Berita Dunia Islam Terdepan

Siapapun ahli waris kerajaan Arab Saudi, tak pengaruhi kemesraannya dengan penjajah AS

7

RIYADH (Arrahmah.com) – Menteri Dalam Negeri Arab Saudi, Pangeran Nayef bin Abdul Aziz, ditunjuk sebagai putra mahkota baru dan wakil perdana menteri oleh dekrit kerajaan yang dibacakan di televisi pemerintah pada Jumat (28/10/2011).

Dalam pernyataan pertamanya setelah penunjukannya sebagai ahli waris yang baru, Pangeran Nayef Bin Abdul Aziz dari Arab Saudi berterima kasih pada Raja Abdullah bin Abdul Aziz karena “kepercayaan” dan mengatakan ia menghargai “tanggung jawab besar” yang diembankan padanya.

Bahkan, Pangeran Nayef juga memuji kepemimpinan Raja Abdullah selama gejolak di wilayah Arab, dengan ‘mencegah’ kerajaan dari protes besar-besaran yang telah menggulingkan tiga pemimpin.

“Dia telah berhasil membuat kerajaan damai dan stabil … berkat kepemimpinan bijaksana. Jika tidak, kita akan menjadi jatuh seperti orang lain. Tapi terima kasih kepada Allah, kita memiliki raja yang baik dan mampu, dan orang-orang beriman, “tambahnya.

Pangeran Nayef, yang menjabat sebagai menteri dalam negeri selama hampir empat dekade dan memimpin tindakan keras terhadap al-Qaeda di kerajaan, diangkat sebagai putra mahkota baru setelah  Pangeran Sultan yang meninggal di Amerika Serikat pekan lalu karena sakit dan dimakamkan di Riyadh.

Warga Saudi diminta untuk sumpah setia kepada putra mahkota baru di istana kerajaan di Riyadh, media pemerintah melaporkan. Upacara ini terbuka untuk semua warga negara, sebagai tradisi di kerajaan. Warga di daerah lain di kerajaan gurun yang luas akan dapat janji setia pada hari Minggu melalui gubernur provinsi.

Penunjukan dari Pangeran Nayef, sebagai putra mahkota, “adalah sumber kepuasan untuk warga Saudi,” harian Al-Watan melaporkan. Pangeran Nayef “layak mendapatkan posisi itu karena pengalaman politik,” tulis harian Al-Riyadh.

Presiden AS Barack Obama menyambut pilihan Pangeran Nayef sebagai penerus takhta kerajaan kaya minyak, sekutu utama AS di Timur Tengah.

“Kami di Amerika Serikat tahu dan menghormatinya, dengan komitmen kuat untuk memerangi ‘terorisme’ dan mendukung perdamaian dan keamanan regional,” kata Presiden Obama dalam sebuah pernyataan, Jumat (28/10/2011).

Pangeran Nayef dianggap sukses melawan Al-Qaeda. Di bawah kepemimpinannya, kementerian dalam negeri menghadapi munculnya Al-Qaeda di kerajaan dengan gelombang serangan berdarah antara 2003 dan 2006.

Dia melawan Al Qaeda, memaksa para pemimpin dan anggotanya melarikan diri ke Yaman di mana mereka terus mengancam kepentingan Saudi. Dia juga membongkar organisasi-organisasi yang menyumbang dana pada Al Qaeda.

Pangeran Nayef juga mengawasi langkah-langkah keamanan selama haji tahunan Muslim haji ke Mekkah, yang menarik sekitar dua juta orang dari luar negeri.

Namun, sudah dipastikan, siapa pun yang naik takhta kemungkinan besar akan tetap mempertahankan aliansi dekat kerajaan dengan musuh Islam Amerika Serikat. (rasularasy/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Comments
Loading...