Berita Dunia Islam Terdepan

Konyolnya pengadilan otoritas Israel, bahkan bayi pun dituduh ‘menyerang’ pemukim Israel

5

(Arrahmah.com) – “Israel berharap bahwa orang-orang muda pergi, orang-orang tua meninggal, dan kemudian mereka dapat menyita tanah dan rumah-rumah orang Palestina.

Demikian yang dikatakan Sami, seorang aktivis yang bekerja di Al Baqa’a, sebuah lembah yang terletak beberapa kilometer sebelah timur Hebron.

Apa yang dialami oleh keluarga Jaber yang hidup di Al Baqa’a tak jauh beda dengan warga Palestina lainnya di daerah tersebut, dalam keluarga biasa mereka menghadapi tekanan yang luar biasa setiap hari dari ‘tetangga’ pemukim Yahudi dan militer Israel.

Rodni Jaber adalah ibu dari tiga putri dan seorang putra. Mengenakan jumper pink cerah dan jilbab bunga, dengan wajah yang masih ceria ia menceritakan kisah keluarganya.

“Rumah kami dihancurkan dua kali, ini rumah ketiga kami. Kami tinggal di tenda selama enam bulan dan setelah itu kami mendapat keputusan pengadilan untuk diperbolehkan tinggal di daerah ini, maka kami mulai membangun rumah ini. “

Rodni dan Atta Jaber bekerja sebagai petani raspberry, anggur dan tomat pada musim semi dan lobak dan lobak di musim dingin. Kembang kol tumbuh di samping rumah batu mereka yang terletak sebelah bukit menghadap ke barat menuju Al Bwayre dan pemukiman Israel ilegal dan pos gunung Al Bwayre.

Keluarga tersebut memiliki 31 dunum tanah. Meskipun memiliki surat yang berasal dari era Kekaisaran Ottoman yang membuktikan bahwa tanah tersebut milik mereka, namun mereka masih tetap diperintahkan membongkar rumah mereka oleh otoritas Israel.

“Kami pergi ke pengadilan, dan kami memperoleh waktu penundaan oleh militer Israel untuk menghancurkan rumah ini” kata Rodni. “

Sekitar 900 warga Palestina tinggal di lembah Al Baqa’a. Banyak rumah di daerah tersebut menjadi korban perintah pembongkaran oleh otoritas Israel dan para pemukim berusaha untuk membuat hidup terasa tidak mungkin bagi warga Palestina di daerah itu sebagai upaya memperluas permukiman Israel.

Penduduk lokal dan aktivis menegaskan mereka memiliki peta di mana garis merah garis daerah dalam Al Bwayre dan lembah Al Baqa’a yang telah ditunjuk oleh para insinyur Israel sebagai tempat untuk pembangunan 500 unit rumah baru untuk pemukim Israel. Sebagian besar tanah saat ini dihuni oleh warga Palestina dan masih akan terus ‘dibersihkan’ untuk membuat jalan bagi pengembangan yang diusulkan.

Selain mengalami penghancuran rumah dan pelecehan dari militer, keluarga Jaber telah mengalami serangan berulang-ulang oleh para pemukim Israel dari Bwayre Al Arba yang terletak di dekat daerah tersebut dan pemukiman Qiryat pemukiman serta pos-pos pemeriksaan.

Rumah keluarga Jaber di lembah Al-Baqa’a

Rumah keluarga dan tanah diserang oleh para pemukim sekitar sebulan lalu. Militer Israel tiba dengan menggunakan jip namun menolak untuk campur tangan meskipun pemukim berusaha untuk membakar rumah.

Rodni Jaber menjelaskan:

Para prajurit berada di sana hanya untuk melindungi para pemukim. Para pemukim menyuruh kami untuk meninggalkan rumah dan berkata ‘ini adalah tanah kami’. Mereka bahkan mulai mengeluh kepada para prajurit meminta mereka untuk menendang kami keluar dari rumah mengatakan bahwa ‘tanah adalah untuk Abraham dan bukan untuk mereka’.

 … Mereka [para pemukim] mencoba untuk membakar rumah dan saya meminta mereka untuk berhenti, aku menelepon polisi Israel agar datang dan melihat apa yang dilakukan para pemukim pada kami. Semua keluarga melarikan diri karena kami takut dibakar di dalam rumah.

Mereka gagal untuk membakar rumah. Ini hanya satu insiden dalam hari-hari yang panjang tentang serangan pada keluarga selama bertahun-tahun.

Saya kehilangan bayi [karena saya diserang oleh pemukim]. Saya hamil 4 bulan pada waktu itu dan mereka menyerang saya hingga kami kehilangan anak kami. Saya telah berkali-kali diserang oleh pemukim dan saya telah berkali-kali dirawat di rumah sakit karenanya.

Sembilan atau sepuluh tahun yang lalu sebuah ‘operasi’ yang terjadi di jalan raya di sini oleh perlawanan rakyat Palestina terhadap para pemukim. Setelah itu, para pemukim berkumpul di Qiryat Arba dan datang ke sini. Mereka mendobrak pintu, memasuki rumah dan membakarnya … Aku pergi tanpa sepatu dan hanya mengenakan piyama.

Para pemukim menendang keluarga saya keluar selama tiga hari …. Para tentara kemudian menempati rumah selama 40 hari. Kami mendapat keputusan pengadilan tinggi untuk kembali – namun ketika kami kembali ke rumah semuanya telah rusak. Pada saat itu juga pemukim pergi kepada keluarga kakak saya [yang tinggal di dekat rumah] dan mereka menembaknya di perut, Alhamdulillah dia selamat tapi kini dia memiliki perut plastik sekarang.

