Berita Dunia Islam Terdepan

Lecehkan nabi Muhammad shalallahu alayhi wassalam, Charlie Hebdo diserang

4

PARIS (Arrahmah.com) – Kantor Majalah Charlie Hebdo di Perancis mengalami kerusakan berat akibat ledakan bom molotov. Ledakan itu terjadi setelah majalahtersebut menampilkan gambar kartun Nabi Muhammad shalallahu alayhi wassalam di halaman majalahnya pada Rabu (2/11/2011).

Seorang saksi mata di lokasi kejadian, Patrick Pelloux mengatakan kepada AFP  bahwa sebuah bom molotov yang terbuat dari botol kokteil
dilemparkan ke kantor itu dan membuat kaca jendela kantor tersebut pecah hingga menyebabkan kebakaran pada sistem komputer.  “Semuanya sudah hancur,” ujarnya.

Direktur surat kabar Charlie Hebdo, Charb, mengatakan di televisi BFM bahwa kerusakan materi sangat besar dan mengatakan banyak file komputer hancur. Dia berdiri di depan tumpukan kertas dan peralatan yang hangus.

Majalah mingguan Perancis ini dalam salah satu edisi khususnya yang diterbitkan pada Rabu (2/11) dengan berganti nama menjadi “Charia Hebdo”, sebuah drama yang mengatakan dalam bahasa Perancis untuk hukum syariah, menyindir dengan mengatakan bahwa kami “Mengundang Nabi Muhammad sebagai tamu editor minggu ini.”

Pada bagian cover edisi ini majalah tersebut memuat kata-kata Nabi Muhammad,  “100 kali cambukan jika anda tidak mati tertawa”. Selain itu, pada editorialnya dimuat kartun gambar Nabi berhidung merah. Karyawan majalah mengatakan mereka telah menerima banyak ancaman sebagai akibat dari masalah yang berjudul “Chheadlinearia Hebdo”, mengacu pada hukum Islam.

Majalah itu menyebutkan bahwa mereka terinspirasi oleh kemenangan Partai Islam Ennadha dalam pemilihan umum di Tunisia bulan lalu. Kemenangan kelompok ini mengindikasikan bahwa hukum syariah akan menjadi basis legislasi di negara itu.

Ahmed Dabi, seorang aktivis pembela hak muslim Perancis terkemuka, berkata bahwa majalah itu sengaja mencoba untuk memprovokasi kemarahan dan kebenciannya terhadap Muslim. (M1/haninmazaya/arrahmah)

Baca artikel lainnya...