Berita Dunia Islam Terdepan

Ledakan besar kembali terdengar di ibukota Libya

0

TRIPOLI (Arrahmah.com) – Serangkaian ledakan besar kembali terdengar dan mengguncang ibukota Libya, Tripoli saat jet tempur salibis NATO terlihat mengitari ibukota dan menyerang wilayah di dekat perumahan Gaddafi.

Lima ledakan terdengar setelah jet NATO membombardir tempat-tempat sipil dan militer di wilayah Nalyut setelah serangan tiga malam berturut-turut di Tripoli termasuk serangan terhadap fasilitas komunikasi negara, lapor kantor berita resmi JANA.

Pesawat tempur NATO membom posisi pasukan yang setia kepada pemimpin Libya, Muammar Gaddafi di Nalyut, sebelah barat Tripoli.

Jet tempur terdengar melintas di langit Nalyut sekitar pukul 11.20 tengah malam.

Pesawat NATO juga menargetkan distrik Bab Al-Aziziya, kediaman Gaddafi pada Senin dan Selasa lalu.

Pada Rabu (25/52011), Kementrian Luar Negeri Rusia mengecam serangan udara berdarah yang baru-baru ini dilancarkan NATO, menyatakan penggerebekan di ibukota Libya melanggar apa yang ditetapkan oleh resolusi DK PBB.

“Ini merupakan penyimpangan utama dari Resolusi Dewan Keamanan PBB 1970 dan 1973,” ujar utusan Kementrian Luar Negeri Rusia, Konstantin Dolgov dalam sebuah statemen.

Sebelumnya para pemimpin Barat berkumpul dalam sebuah pertemuan puncak kelompok G8 di Perancis, Deauville, menegaskan tekad mereka untuk memaksa Gaddafi keluar.

NATO melakukan intervensi militer terhadap Libya dengan mengantongi Resolusi DK PBB, berdalih bahwa kehadiran mereka untuk melindungi sipil Libya.  Namun, setelah mereka memulai intervensinya, korban dari kalangan sipil meningkat tajam karena serangan udara salibis NATO tak segan-segan menghantam target sipil.  (haninmazaya/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...