Berita Dunia Islam Terdepan

Tarekat Naqsabandyah mengaku bukan aliran sesat

16

REJANGLEBONG (Arrahmah.com) – Kelompok Tarekat Naqsabandyah Rejanglebong, Provinsi Bengkulu, mengaku mereka bukanlah aliran sesat dari ajaran Islam dan menolak disebut sebagai aliran melainkan kelompok pengajian.

“Kami tidak sesat, kami bukan aliran agama tapi hanya kelompok pengajian. Kami sangat menyayangkan sekali kalau ada yang menuduh kami ini sesat,” kata guru besar Ilmu Tasawuf Tarekat Naqsabandyah, Cabang Kabupaten Rejanglebong yang membawahi wilayah Sumatra Bagian Selatan, Asman, Senin (8/8/2011).

Asmat mengungkapkan bahwa Jemaah Tarekat Naqsabandyah sudah ada di Iindonesia sejak ratusan tahun lalu. Selain berpusat di Desa Suka Datang, Kecamatan Curup Utara, Kabupaten Rejanglebong, Provinsi Bengkulu, juga ada di beberapa wilayah seperti di Andale, Sumatra Barat, Bangka dan Pangkal Pinang, Kabupaten Muko-muko, Bengkulu, Kendari, Sulawesi Utara, Jakarta, Depok dan daerah lainnya.

Setiap tahun ratusan hingga seribuan para jemaah kelompok ini berkumpul di gedung Tarekat Naqsabandyah di Kabupaten Rejanglebong, yang dibangun di atas lahan seluas satu hektare.

Para jemaah ini berkumpul untuk melaksanakan zikir akbaryang mereka sebut “Suluk” dan haul dalam rangka memperingati delapan tahun meninggalnya guru Tarekat Naqsabandyah setempat Buya Syeh Zainal Arifin.

Pelaksanaan zikir akbar tersebut sengaja dilakukan setiap bulan Ramadhan, karena pada bulan tersebut amalan-amalan pahalanya dilipatkan gandakan Allah SWT melebihi hari-hari biasanya.

Zikir yang mereka lakukan antara lain zikir hati atau khofi (yang dilakukan dengan suara pelan/ di dalam hati) dengan menyebut Lailahaillah, kemudian zikir jahar atau zikir keras dengan menyebut nama Allah.

Untuk pelaksanaan zikir jahar biasanya dilakukan secara berjamaah dan diucapkan dengan keras setelah pelaksanaan shalat lima waktu. Sedangkan zikir khofi dilakukan tersendiri di dalam sekat-sekat berukuran 1×1 meter yang diselubungi kain kassa penahan nyamuk atau kelambu.

Pelaksanaan zikir akbar pada gelombang pertama Ramadan 1432 Hijriyah terhitung mulai 3 Ramadan atau 3 Agustus dan berakhir pada 13 Ramadan (13 Agustus 2011) diikuti 794 jemaah yang sebagian besar berasal dari Sumatra Selatan, Jambi, Bengkulu, Lampung, Dki Jakarta, Bogor dan bebertapa daerah lainnya.

Sedangkan gelombang kedua akan dilaksanakan pada 17 Ramadan (17 Agustus 2011) hingga menjelang hari Raya Idul Fitri (31 Agustus 2011).

Asman mengatakan pelaksanaan zikir tersebut bertujuan untuk menghilangkan penyakit yang mendera hati seperti hasut, iri dengki, takabur dan sebagainya. Sehingga jika para jemaah selesai menjalaninya maka mereka akan bersih, suci, sehingga akan menjauhi berbagai larangan agama saat kembali ke daerahnya masing-masing.

Salah seorang peserta zikir Sulaiman (32) warga Kelurahan Tuan Kentang, Kecamatan Seberang Ulu I Kota Palembang, mengakui bahwa kedatangannya dalam kegiatan tersebut guna mencari ketenangan hati. Ia datang bersama istrinya dan kedua anaknya yang masih balita, serta 10 orang lainnya dengan menggunakan mobil carteran.

“Ini pertama kali ikut, tidak ada yang mengajak. Ke sini kami cuma mau mencari ketenangan hati,” katanya.

Terkait hal tersebut, Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) Kabupaten Rejanglebong, Nasril, mengatakan pihaknya belum bisa memberikan keterangan panjang lebar, dan masih melakukan penyelidikan bersama dengan pihak Polres setempat, terutama setelah adanya salah satu peserta meninggal dunia. (ans/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...