Berita Dunia Islam Terdepan

Presiden Palestina sampaikan pidato di majelis umum PBB

2

NEW YORK (Arrahmah.com) – Presiden Palestina Mahmoud Abbas menyampaikan pidato bersejarahnya di PBB pada hari Jumat (23/9/2011) yang secara resmi mengajukan tawaran agar Palestina menjadi salah satu negara yang memiliki keanggotaan penuh di PBB.

Dalam pidatonya, Abbas mengecam pelanggaran yang dilakukan Israel, kegiatan pembangunan permukiman dan serangan-serangan terhadap warga Palestina, dan mengkonfirmasi kesediaan Palestina untuk melakukan perdamaian komprehensif berdasarkan resolusi legitimasi internasional, dimana sebelumnya Israel mengklaim bahwa Palestina tidak berniat mencari perdamaian.

Dalam pidatonya Abbas mengungkapkan tentang pelanggaran-pelanggaran Israel yang masih terus berlanjut terhadap Palestina, pembangunan pemukiman ilegal, dan tindakan sepihak Israel yang merampas hak-hak asasi warga Palestina, seperti kebebasan beribadah, kebebasan bergerak, dan hak atas untuk sumber daya alam mereka.

Dia juga menyebutkan penggunaan kekuatan yang berlebihan oleh Israel dalam merespon aksi damai protes terhadap Tembok Aneksasi ilegal dan permukiman ilegal, dan serta mengungkapkan jumlah korban warga Palestina yang ditembak mati oleh tentara Israel, selama invasi ke desa Qusra di utara kota Tepi Barat Nablus.

Abbas mengungkapkan bahwa Perang Israel di Gaza, penembakan dan pengeboman yang dilakukan di daerah sipil, dan invasi berkelanjutan Israel ke Tepi Barat.

“Invasi dan serangan Israel, kebijakan ilegal Israel, eskalasi berbahaya dari pemukim Israel bersenjata dan semua pelanggaran akan mengakibatkan runtuhnya Otoritas Palestina”, kata Abbas dalam pidatonya.

Dia menambahkan bahwa Israel telah secara ilegal mengubah wilayah Palestina ke dalam ghetto yang bertujuan untuk mengisolasi, dikelilingi oleh tembok Aneksasi ilegal, permukiman ilegal, dan secara berkelanjutan dengan kebijakan pembersihan etnis terhadap warga Palestina di Yerusalem dengan menghancurkan rumah mereka, mencaplok tanah mereka, dan bahkan mendeportasi para pemimpin mereka yang terpilih, selain penggalian ilegal yang dilakukan di bawah tempat-tempat suci.

“Pendudukan adalah mesin waktu dalam mengubah fakta-fakta di lapangan, yang bertindak untuk menggagalkan setiap kesempatan nyata untuk mendirikan negara Palestina”, Abbas menambahkan,

“tiga tahun setelah penjahat perang terhadap Gaza, dan mengakibatkan kematian dan luka-luka dari ribuan warga Palestina, Israel masih terus meningkatkan serangan dan pelanggaran, dan melindungi para pemukim yang sehari-harinta melakukan kejahatan dan pelanggaran terhadap warga Palestina di Tepi Barat; dimana kebijakan tersebut pada dasarnya telah menghancurkan kemungkinan solusi dua negara “.

Adapun desakan Israel bahwa Palestina harus mengakui Israel sebagai Negara Yahudi, Abbas mengatakan bahwa pemerintah Israel menyajikan prasyarat baru yang datang dalam upaya untuk mentransfer konflik menjadi satu agama, dan bahwa dengan permintaan tersebut Tel Aviv bertujuan mengancam 1,5 juta warga Palestina di Israel.

“Kita tidak bisa dan tidak akan menerima bahwa, Israel membangun kembali otoritas militer dan sipil di wilayah yang dikuasai Palestina, dengan keputusan sepihak, dan memutuskan bahwa ia memiliki hak tunggal untuk memutuskan dimana rakyat Palestina bisa hidup, “.

Abbas juga menyatakan bahwa pada tahun 1974, “pemimpin akhir kami, Yasser Arafat, datang kepada Majelis Umum, di sini di forumg ini, menegaskan kepada para anggotanya untuk mencari perdamaian Palestina, mendesak PBB untuk menjamin hak-hak Palestina yang sah “.

“Pada tahun 1988, Arafat ditangani Majelis Umum di Jenewa, dan diungkapkan dalam agenda perdamaian Palestina yang telah disetujui oleh Dewan Nasional Palestina pada tahun yang sama selama pertemuan di Aljazair”, tambah Abbas.

Dia juga menyatakan bahwa “tidak mudah menyetujui agenda tersebut, karena itu adalah sangat menyakitkan dan langkah sulit untuk kita semua, terutama mereka, termasuk saya, yang dipaksa keluar dari rumah dan tanah mereka, membawa beberapa pakaian, barang-barang berharga meereka , dan  kunci rumah mereka, menuju kamp-kamp pengasingan selama peristiwa Nakba 1948, yang merupakan peristiwa pengusiran terburuk yang diikuti dengan tindakan perusakan, pencabutan, dan penghapusan hak-hak rakyat atas pendidikan, budaya dan ekonomi dalam perkembangan dunia Arab “.

