Berita Dunia Islam Terdepan

Muslim Swiss sakit hati atas aksi penghinaan terhadap masjid

1

BERN (Arrahmah.com) – Muslim di Swiss sakit hati setelah ditemukan bangkai dan kepala babi terpenggal terkubur di lokasi pembangunan sebuah masjid, CNN melaporkan pada hari Minggu (13/11/2011).

Polisi di kota Grenchen pada hari Jumat (11/11) menemukan bangkai babi setelah mereka menerima keluhan bahwa seseorang telah mengubur bagian-bagian babi dan menumpahkan 120 liter darah hewan itu dalam rangka untuk menodai lahan untuk menghentikan pembangunan masjid.

Sejumlah pesan yang ditulis dalam bahasa Jerman, mengatakan “Operasi ini dilakukan untuk memprotes ekspansi pertumbuhan Islam di Swiss,” dan mengatakan bahwa penodaan serupa sebelumnya menghentikan proyek pembangunan masjid di Spanyol.

Suber Thomas, kepala kepolisian Solothurn Canton, mengatakan kepada CNN melalui telepon bahwa tidak ada tersangka saat ini, tetapi penyelidikan penuh sedang berlangsung.

“Kami belum bisa menyimpulkan bahwa kasus ini merupakan kejahatan rasial dalam kata-kata, tetapi biasanya dilakukan untuk menghentikan pembangunan masjid,” kata Suber.

Suber mengatakan bahwa siapa pun yang bertanggung jawab dapat dibawa atas tuduhan pencemaran lingkungan.

Kepala polisi mengatakan bahwa para pejabat kesehatan hewan telah dipanggil untuk menemukan jika darah babi sebenarnya telah tumpah, dan bahwa biaya dapat diajukan lebih dari ilegal dumping dari bagian-bagian hewan di samping tuntutan pidana lain yang potensial.

Namun bagi Muslim di Swiss, aksi itu hanya salah satu dari aksi yang terus diarahkan pada Islam dan Muslim.

Abdel Azziz Qaasim Illi, juru bicara Pusat Dewan Islam Swiss mengatakan perbuatan yang melebihi batas ini telah diarahkan terhadap Muslim sejak referendum populer di tahun 2009 yang melarang pembangunan menara masjid baru.

“Karena larangan menara masjid itu telah memunculkan peningkatan Islamofobia dan peristiwa Islamofobia, sehingga tidak benar-benar mengejutkan” kata Illi.

Terdapat sekitar 500.000 Muslim di Swiss, dari jumlah penduduk lebih dari 7 juta, kata Illi. Jumlah ini lebih tinggi dibandingkan dengan jumlah Muslim di tahun-tahun sebelumnya. Namun kebanyakan Muslim Swiss merupakan imigran dari Albania dan tempat lain di Balkan. (althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...