Berita Dunia Islam Terdepan

Diplomat Eropa dukung pengakuan Al Quds sebagai ibukota Palestina

2

STOCKHOLM (Arrahmah.com) – Para menteri luar negeri Eropa akan mendiskusikan dan mungkin minggu depan mendukung rancangan resolusi yang menyerukan pengakuan Al-Quds (Yerusalem Timur yang diduduki) sebagai ibukota negara Palestina di masa depan.

“Uni Eropa mendesak dimulainya kembali perundingan yang akan mengarah pada solusi dua negara yang mandiri, demokratis, berdampingan dan negara Palestina yang layak, yang terdiri dari Tepi Barat dan Gaza dengan Yerusalem Timur sebagai ibukotanya,” demikian bunyi rancangan tersebut, yang salinannya diterbitkan oleh Haaretz pada hari Selasa (19/5/2011) lalu.

Israel menduduki kota suci Al-Quds dalam perang tahun 1967 dan kemudian dianeksasi dalam langkah yang tidak diakui oleh masyarakat internasional ataupun  resolusi PBB. Sejak saat itu, Israel telah melakukan serangkaian langkah-langkah penindasan untuk memaksa orang Palestina keluar dari kota yang menjadi rumah bagi bangunan Islam tersuci ketiga tersebut.

“Dewan mengingatkan bahwa mereka tidak pernah mengakui pencaplokan Yerusalem Timur,” bunyi rancangan resolusi itu.

“Jika ada yang namanya perdamaian sejati, suatu cara harus ditemukan untuk menyelesaikan status Yerusalem sebagai ibukota dua negara.”

Para menteri luar negeri Uni Eropa, dijadwalkan akan bertemu di Brussels pada 7 Desember 2011, juga akan menuntut diakhirinya provokasi di kota suci.

“Dewan sangat prihatin tentang situasi di Yerusalem Timur. Dalam pandangan insiden baru-baru ini, ia meminta kepada semua pihak untuk menahan diri dari tindakan-tindakan provokatif.”

Sebelumnya, pemerintah Israel baru-baru ini menyetujui tambahan 900 unit perumahan di pemukiman Yahudi di Al-Quds yang menyebabkan kecaman global.

Awal tahun 2011, otoritas Israel mengeluarkan perintah pembongkaran selama lebih dari 88 rumah di lingkungan kota Silwan. Sebuah laporan PBB baru-baru ini juga memperingatkan bahwa ribuan rumah-rumah Palestina di Al-Quds sedang menghadapi risiko penghancuran massal oleh Israel.

Israel mengkritik proposal yang diajukan oleh presiden Swedia dari Uni Eropa, dan menyatakan itu akan membahayakan kemungkinan menghidupkan kembali perundingan perdamaian.

“Proses yang dipimpin oleh Uni Eropa merugikan kemampuan Swedia untuk mengambil bagian sebagai mediator yang signifikan dalam proses politik antara Israel dan Palestina,” Menteri Luar Negeri Israel mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Diplomat Eropa, bagaimanapun, mengatakan posisi Eropa, tidak mewakili suatu perubahan radikal.

“Ini mungkin suatu cara untuk mendorong Palestina untuk memasuki proses negosiasi,” kata seorang pejabat Eropa di Tel Aviv mengatakan kepada Christian Science Monitor.

Dia membantah bahwa Uni Eropa akan mengakui deklarasi sepihak pendirian negara Palestina.

“Saya tidak berpikir Eropa tertarik pada pengakuan negara Palestina sekarang, sebelum adanya negosiasi. Ini lebih seperti mengatakan, jika dan ketika itu terjadi, kita akan mengakui Yerusalem Timur sebagai ibukota negara Palestina.” (rasularasy/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...