Berita Dunia Islam Terdepan

Tetanggaku, ‘Neraka’-ku; (kekejaman hidup bersama pemukim Israel)

6

Pertama kali saya mengunjungi Hebron, saya pikir Kota Tua dengan 700 pemukim Israel yang hidup di bawah perlindungan ‘eksklusif’ tentara Israel di antara sekitar 30.000 orang Palestina, adalah tempat yang paling gila yang pernah saya lihat di bumi. Sampai suatu hari saya berjalan ke lingkungan Tel Rumeida dan bertemu dengan Hashem.

Tidak diragukan lagi, Hebron merupakan salah satu daerah yang paling terkena pendudukan Israel, dan Kota Tua Hebron merupakan salah satu kota di Tepi Barat Palestina di mana seorang pengunjung tidak akan melewatkan kesempatan untuk merasakan ‘ fakta kehidupan yang sesungguhnya’ di Wilayah Pendudukan.

Tidak seperti setiap kota lain di negara lain, di mana permukiman duduk di pinggiran luar batas kota, pusat kota Hebron dikelilingi oleh empat permukiman Israel di setiap batas-batas kota. sehingga membuat Hebron sebagai sala satu kota yang masih ‘hidup’ di Palestina yang berada di bawah pendudukan dari dalam.

Israel terlalu keras kepala dalam mempertahankan kontrol penuh atas Hebron, memaksakan penggusuran paksa, jam malam, penutupan pasar dan jalanan, pos pemeriksaan militer, serngnya terjadi pencarian acak sering dan penahanan terhadap penduduk Palestina.

Hal tersebut tidaklah cukup bagi Israel, karena warga Palestina yang tinggal di Kota Tua Hebron menderita pelecehan, kekerasan, dan perampokan tanah oleh pemukim Israel yang menduduki jantung kota dan, dengan dukungan dari pasukan Israel, telah mencegah ribuan warga Palestina dari kehidupan normal.

Lebih dari satu kali saya telah mengalami sesuatu yang baru dan tak terduga di Kota Tua kecil mengepung Hebron, tapi pertemuan dengan Hashem Al-Aza dan mendengar ceritanya seolah pukulan yang nyata.

Berjalan ke jantung kota hantu ini, kami menyeberangi pos pemeriksaan yang menandai pintu masuk ke sisi Jalan Syuhada yang ditunjuk oleh militer Israel untuk secara eksklusif menggunakan pemukim. Jalan tersebut merupakan daerah pusat perbelanjaan utama di pusat kota.

Jalan Shuhada tampak seperti sebuah jalan kosong yang toko-tokonya mengalami penjarahan, toko-toko ditutup atas perintah militer, dan pintunya dilas menutup sepanjang jalan. Hanya butuh pengalihan singkat di sebelah kanan untuk mendaki sebuah bukit kecil dan masuk ke Tel Rumeida.

Hashem segera memulai tur lingkungan dengan menjelaskan tentang jejak asal-usul Tel Rumaida kembali ke lebih dari 6.000 tahun yang lalu. Pada saat itu, orang Kanaan yang bekerja sebagai pembuat tembikar yang digunakan untuk membakar abu dengan pasir di daerah tersebut. Campuran yang dihasilkan memiliki warna abu-abu yang dinamai Tel Rumaida, berasal dari kata bahasa Arab yang berarti ‘bukit abu-abu’.

Jalan Tel Rumeida dibagi menjadi dua sisi di mana sisi kanan ditempati warga Palestina, dan setengahnya telah ditinggalkan. Kebanyakan warga Palestina dilarang berjalan di jalan ini sementara pemukim Israel menikmati gerakan bebas dan perlindungan oleh pasukan Israel, yang jelas-jelas menerapkan perlakuan yang berbeda untuk penduduk asli daerah tersebut atas dasar etnis mereka.

Di dinding-dinding jalan tertulis kalimat-kalimat dalam bahasa Ibrani yang berarti ‘Kita mengasihi Israel, “Israel adalah tanah kami’ dan ‘Arab harus keluar dari sini atau Anda akan mati’.

