Berita Dunia Islam Terdepan

Pertukaran tawanan Israel – Palestina, Hamas serahkan Gilad Shalit ke Israel

6

KAIRO (Arrahmah.com) – Setelah pertukaran tawanan antara Israel dan gerakan Hamas Palestina disepakati, prajurit Israel Gilad Shalit kini sedang dalam perjalanan ke Israel setelah diterima di Mesir dari Gaza.  Shalit diserahkan kepada pihak berwenang Mesir awal pada Selasa (18/10/2011) pagi.


Televisi nasional Mesir mengatakan bahwa Gilad Shalit telah berada dalam tahanan Mesir selama sekitar 60 menit, dan ia mengharapkan bahwa ia akan dipindahkan ke Israel dalam waktu sekitar satu jam atau lebih dari sekarang, demikian wartawan Al Jazeera, Sherine Tadros melaporkan Kairo, pada pukul 7 pagi waktu setempat.

Shalit dilaporkan “dalam kesehatan yang baik” dan saat ini sedang ditahan di dalam sebuah aula kedatangan di perbatasan Rafah antara Mesir dan Gaza, disertai oleh Ahmed Jabbari, kepala al-Qassem sayap militer Hamas.

Sementara itu, seperti dilaporkan radio Israel pada hari yang sama, 96 tahanan Palestina meninggalkan penjara Ketziot, menuju kamp militer Ofer dekat kota Tepi Barat Ramallah.

334 lain yang dalam proses dipindahkan ke persimpangan Kerem Shalom, di titik paling selatan dari perbatasan Israel-Gaza. Para tahanan pertama mengenakan pakaian sipil, dengan tangan dan kaki diborgol, kata laporan radio.

Sebuah konvoi kendaraan meninggalkan penjara Israel di Naqab Katsiout, dekat perbatasan Mesir, sebelum fajar pada hari Selasa. Kendaraan yang membawa tahanan perempuan juga meninggalkan Penjara Hasharon di pusat Israel.

“Ada rasa kegembiraan besar dengan memasang bendera di rumah-rumah, desa-desa memasang poster,” lapor wartawan Al Jazeera Charles Stratford dari perbatasan persimpangan Beituniya.

“Sebuah rasa kegembiraan di Tepi Barat karena, seperti yang Anda tahu, mereka tidak semua datang ke Ramallah, mereka akan jauh di utara, di kota-kota Jenin dan Nablus juga. Jadi hal tersebut seperti digambarkan sebagai kemenangan nasional. Beberapa mengatakan hari bersejarah bagi wilayah-wilayah pendudukan Palestina di sini, “katanya.

Pertukaran resmi dijadwalkan berlangsung di 07:00 GMT, ketika Shalit diharapkan tiba di sebuah pangkalan udara Israel dan tahanan Palestina pertama akan dibebaskan.

Proses ini dimulai dengan Shalit diserahkan kepada salah seorang wakil Palang Merah atau seorang pejabat Mesir di Gaza yang adalah untuk mengkonfirmasi ke Israel bahwa ia masih hidup dan dalam kesehatan yang baik.

Kemudian Israel akan membebaskan 27 tahanan wanita, setelah Shalit menyeberang ke Sinai Mesir.

Pertukaran 1.027 tahanan Palestina yang akan dilakukan dalam dua tahap, dimulai sehari setelah Mahkamah Agung Israel menolak protes beberapa warga Israel untuk menghentikan kesepakatan.

Kerabat Israel yang tewas oleh beberapa warga Palestina direncanakan akan dirilis telah mendesak pengadilan untuk campur tangan, tetapi pemerintah mengatakan hal itu merupakan keputusan politik luar domainnya.

Shalit akan diterbangkan dengan helikopter ke pangkalan udara Tel Nof di Israel selatan, di mana ia akan disambut oleh Perdana Menteri Benjamin Netanyahu, pemimpin Israel lain dan keluarga dekat. Kemudian ia akan diterbangkan ke rumahnya di Israel utara.

Israel telah mengerahkan penjagaan keamanan lebih dari 1.000 petugas polisi untuk mengamankan rute konvoi, dan kedua Israel dan Hamas mengatakan akan ada kontrol yang ketat pada informasi sampai setelah Shalit telah diserahkan.

Hamas menyatakan hari Selasa sebagai hari libur nasional dan mendirikan sebuah podium raksasa di Al-Katiba Gaza City Park, di mana ia berencana untuk mengangkut para tahanan setelah mereka menyeberang ke daerah kantung Palestina dari Mesir.

Ismail Haniya, perdana menteri, dan anggota pemerintahan Hamas di Gaza, para pemimpin faksi-faksi lainnya, kerabat dan puluhan ribu penonton diharapkan untuk menyambut para tahanan.

Tiga hari perayaan itu direncanakan di Tepi Barat yang diduduki, dengan Presiden Mahmoud Abbas menyambut tahanan kembali. Namun meskipun demikian masih ada lebih dari 4.000 warga Palestina yang tetap di penjara-penjara Israel. (rasularasy/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Comments
Loading...