Berita Dunia Islam Terdepan

Rezim Assad bunuh 34 demonstran, termasuk anak-anak

Demonstrasi di Damaskus
1

DAMASKUS (Arrahmah.com) – Angkatan bersenjata rezim Suriah pada Jumat (20/5/2011) menembak mati 34 orang, termasuk di dalamnya anak-anak, di tengah meningkatnya gelombang protes di seluruh penjuru negeri tersebut, para aktivis dan saksi mata melaporkan, dikutip Al Arabiya.

Protes meletus di beberapa kota dan desa di Suriah pada hari Jumat (20/5), dimana para demonstran memprotes penanganan brutal yang dilakukan oleh rezim Suriah bersamaan dengan seruan terbaru Presiden AS Barack Obama agar Damaskus segera menghentikan tindakan keras yang dilakukan rezim terhadap aksi protes.

Desakan Obama ini nampaknya tidak berpengaruh besar bagi rezim Presiden Bashar al-Assad di Suriah. Pasukan rezim tetap ringan untuk mengokang senjata mereka ke arah para pengunjuk rasa di Damaskus, Banias, Qamishli, Homs, dan Hama, yang menentang pemerintahan otokratik Assad.

Pihak oposisi telah menyerukan demonstrasi besar-besaran di seluruh negeri setelah salat Jumat (20/5). Mereka ingin memberikan “kejutan” untuk rezim Presiden Assad di dua pusat kekuatan utama, Damaskus dan Aleppo.

“Kami tidak akan menyerah pada aparat keamanan,” kata pemimpin kelompok oposisi Revolusi Suriah 2011.

“Kami tidak akan membiarkan mereka menangkap kami dan kami akan menjadi duri dalam tenggorokan mereka.”

Dalam pidatonya Kamis kemarin (19/5) di Timur Tengah, Presiden Obama mendesak agar Assad memimpin sebuah transisi politik menuju demokrasi atau “keluar dari kekuasaan.”

“Presiden Assad sekarang memiliki pilihan,” kata Obama dalam pidatonya. “Dia bisa memimpin transisi tersebut atau keluar.”

“Pemerintah Suriah harus berhenti menembak demonstran dan mengizinkan berlangsungnya protes damai,” kata Obama.

Namun, Damaskus menyatakan bahwa Obama yang menolak isi pernyataan Obama, menyatakan bahwa Obama hanya menabur perselisihan di Suriah.

“Obama sedang menghasut kekerasan saat ia mengatakan bahwa Assad dan rezimnya akan menghadapi tantangan dari dalam dan akan terisolasi di luar jika ia gagal untuk mengadopsi reformasi demokratis,” kata kantor berita resmi Suriah, SANA.

Surat kabar pemerintah, al-Thawra, juga mengkritik Presiden AS dengan mengatakan: “Dia (Obama) tidak melupakan kesombongan dalam menceritakan apa yang harus dilakukan oleh sebuah negara berdaulat, dan mengancam untuk mengisolasi negara ini jika gagal untuk melakukan seperti yang diperintahkannya.”

Lebih dari 850 orang telah tewas dan ribuan lainnya ditahan sejak aksi protes dimulai pada pertengahan Maret, menurut kelompok hak asasi manusia dan PBB.

Pemerintah Assad menyalahkan kekerasan itu pada “kelompok teroris bersenjata” yang didukung oleh Islamis dan agitator asing.

Kekuatan Barat pada mulanya ragu-ragu untuk mengkritik rezim Assad karena Barat memiliki kepentingan geopolitik dan strategis terhadap Suriah.

Namun minggu ini, Washington dan sekutu Eropa tetap mengeluarkan sanksi terhadap Presiden Assad dan para pembantunya dalam rangka untuk menekan rezim otoriter untuk menghentikan penindasan brutal pada protes yang bergolak selama dua bulan terakhir. (althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...