Hashem sedang menuju ke jalan alternatif menuju rumahnya. Dalam perjalanan, kami melewati apa yang pernah Komisi Palestina untuk Hukum dan HAM (sebuah LSM lokal yang didirikan oleh Hashem sendiri). Kantornya telah mengalami beberapa , baik oleh tentara ataupun  pemukim Israel, sampai beberapa bulan yang lalu, menyebabkan LSM tersebut menutup kantor tersebut dan praktis tidak beroperasi hingga saat ini.

Hashem mengungkapkan jalan yang digunakan untuk mencapai rumahnya ditutup antara tahun 2000 dan 2007, bagian tersebut benar-benar diblokir oleh perintah militer Israel sehingga memaksa dia untuk pergi melalui pendakian yang curam untuk mencapai rumahnya.

Saat itu, ketika istrinya sedang hamil, Hashem harus membawanya dalam jarak jauh untuk memasukkannya ke ambulans yang tidak bisa mencapai rumahnya akibat penutupan Israel dan pemblokiran oleh Israel.

Empat tahun lalu, jalan utama dibuka di bawah beberapa keadaan tertentu. Pada waktu itu, ayah Hashem telah meninggal, dan mengingat akses terhambat sampai rumahnya. Hashem kemudian meminta para aktivis internasional dan media untuk bergabung dengan keluarganya dan membantu, beberapa aktivis dicegah oleh tentara, tetapi yang lain berhasil mencapai daerah tersebut.

Setelah membawa tubuh ayahnya menuruni jalan curam ke jalan utama, Hashem dan pendukungnya melalui sebuah pos pemeriksaan di mana pasukan Israel menahannya selama satu setengah jam, dan mengamati mayat. Ketika Hashem kemudian membiarkan melalui pos pemeriksaan, sebuah perangkat elektronik berdering dan tentara memerintahkan dia untuk kembali, sehingga ia mengangkat lagi tubuh ayahnya yang telah dipindai selama satu jam setengah.

Salah seorang tentara akhirnya melihat jenazah sang ayah matanya terbuka sehingga, dengan punggung senjatanya, ia memukul kepala dan juga memecahkan tulang jenazah tersebut. Menyusul insiden tersebut untuk menghentikan Hashem agar tidak melakukan pengajuan keluhan terhadap prajurit, tentara Israel membuka akses reguler ke rumahnya.

Pendakian jalan setiap hari ke rumah sulit Hashem, kami melewati sebuah gerbang yang membawa pesan ‘Gas Arab’ di bawah tanda tangan dari sayap kanan ekstrim Yahudi Liga Pertahanan.

Kelompok pemukim yang sama telah pindah ke Hebron, menerima pendanaan nonstop dari AS atau saluran resmi Israel, untuk melanjutkan proyek ekspansionis mereka dan memaksa warga Palestina keluar sementara mereka mengambil alih jalan demi jalan Kota Tua.

Kehadiran pemukim ekstrim dan kekerasan, ditambah dengan kekerasan dilakukan polisi Israel dan tentara yang menegakkan kebijakan apartheid, membuat hidup menjadi begitu mustahil bagi masyarakat Palestina di Hebron.

Dengan sejumlah besar warga Palestina secara paksa didorong untuk meninggalkan daerah itu, Hashem Al-Aza adalah salah satu penduduk yang tersisa dari Tel Rumeida, ‘tempat yang paling intens di seluruh dunia’ seperti yang Hashem definisikan.

Ketika kami mendekati lebih jauh bukit, Hashem menunjukkan kepemilikan tanah, secara langsung di bawah koloni, di mana aku bisa melihat sebuah kandang semen, dibangun lebih dari sudut tanah, dengan tangga yang ditinggalkan oleh para pemukim tetangga dalam tanda yang jelas untuk menyita daerah. Anggur itu tampak diracun, zaitun telah dicuri dan, untuk membuat hal yang lebih nyaman untuk Hashem, sejak tahun 2000 Hashem sangat dibatasi untuk memanen buah zaitun di kebun sendiri.

