Berita Dunia Islam Terdepan

27 orang tewas dalam dua ledakan bom di dekat kantor kepolisian di Kirkuk

1

KIRKUK (Arrahmah.com) – Ledakan dua bom menewaskan sedikitnya 27 orang, hampir seluruh korban adalah polisi Irak dan melukai lebih dari 70 lainnya di sebuah lahan parkir di luar kantor kepolisian utama di kota kaya minyak, Kirkuk pada Kamis (19/5/2011), ujar pejabat keamanan.

Itu adalah serangan besar kedua terhadap kepolisian pada bulan ini setelah sebelumnya 16 polisi tewas dalam sebuah ledakan di luar markas besar di kota Hilla pada minggu pertama bulan Mei.

Pemboman terjadi bersamaan dengan upaya penjebolan penjara baru-baru ini di Basra dan Baghdad yang menjadikan pasukan Irak bersiaga penuh saat hari-hari terakhir persiapan penarikan pasukan AS dari negara kaya minyak itu.  “Ini memiliki sidik jari Al Qaeda,” klaim Brigadir Jamal Tahi, kepala kepolisian Kirkuk.

Kirkuk dipenuhi dengan ketegangan etnis dan sektarian antara Arab, Kurdi dan Turkmen, semuanya menganggap bahwa mereka pemilik sah provinsi yang memiliki cadangan minyak terbesar.  Kurdi ingin wilayah Kirkuk menjadi bagian dari Kurdistan, sementara orang0orang Arab bersikeras wilayah itu milik Baghdad.

Pada Kamis (19/5) ledakan di sebuah tempat parkir yang terkenal dengan banyaknya polisi dan agen intelijen Kurdi yang selalu bergaul dan minum teh di sana.  Bom tersebut disembunyikan di sebuah mobil. Melukai 8 orang polisi, lalu penyerang kemudian meledakkan bom mobil kedua yang menewaskan 27 orang.

“Saya selalu meninggalkan mobil saya di taman ini, sebagian besar teman kami meninggalkan mobilnya di sini,” ujar Fadl Ahmed, seorang polisi Kirkuk.  “Saya melihat sekitar 20 mayat polisi.  Banyak yang terluka, terlalu banyak darah di sana.”

Ahmed berduka atas kepergian teman-temannya.

“Saya melihat salah seorang petugas.  Saya mengucapkan selamat pagi kepadanya dan kepada lainnya dan ketika saya kembali, mereka telah tewas,” lanjutnya.

Sebuah ledakan bom ranjau juga melukai delapan polisi yang tengah berkonvoy untuk mengunjungi lokasi serangan terhadap markas kepolisian.

Belum jelas siapa yang berada di balik penyerangan ini.  (haninmazaya/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...