Ia melanjutkan, “Tapi, karena kita percaya dalam damai, pada legitimasi internasional, dan karena kita memiliki keberanian untuk menerima keputusan sulit, kami menerima dan menyetujui pembentukan Negara Palestina di tanah yang hanya merupakan 22% dari keseluruhan tanah bersejarah Palestina, ini berarti semua wilayah Palestina yang diduduki oleh Israel pada tahun 1967 “.

Abbas juga disebut perjanjian damai yang berbeda ditandatangani antara Israel dan Palestina, namun Israel secara sepihak melanjutkan konstruksi dan perluasan pemukiman, dalam upaya untuk menggagalkan semua perjanjian “.

Dia menambahkan bahwa “sesuai dengan resolusi legitimasi internasional, rakyat Palestina ingin mendirikan negara independen mereka pada semua wilayah Palestina yang diduduki, dicaplok oleh Israel pada tahun 1967, termasuk Yerusalem Timur, ibukota negara ini”.

Presiden Palestina lebih lanjut menyatakan bahwa “Solusi adil harus disepakati sesuai dengan semua resolusi terkait legitimasi internasional, dan dengan menerapkan Resolusi # 194 majelis Umum PBB yang menjamin Hak Kembali Pengungsi Palestina, selain untuk menerapkan dasar Inisiatif Perdamaian Arab untuk mengakhiri konflik Arab-Israel, dan mencapai perdamaian.

Dia menambahkan bahwa perdamaian tersebut juga memerlukan pembebasan semua tahanan politik Palestina ditahan oleh Israel, dan bahwa Organisasi Pembebasan Palestina dan rakyat Palestina berkomitmen untuk semua kesepakatan damai yang ditandatangani.

Abbas menjelaskan lebih lanjut menyatakan penolakan terhadap segala bentuk terorisme, terutama negara terorisme dan terorisme dari pemukim Israel di wilayah-wilayah pendudukan.

Presiden mengatakan bahwa Palestina berkomitmen untuk negosiasi berdasarkan legitimasi internasional, dan bahwa Organisasi Pembebasan Palestina bersedia untuk segera kembali ke meja perundingan di bawah jaminan internasional yang juga didasarkan pada menghentikan semua kegiatan pemukiman Israel dan semua pelanggaran yang dilakukan Israel.

Dia menyatakan lebih lanjut bahwa rakyat Palestina akan terus melakukan perlawanan terhadap pendudukan, permukiman dan dinding apartheid Israel, dengan dukungan dari aktivis perdamaian Israel dan internasional, “menyajikan sebuah contoh dari kekuatan rakyat yang hanya bersenjatakan keberanian mereka dan tekad saat menghadapi kekuatan tank Israel dan peluru “.

Presiden Palestina juga mengatakan bahwa “dengan menuju ke PBB, Palestina membuktikan bahwa telah berkomitmen untuk pilihan diplomatik dan politik, dan mengkonfirmasi bahwa mereka tidak melakukan gerakan sepihak, tidak menargetkan legitimasi Israel atau mencari isolasi, kami mencari legitimasi internasional bagi rakyat Palestina, dan delegitimization pemukiman, apartheid dan pendudukan “.

“Dari sini, atas nama rakyat Palestina dan Organisasi Pembebasan Palestina, kami memberitahu pemerintah Israel, dan orang-orang Israel, bahwa kita mengulurkan tangan kami untuk perdamaian, dan kami memberitahu mereka mari kita membangun masa depan dimana anak-anak kita dapat hidup dalam perdamaian, kemajuan keamanan, dan stabilitas.”

“Mari kita membangun jembatan untuk perdamaian, bukan hambatan dan Dinding apartheid, mari kita membangun jembatan dialog, hubungan kerja sama persahabatan antara dua negara bukan mencoba membatalkan satu sama lain “.

Dia menambahkan bahwa Otoritas Palestina membangun lembaga dan ekonominya, dan akan berusaha untuk bergantung pada ekonomi sendiri bukan dukungan keuangan internasional.

Presiden Abbas juga mengatakan bahwa Otoritas Palestina membangun lembaga yang kuat dan bahwa dengan dukungan dari beberapa negara, proyek-proyek infrastruktur telah diluncurkan untuk mengembangkan daerah-daerah pedesaan, menambahkan bahwa proyek-proyek merupakan dasar dari  masa depan negara, sebuah negara yang berdasarkan aturan hukum, menjamin kebebasan publik, dan hak-hak yang sama untuk semua.

Menanggapi pidato Abbas, Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu mengatakan kepada bahwa Majelis Umum PBB bahwa “Palestina tidak menginginkan perdamaian dengan Israel” dan menyatakan bahwa “Israel mengulurkan tangan untuk perdamaian sejak didirikannya negara itu”.

Dia melanjutkan untuk menegaskan kembali sikap Israel yang “sebelum berusaha untuk mendirikan negara mereka sendiri, Palestina harus mengakui Israel sebagai Negara Yahudi”.

Bahkan secara terbuka Netanyahu menolak Hak warga Palestina Kembali dengan menyatakan bahwa “orang-orang Palestina harus membuang fantasi mereka untuk mengubah karakter Negara Yahudi dengan banjir jutaan warga Palestina”. (rasularasy/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...