Kembali di tahun 2007, Hashem telah membuat tekanan pada Pengadilan Tinggi Israel yang datang dengan resolusi yang hanya diperbolehkan panen hanya selama satu jam. Bahkan dengan resolusi itu, para pemukim dari atas rumahnya yang terhalang memetik zaitun menyerang Hashem dan beberapa aktivis internasional, yang diundang untuk mengambil bagian dan menyaksikan apa yang Hashem telah diramalkan akan terjadi.

Ketika keluhan baru diajukan terhadap pemukim setelah serangan itu, dalam upaya untuk mendapatkan resolusi lain, Mahkamah Israel menolak untuk campur tangan untuk ‘alasan keamanan’-Pengadilan tampaknya menyatakan keprihatinan atas serangan balasan lebih lanjut oleh pemukim jika setiap resolusi diberikan untuk Hashem.

Setelah sampai di kebun, saya ditunjukkan pohon zaitun dan anggur yang telah sengaja ditebang, sisa-sisa pohon mati tergantung dalam keadaan gemetar. Jalan ke rumah Hashem adalah ‘jalan setapak’ yang dipenuhi oleh batu, pecahan botol dan sampah lain yang dilemparkan oleh pemukim Israel ke lereng bukit.

Bekas pintu masuk depan terlihat diblokir dengan mesin cuci tua dan ditutupi kawat berduri, cara yang terang-terangan dilakukan untuk mencegah Al-Azas masuk. Ketika ia mencoba untuk memindahkan mesin cuci atau menyingkirkan beberapa sampah, Hashem malah dilempari batu dan botol, dan sesekali ia berhasil menghindari sebuah batu besar yang ditujukan padanya. Sejak serangan-serangan, seluruh keluarganya sekarang harus menggunakan jalan kembali.

Hidup tepat di samping rumahnya, Liga Pertahanan Yahudi pemimpin organisasi ilegal Barukh Merzel dan keluarganya sejauh ini mencoba untuk mendorong keluarga Al-Aza keluar dari daerah tersebut dengan segala cara yang memungkinkan. Awalnya, ketika mereka mendengar ia adalah aktivis non-kekerasan, para pemukim ingin agar ia berhenti dari aktivitasnya. Dan serangkaian pelanggaran baru saja mulai.

Pertama, mereka menyita tanahnya, menghancurkan kebun-kebun anggur, dan menebang semua pohon zaitun di kebun di luar rumahnya. Selanjutnya, mereka merusak rumahnya beberapa kali, sehingga jendela dan pegangan pintu depan yang telah lepas dapat membuktikan semuanya.

Kemudian, mereka secara paksa memasuki rumah Hashem, menghancurkan semua perabotan yang ada di dalam, dan menyerang istri dan anak-anak. Mereka memukuli istrinya, sementara ia sedang hamil tiga bulan, hal itu membuatnya kehilangan bayinya. Hal tersebut tidak hanya terjadi sekali atau dua kali tetapi tiga kali.

Mereka juga menyerang dan mematahkan beberapa gigi Hashem dengan punggung pistol. Yang paling terbaru, mereka menangkap keponakannya yang berusia 9 tahun yang sedang bermain di luar rumah, memukulkan batu ke mulut anak itu hingga menghancurkan semua giginya .

Saat kami masuk ke ruang depan rumah keluarga, saya diundang untuk menonton video yang menampilkan bukti tentang kekerasan yang dilakukan pemukim Israel, beberapa video ini dibuat oleh B’Tselem, sebuah organisasi hak asasi manusia Israel. Yang termasuk insiden kekerasan biasa antara lain pelemparan batu pada anak-anak Palestina dalam perjalanan mereka ke sekolah, serangan terhadap aktivis internasional yang menyertai murid-murid sekolah, penghancuran property secara sistematis dimana tentara Israel hanya menonton tanpa melakukan apa-apa.

Hashem dan keluarganya telah tinggal di sisi Hebron selama 60 tahun. Sebelum tahun 1984, ketika penyelesaian Tel Rumeida didirikan, Hashem menjelaskan gambaran kehidupan di lingkungannya sangat menyenangkan. Tidak ada pemukim Israel, orang hidup bersama seperti yang dilakukan antar tetangga, mereka memiliki akses tak terbatas ke rumah mereka, ada toko, klinik, transportasi, mobil pun bisa lewat.

