"Anjing saja diperlakukan lebih baik dari ini di negara saya!" (pengakuan aktivis Flytilla)

11

Hampir segera setelah mendarat di Ben Gurion, petugas keamanan Israel segera memisahkan sekelompok penumpang untuk pemeriksaan tambahan di kontrol paspor, yang sebagaian besar di antaranya adalah aktivis.

Mereka kemudian dibawa ke sebuah bus polisi yang diparkir di luar terminal dimana pria dan wanita dipisahkan dan didorong ke dalam sel kecil di dalam mobil tur setelah barang-barang para aktivis diperiksa.

Sepuluh orang itu berdesakan dalam ruang sekitar 3,5 meter persegi yang penuh dengan kecoak. Para aktivis di bus mulai menyanyi, berteriak dan menuntut untuk diberikan hak menemui pengacara, tetapi polisi Isarel menjawab dengan kalimat “tutup mulut” dan diancam dengan kekerasan jika mereka tidak diam.

“Aku tidak ingin menyakitimu tapi pasti akan kulakukan jika memang harus,” teriak seorang petugas setelah membuka pintu ke sel di mana aktivis ditahan.

Ketika para aktivis terus melakukan nyanyian dan teriakan, petugas polisi perbatasan mulai menyemprotkan air melalui jeruji sel.

“Anjing saja diperlakukan lebih baik dari ini di negara saya,” kata Bilal, seorang mahasiswa 24 tahun dari Brussel.

Flytilla, Terbang ke Israel

Sebelum potret peristiwa di ats terjadi, pada ketinggian 30.000 kaki di atas Mediterania menuju Tel Aviv, sekelompok orang Belgia sedang membahas apa yang mungkin bisa terjadi pada mereka ketika mereka mendarat di Israel.

Sebanyak 23 aktivis pro-Palestina, dimana sebagian besar adalah mahasiswa dari Brussel, mengambil bagian dalam aksi Flytilla (terbang ke) Tel Aviv di Bandara Ben Gurion untuk memprotes pembatasan Israel untuk bepergian ke wilayah Palestina.

Sementara di bagian belakang Boeing 747, orang-orang Belgia lain pergi ke Tel Aviv dengan skenario yang berbeda.

“Bagaimana jika polisi perbatasan Israel memisahkan kita,” kata seorang aktivis pada temannya.

“Apa yang akan terjadi jika mereka membawa kami ke terminal lain seperti yang mereka lakukan dengan aktivis lain yang berhasil tiba di Tel Aviv? Apakah kita harus menolak untuk meninggalkan pesawat? Atau kita akan melakukan sesuatu yang ilegal, yang akan bertentangan dengan tujuan protes ? “

Sebelumnya Boeing memulai perjalanannya pada hari yang sama di Charles de Gaulle, Paris. Di mana hampir seratus aktivis Prancis berencana untuk berpartisipasi dalam aksi Flytillah ke Tel Aviv, yang kemudian oleh Israel mereka dimasukkan ke dalam daftar hitam warga yang dilarang terbang dan masuk ke Israel.

Selama stop-over di Frankfurt, aktivis dari Belgia berhasil lolos dari prosedur check-in. Sebagai penumpang berkumpul di pintu gerbang, senyum kemenangan muncul di wajah para aktivis yang tersebar di antara penumpang lain.

Setelah pesawat lepas landas di Frankfurt, Abdellah Boudani, 24-tahun mahasiswa ilmu politik dari Brussel, menjelaskan mengapa ia mengambil bagian dalam aksi tersebut.

“Sudah jelas bahwa kekuatan yang ada tidak akan menekan Israel untuk merubah jalurnya. Ternyata, perubahan harus datang dari upaya akar rumput dan protes seperti ini”.

“Ide Flytilla datang dari Palestina sendiri yang mengatakan kepada kami; “hak-hak kami tidak dihormati, namun hak Anda, sebagai orang Eropa, tidak dihormati dengan baik pula bila Anda ingin mengunjungi Palestina, dan mendarat di Bandara Ben Gurion. Anda harus berbohong jika Anda ingin mengunjungi wilayah Palestina. Jika tidak, mereka tidak akan membiarkan Anda masuk”.

“Jadi, mereka mengundang kami untuk menarik perhatian pada ketidakadilan ini. Ini sangat sederhana.. Kami tidak akan membuat masalah. Kami hanya akan ke Ben Gurion dan memberitahu mereka bahwa kami di sini untuk mengunjungi Betlehem di Tepi Barat. Jika hukum berlaku, Israel akan melakukan sisanya. “

Banyak dalam kelompok tersebut tidak mengenal satu sama lain atau hanya bertemu pada dua minggu yang lalu di Brussels selama rapat akhir tentang bagaimana melakukana aksi protes.

