Berita Dunia Islam Terdepan

Kini pondok pesantren tak lagi gelap

Para santri sedang belajar di Pondok Pesantren
2

LAMPUNG (Arrahmah.com) – Sebagai langkah merealisasikan Program “Malam Terang Benderang” secara bertahap, Pemerintah Kabupaten Waykanan, Provinsi Lampung menyalurkan “genset” bagi 14 pondok pesantren (Ponpes) di daerah tersebut.

“Masing-masing ‘genset’ yang diberikan memiliki kekuatan 1.500 watt,” jelas Kepala Bagian Hubungan Masyarakat (Kabag Humas) Kabupaten Waykanan Rinaldi, Senin (22/8/2011), di Blambanganumpu, sekitar 200 km sebelah utara Kota Bandarlampung.

Rinali di mengungkapkan, selain sebagai upaya bertahap mewujudkan ‘Malam Terang Benderang’ yang merupakan program bupati dan wakil bupati Waykanan periode 2010-2015, ‘genset’ diberikan untuk mendukung kesinambungan kehidupan religius di daerah ini.

Selama Ramadhan 1432 H, Pemerintah Kabupaten Waykanan berencana melakukan safari ke beberapa masjid dan Ponpes yang ada di 14 kecamatan daerah itu dan terbagi dalam tiga tim yang dipimpin Bupati Bustami Zainudin, Wakil Bupati Raden Nasution Husin dan Ketua DPRD Marsidi Hasan.

“Selain memberikan bantuan sarana penerangan, Pemerintah Kabupaten Waykanan juga memberi 840 guru mengaji insentif sebesar Rp400 ribu,” katanya menambahkan.

Ia menjelaskan, dana tersebut tidak diberikan dalam wujud materi namun dalam rekening Bank Syariah yang merupakan badan usaha milik daerah (BUMD) tersebut, atas nama guru-guru mengaji yang mendapat tunjangan itu.

“Jumlah tersebut untuk satu tahun mengingat kemampuan yang dimiliki sementara belum memadai, Insya Allah tahun depan akan ditingkatkan lagi,” katanya.

Dalam kesempatan yang sama, ia juga menjelaskan dana total insentif untuk guru mengaji adalah sebesar Rp336 juta. Dana tersebut bersumber dari badan amil zakat (BAZ) setempat yang menghimpun zakat profesi pegawai negeri sipil daerah itu sebesar 2,5 persen. (ans/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...