Setelah pemukiman dibangun, segalanya mulai berubah secara dramatis, Tel Rumeida berada di bawah blokade berat dan lama, dimana Palestina dibagi dalam komunitas mereka sendiri.

Kembali ke hari-hari awal ketika para pemukim pindah di daerah dengan kafilah mereka, Hashem ingat: “malam pertama, ketika pemukim datang ke sini, mereka segera melemparkan batu pada kami … ini adalah pengalaman pertama dengan mereka”.

Pada hari-hari berikutnya, keluarga Al-Aza dan tetangga Palestina lainnya mencoba untuk berbicara dengan mereka mengungkapkan penerimaan mereka dan akan hidup dalam damai. Pada saat itu, penolakan tegas datang dari seorang pemimpin pemukim Israel.

“Jika Anda ingin damai, pergi ke Yordania atau Mesir. Jika Anda tidak bisa pergi ke sana, pergi ke Irak. Saya tidak akan menerima Anda sebagai tetangga. Rumah Anda dan tanah Anda adalah janji dari Tuhan untuk saya”, kata pemimpin tersebut.

Para pemukim tidak siap untuk hidup seperti tetangga yang normal. Sebaliknya, mereka menghina Al-Azas sebagai ‘anjing’ dan sambil berteriak mereka mengatakan: “Arab, pergi dari sini atau Anda akan dibunuh’. Sejak itu, serangan verbal dan fisik menjadi masalah biasa bagi keluarga Al-Aza.

Hidup berdampingan dengan beberapa pemukim Hebron paling kejam dan di antara fanatik agama yang paling extrimist di daerah pendudukan Palestina, Hashem menjelaskan bahwa ia dan keluarganya mengalami pelecehan dan kekerasan bahkanhingga sekarang.

“Setiap hari, mereka menyerang kami, setiap hari mereka mencaci dan memaki kami dengan kata-kata buruk, setiap hari mereka menyerang anak-anak kami”. Sementara keluarga Al-Azas benar-benar tidak menyadari apa yang mampu dilakukan oleh tetangga mereka.

Para pemukim telah pergi merusak kebun-kebun mereka, menyerang rumah mereka, menghancurkan furnitur, kekerasan terhadap seluruh keluarga dan mengancam mereka dengan kematian. Hashem ingat waktu yang paling sulit yang pernah ia alami. Apa yang paling ia takutkan adalah suatu hari dimana ia menemukan anaknya tertabrak mobil para pemukim Isarel.

Tidak ada interaksi dapat dibayangkan dengan pemukim dari atas lereng bukit. Misi mereka untuk mendapatkan keluarga Al-Aza untuk meninggalkan langkah-demi-langkah sebagai ‘buah gangguan’ yang dilakukan dalam berbagai bentuk seperti melemparkan batu dan sampah, menyerang anak-anak, memanggil istri dan anak perempuan Hashem dengan panggilan pelacur.

Pemimpin Liga Pertahanan Yahudi Mazen pernah mengatakan kepada Hashem: “Suatu hari aku akan membunuh Anda”, hal tersebut dilakukan untuk ‘memerintahkan dia untuk pindah dari rumahnya’.

Dalam menghadapi semua pelanggaran, militer Israel tidak melakukan atau mengatakan apa-apa, sebaliknya perjalanan pulang tetap terhalang, transportasi tidak diperbolehkan, tidak ada toko-toko dan rumah sakit di daerah tersebut. Untuk membeli kebutuhan pokok, Al-Azas harus pergi di luar Kota Tua, melewati pos pemeriksaan, dan membawa barang-barang mereka sepanjang perjalanan pulang.

“Bayangkan jika saya ingin membeli satu tabung gas untuk memasak? Aku harus pergi ke kota sebelah, membawa tabung itu di pundak saya, dan kembali ke rumah”. Ini yang dilakukan Hashem setiap hari selama ia menghela napas.

Tampaknya menjadi suatu hal yang tidak mudah, sebagai seorang Palestina, membesarkan anak-anak di kota di mana Anda mengalami kebencian rutin dan pelecehan dari pemukim Israel, dan melewati tulisan-tulisan graffiti berbunyi “Arab dan Negro harus mati” atau “Kamar-kamar Gas untuk orang Arab”.