Di antara kelompok ini Fathallah Legsaï, 48 tahun, seorang sopir taksi dari Brussels dan merupakan ayah dari tiga anak. Dia ditemani oleh putrinya Cherine, yang tampaknya ingin sekali berpartisipasi dalam aksi tersebut.

Seperti kebanyakan orang lain dalam kelompok, Hajar, 26 tahun seorang penerjemah dari Brussels, mengatakan dia tidak pernah berkunjung ke Israel dan wilayah Palestina.

“Kami masih menerima informasi dengan sangat baik, tentang berita-berit aterkait Palestina. Namun sekarang kami ingin melihat dengan mata kepala kami sendiri.”

Sebagian besar tiket pesawat para aktivis disponsori oleh orang-orang yang ingin berkontribusi dalam aksi tersebut, namun tidak mempunyai waktu karena pekerjaan mereka.

“Itulah mengapa ada begitu banyak siswa dalam kelompok kami,” jelas Hajar. “Seorang wanita bahkan tidak tahu tiket saya seharga 400 euro dan tersisa 100 euro untuk bibi saya”.

Dibawa ke penjara

Setelah ditahan di bandara Ben Gurion dan diletakkan di sebuah bus di mana mereka ditahan selama empat jam, bus yang membawa para aktivis akhirnya pindah dan melaju ke fasilitas penjara di dekat Beer Sheva di gurun Negev, yakni dua jam dari bandara .

Setelah kelelahan karena tidak tidur malam, para aktivis turun dari bus dan beberapa diantaranya dipandu menuju salah satu koridor penjara sempit yang dipenuhi penjaga penjara, beberapa di antaranya mengambil gambar dari para ‘pendatang’ baru.

Enam belas laki-laki dalam kelompok itu dipisahkan dari perempuan dan dimasukkan ke dalam satu sel tahanan kecil sebelum diproses sebagai tahanan di fasilitas penjara Ela yang baru.

Setelah berjejalan di bus selama enam jam, banyak dari tahanan tertidur di lantai beton sel setelah akhirnya bisa berbaring. Kemudian, setiap orang kembali digeledah dan dibawa ke daerah para tahanan yang sebenarnya ‘, dimana mereka bertemu dengan seorang psikolog dan dokter.

Para tahanan diberi sarapan dan sebuah tas berisi sandal, seragam bersih, sabun, dan pasta gigi dan sikat. Masing-masing dimasukkan ke dalam empat sel dengan tempat tidur bertingkat.

Setelah sarapan, Cherine, putrid Fathallah tiba-tiba muncul di daerah sel laki-laki dan segera berlari ke arah ayahnya, dan menangis. Karena usia yang masih muda, ia dibiarkan tetap bersama dengan ayahnya.

Cherine adalah putri bungsu Fathallah itu. “Dia adalah yang termuda, tetapi pada saat yang sama paling matang,” kata Fathallah.

“Dia sering membuat masalah di sekolah, melompat dan memberontak. Dia memiliki kepribadian yang sangat kuat. Aku membawanya dalam perjalanan ini untuk menunjukkan bahwa ada banyak orang yang dirampas haknya di dunia ini.”

“Dia hanya mengatakan kepada saya setelah sarapan bahwa setelah mengalami ini, dia ingin kembali ke sekolah dan belajar hukum internasional. Hal ini telah menjadi pengalaman yang mengubah hidupnya”.

Kemudian, para tahanan satu persatu dipanggil untuk diperiksa oleh petugas imigrasi Israel yang meminta mereka menandatangani surat perjanjian, yang menuntut mereka untuk berjanji tidak pergi ke wilayah Palestina di masa depan dan menahan diri dari menyebabkan masalah atau mengambil bagian dalam protes. Dalam beberapa kasus, surat perjanjian tersebut juga memuat tentang deportasi.

Beberapa yang dibebaskan Israel  adalah Gadiza Bouazani, 30 tahun yang merupakan anggota dewan dari Utrecht, Belanda, yang salah ditangkap oleh petugas keamanan bandara Israel. Ia bermaksud menjadikan Tel Aviv sebagai menjadi titik awal dari tur backpacking selama empat minggu di Timur Tengah.

“Kulit gelap saya dan rambut hitam ikal membuat mereka berpikir saya adalah kelompok Arab di antara aktivis. Saya terkejut pada cara kami diperlakukan dan saat ini saya hanya ingin kembali ke rumah”.  (rasularasy/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.