Larangan niqab Perancis untungkan sejumlah toko di Inggris

22

LONDON (Arrahmah.com) – Sejumlah toko di Inggris memperoleh keuntungan dari diberlakukannya undang-undang larangan niqab di Perancis  sejak bulan April lalu karena para pembeli yang berasal dari Timur Tengah menghindari Paris, Daily Mail melansir pada Selasa (26/7/2011).

Liberty salah satunya. Salah satu toko di West End itu mengalami 45% lonjakan jumlah pengunjung internasional. Sementara toko Selfidges memperoleh kenaikan jumlah pengunjung sekitar 40 persen.

Para pembeli Timur Tengah pembeli mengatakan bahwa mereka merasa ‘lebih diterima’ di Inggris daripada Perancis, di mana orang yang mengenakan niqab harus terancam denda € 150 baik.

Wisatawan dari daerah menghabiskan rata-rata £ 1.800 untuk belanja – berbeda bagian rata-rata orang Inggris yang hanya £ 120.

Akhir bulan Juli ini diperkirakan menjadi periode tersibuk bagi wisatawan Timur Tengah karena menjelang Ramadhan. Kisaran penjualan bisa di atas £ 200 juta.

“London adalah dilihat sebagai menyambut, ramah dan akomodatif.”

Neil Cook, editor dari harian Gulf Times yang berbasis di Qatar, mengatakan bahwa wisatawan merasa nyaman di Inggris. Kekhawatiran tentang kerusuhan di Afrika utara membuat mereka lebih mungkin untuk terbang ke Inggris. (althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.