Meskipun banyak peristiwa mengerikan yang telah ia lalui bersama keluarganya, Hashem tetap terbuka untuk hidup dalam perdamaian dan toleransi dengan tetangganya, sehingga dapat  mengajarkan pada anak-anaknya untuk tidak menggunakan kekerasan pada pemukim Israel.

Dari sisi lain, tidak ada sedikit pun tanda-tanda menuju perdamaian, hal tersebut mengacu pada pemukim yang bahkan secara eksplisit mengatakan bahwa mereka tidak akan pernah menghormati Palestina.

Dia menyebutkan dua Halachas (fatwa agama Yahudi) yang dikeluarkan oleh rabi: salah satu yang menyatakan bahwa siapa pun non-Yahudi yang lahir, harus melayani orang-orang Yahudi; sementara itu orang-orang Yahudi saling ‘manasehati’ untuk melaksanakan satu misi mereka yaitu membunuh anak-anak Palestina.

Di rumah Barukh Mazen itu, Hashem melanjutkan, ada dua stiker yang berisi tulisan-tulisan. Yang pertama bertulis: “Apakah Aku sudah berhasil membunuh orang Arab?” Dan yang kedua: “Tuhan memberi kita hak untuk membunuh Arab, dan kami menyukainya”. Anda benar-benar tidak dapat memutuskan mana pesan yang lebih mengerikan. Tapi Hashem mengajarkan anak-anaknya agar tidak melakukan aksi balas dendam demi sebuah ‘perdamaian’, itu adalah hak mereka untuk melawan dan tinggal, mereka tidak bisa menerima untuk meninggalkan rumah mereka.

Tidak lagi memiliki rasa hormat dari tetangga pemukimnya, Hashem hanya ingin anak-anaknya untuk menghargai diri mereka sendiri, memperjuangkan hak-hak mereka, dan bertekad untuk tinggal dan hidup di rumah mereka.

 
Hashem jelas membayar harga tinggi untuk tetap bertahan di rumahnya dan tinggal di Tel Rumeida. Namun, tidak ada waktu ketika dia hampir menyerah. Dia sangat percaya bahwa adalah hak dan keluarganya untuk tinggal dan melawan.

“Aku tidak akan pernah menyerah, tidak pernah. Dan aku yakin suatu hari, para pemukim akan pergi dan kita akan tetap ada disini” kata Hashem tegas.

Mengalami pelecehan terus-menerus dari tetangga pemukim mereka dan menghadapi banyak pembatasan gerak, Al-Azas tidak memiliki dukungan yang dapat diandalkan. Otoritas Palestina tidak melakukan apapun bagi mereka.

“Otoritas Palestina adalah pihak yang benar-benar harus disalahkan, saya mengatakan bahwa beberapa kali … ini adalah tempat yang paling terisolasi di seluruh Tepi Barat, tidak ada yang peduli tentang kami, Maaf, tapi ini adalah kebenaran” katanya dengan kesal.

Jika ada kasus mendesak untuk menyaksikan krisis kemanusiaan di Daerah Pendudukan, Tel Rumeida tidak diragukan lagi sebagai tempat ‘yang tepat’ untuk pergi. Langkah lagi membawaku ke jalan utama tempat wisata Hashem telah dimulai, aku berjalan dan melirik pos pemeriksaan atas bukit, lalu berpaling dari tentara tersebar di sepanjang jalan.

Uraian Hashem kembali ke pikiran saya dengan kekerasan yang tak terhitung dialami oleh Al-Azas yang dilakukanoleh para pemukim. Ketabahan yang luar biasa dan semangat bertahan hidup dari keluarga Palestina di tengah-tengah neraka yang melampaui imajinasi manusia.

Kekuatan dan keberanian dalam berjuang untuk mengembalikan kehidupan an kebebasan di lingkungan mereka, dan tekad Hashem agar kisahnya didengar mengungkapklan bahwa ada sebuah realitas besar di Tel Rumeida yang harus diketahui oleh setiap orang. (ABImemc/rasularasy/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...