Al Baqa’a penduduk hidup di bawah kontrol sipil dan militer penuh Israel di Area C, jadi bagaimana mereka melindungi diri mereka sendiri ketika para tentara menjaga, mendukung dan dan memfasilitasi serangan pemukim pada keluarga-keluarga Palestina?

Rodni menyatakan bahwa “Kepala polisi telah berkunjung ke daerah tersebut dan berkata ‘Jika sesuatu terjadi panggil saja aku’. Kami mendapat surat dari DCO (Kantor Koordinasi Kabupaten) mengatakan bahwa tentara Israel harus melindungi rumah ini. Kami punya ini ketika kami diserang pada tahun 2001. Tapi mereka tidak melakukan apa-apa. Itu hanya sebuah surat, lebih tepatnya hanya selembar kertas …”

Sebagian besar rakyat Palestina di daerah ini adalah dari keluarga saya sehingga kami mencoba untuk saling melindungi. Jika mereka menyerang rumah mereka mencoba untuk pergi ke rumah untuk melindunginya.

Seorang keluarga sepupua diserang pekan lalu saat ia mengendarai seekor keledai di lembah; pemukim memukul kepalanya dengan pipa besi. Dia dirawat di rumah sakit dan luka-lukanya yang dijahit, untungnya dia tidak terluka parah.

Bagaimana keluarga mengatasi tekanan psikologis dari ancaman serangan? Rodni tersenyum dan menyatakan, “Saya sangat kuat … dan jika sesuatu terjadi saya pikir ‘Al Hamdullilah’ (Dengan berkat-berkat Allah).

Pengalaman-pengalaman ketidakadilan dan kekerasan yang dialami keluarga sering kali menakutkan dan brutal, bahkan kadang-kadang tidak masuk akal. Pada tahun 1998 putra Rodni yang bernama Raja lahir. Beberapa hari setelah kelahirannya, pemukim menyerang rumah, satu pemukim membuat pengaduan kepada polisi bahwa seseorang yang dipanggil ‘Raja’ telah menempatkan pisau ke dadanya, mengancam untuk membunuhnya.

“Setelah itu [beberapa hari kemudian] tentara datang untuk menangkap anak saya – yang berusia 40 hari” kata Rodni.

“Mereka mendengar tentang anak saya ‘Raja’ dan mereka datang dan bertanya ‘mana Raja?!’. Aku menunjukkan padanya anak saya yang berusia 40 hari, saya menunjukkan akte kelahirannya karena mereka tidak percaya bahwa ia “Raja”.

Tapi kejadian itu tidak berhenti di situ sebagai Rodni berkata, “Mereka mengatakan bahwa “Raja harus datang ke pengadilan – pada usia 50 hari saya harus membawanya ke pengadilan. Mereka mengatakan “mana terdakwa Raja ‘saya menunjukkan mereka anak saya … hakim memutuskan bahwa ketika ia mencapai 16 tahun ia akan harus datang ke kembali ke pengadilan!”

Tentunya jelas bahwa Raja bahkan tidak bisa duduk atau menopang berat kepalanya sendiri pada waktu kejadian, apalagi mengancam untuk menyakiti siapa pun, situasi akan melampaui kekonyolan suatu parodi. Rodni tertawa dan setuju hal itu akan sangat memalukan bagi Israel, tetapi keputusan itu masih berlaku.

Raja berusia 12 tahun sekarang dan dalam waktu empat tahun ia akan harus pergi ke pengadilan dan menjelaskan perannya dalam insiden tersebut.

Ketika Rodni berbicara demikian, Atta suaminya baru pulang dari bekerja, mengenakan topi wol melawan dinginnya musim gugur. Dia menceritakan tentang sejarah Palestina dan menceritakan kenangan Al Baqa’a Valley selama Perang Enam Hari pada tahun 1967.

“Saya berusia lima tahun ketika mereka menduduki Tepi Barat, saya masih ingat hari itu. Israel membom rakyat dan tentara Yordania di sini dan mereka membunuh sekitar 150 orang pada waktu itu. Semua orang telah menempatkan keffiyehs putih sebagai bendera putih untuk menunjukkan bahwa ini adalah daerah yang damai. “

Sebuah rumah hancur dihancurkan oleh militer Israel di lembah Al-Baqa’a

Seperti halnya berbicara tentang sejarah daerah dan ancaman dari pemukim dan militer Israel, Atta menggambarkan tantangan duniawi dari kehidupan sehari-hari di lembah Al Baqa’a.

“Kami memiliki banyak masalah di daerah ini, tidak ada sekolah untuk anak-anak kami, tidak ada klinik atau rumah sakit. Kami tidak memiliki air – sementara para pemukim memiliki air 24 jam sehari. Kami mendapatkan saluran  pipa air setelah kami mengajukan banyak permohonan kepada pemerintah Israel dan perusahaan air.

Pada tahun 1998 kami mendapatkan izin perusahaan untuk memiliki air tetapi Israel melarang hal tersebut. Berdasarkan Konvensi Jenewa itu mengatakan bahwa Anda bertanggung jawab bagi mereka yang wilayahnya Anda tempati (jajah mungkin lebih tepatnya), tetapi mereka ingin mengusir kami dari daerah ini meskipun kami adalah pemilik tanah ini selama ratusan tahun.”

Atta dan Rodni menolak untuk gentar dengan masalah yang mereka hadapi. Ketika ditanya tentang apa masa depan untuk keluarga mereka, Atta menghindari menjawab pertanyaan itu secara langsung dan menjawab dalam arti lebih luas.

“Ini bukan hanya masa depan saya, ini adalah tentang masa depan semua orang Palestina, dimana tragedi dan penderitaan mereka kian hari kian membesar.” (imemc/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Comments
Loading...