Berita Dunia Islam Terdepan

Dalam lima hari 69 orang tewas di tangan militer Suriah

3

DERAA (Arrahmah.com) – Pasukan keamanan Suriah menewaskan 69 orang dalam lima hari terakhir sebagai bagian dari tindakan keras terhadap protes-protes terhadap pemerintah Presiden Bashar al-Assad, kata aktivis.


“Tiga warga sipil tewas dan tujuh lainnya terluka selama serangan oleh tentara dan agen keamanan terhadap distrik Homs dari Bayada,” kata Observatorium yang berbasis di London Suriah untuk Hak Asasi Manusia, seperti yang dikutip AFP.

Pasukan pemerintah menewaskan dua warga sipil selama serangan di kota utara Jabal al-Zawiya, dan sipil lain tewas dan lima terluka dalam operasi fajar di provinsi Deraa selatan.

Senjata dan beberapa tank digunakan pada penduduk sipil di Rastan, Talbisseh dan Tir Maala, semua di pusat provinsi Homs.

“Setidaknya 20 orang terluka, ketika tentara menggunakan senapan mesin berat pada tangki mulai melepaskan tembakan saat matahari terbit di Rastan,” katanya.

Komite Koordinasi Lokal, yang mengatur protes di lapangan, melaporkan “penyebaran besar-besaran” pasukan keamanan di Rastan.

Protes adalah bagian dari gelombang kerusuhan di Timur Tengah dan Afrika Utara yang menumbangkan pemerintah di Tunisia, Mesir dan Libya. Penumpasan Assad telah menewaskan lebih dari 3.600 warga sipil tewas, menurut Ammar Qurabi dari Organisasi Nasional Hak Asasi Manusia di Suriah. Sekitar 30.000 orang telah ditahan dan 13.000 masih berada dalam tahanan, menurut Qurabi.

AS dan Uni Eropa telah memberlakukan sanksi, termasuk larangan ekspor minyak, dan meminta Assad untuk menyerahkan kekuasaan. Mereka berupaya untuk menerapkan sanksi Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) dalam rangka untuk memenangkan suara untuk resolusi Dewan Keamanan mengutuk represi.

Sementara itu, pada hari Senin, Menteri Luar Negeri Suriah Walid Muallem, yang berbicara di Majelis Umum PBB tahunan, mengatakan bahwa pemerintah asing mencoba untuk merusak ko-eksistensi antara berbagai kelompok agama di Suriah.

Protes anti-rezim telah menjadi “dalih untuk intervensi asing,” tambahnya.

Damaskus tidak menerima keberadaan oposisi terhadap otoritas, bukannya menyalahkan “gerombolan bersenjata” dan “teroris” karena mencoba untuk menabur kekacauan.

Namun juru bicara Departemen Luar Negeri AS Mark Toner mengatakan: “Saya akan mengatakan bahwa oposisi yang ditampilkan menahan diri yang luar biasa dalam menghadapi kebrutalan rezim dan menuntut hak-hak mereka melalui demonstrasi damai tanpa senjata.”

“Tak perlu dikatakan bahwa rezim lama terus menindas, membunuh dan memenjarakan para aktivis damai, semakin besar kemungkinan bahwa gerakan damai akan menjadi kekerasan.”

Oposisi Suriah Dewan Nasional Sementara itu mengumumkan rencana untuk bertemu di Istanbul akhir pekan ini untuk mencoba untuk menyatukan koalisi terfragmentasi.

“Kami akan bertemu pada 1 Oktober dan 2, pada prinsipnya di Istanbul,” kata juru bicara Bassma Kodmani AFP. “Kemudian kita akan berbicara tentang pengaturan komite.”

Dewan, yang didirikan pada bulan Agustus, terdiri dari 140 orang. Setengah dari mereka tinggal di Suriah dan nama mereka belum diumumkan karena alasan keamanan.

Di New York, Menteri Luar Negeri China Yang Jiechi mendesak masyarakat global untuk “menangani masalah Suriah dalam cara yang bijaksana untuk mencegah turbulensi lebih lanjut di Suriah dan dampak pada perdamaian regional.”

Cina juga telah bergabung dengan Rusia dalam menentang sanksi terhadap Suriah. Konyolnya meskipun memberlakukan bentuk represi yang sama terhadap warga palestina, AS dan negara barat serta PBB tak mampu berkutik dalam memberlakukan sanksi terhadap Israel. (rsularasy/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...