, keamanan, pemilihan parlemen dan presiden, yang berlangsung Mei, dan reformasi Organisasi Pembebasan Palestina (PLO), katanya.

“Pertemuan hari ini akan mencapai kesepakatan mengenai pembentukan sebuah komite pemilu Palestina yang akan mempersiapkan pemilihan,” katanya.

Izzat al-Rishq, seorang pejabat senior dari delegasi Hamas, mengatakan dia berharap pihak-pihak yang akan membuat kemajuan dalam pembebasan tahanan politik yang diselenggarakan oleh kedua belah pihak.

“Kami ingin mengambil langkah-langkah untuk membangun kepercayaan diri dan kami berharap bahwa pertemuan ini akan menunjukkan kemajuan ke arah itu,” katanya mengacu pada para tahanan.

“Melalui pertemuan ini, semua gerakan nasional Palestina yang menegaskan kembali tekad mereka bahwa 2011 tidak akan selesai tanpa menempatkan mengakhiri divisi,” katanya kepada AFP.

Pejabat dari Fatah dan gerakan Hamas telah mengadakan pembicaraan di Kairo sejak Minggu untuk membahas cara-cara menerapkan kesepakatan rekonsiliasi bersejarah yang ditandatangani Mei tetapi yang tidak pernah turun tanah.

Pada hari Kamis, Presiden Palestina dan Fatah pimpinan Mahmoud Abbas akan memimpin pertemuan Komisi PLO, sebuah badan yang didirikan pada tahun 2005 untuk meneliti cara-cara mereformasi organisasi, Ahmed mengatakan.

Semua pemimpin faksi milik Komisi PLO, dan pertemuan hari Kamis itu akan dihadiri oleh pemimpin Hamas Khaled Meshaal dan Jihad Islam Ramadhan Shallah kepala.

Baik faksi saat ini milik PLO, meskipun diskusi berada di bawah cara untuk merestrukturisasi tubuh untuk membiarkan mereka bergabung.

Kedua Meshaal dan Abbas diharapkan di Kairo pada hari Rabu, kata para pejabat.

Kesepakatan yang ditandatangani antara dua mantan rival Mei menyerukan pembentukan kabinet sementara yang akan mempersiapkan pemilihan legislatif dan presiden dalam waktu satu tahun, tetapi itu tidak pernah dilaksanakan.

Baca artikel lainnya...
Comments
Loading...