Berita Dunia Islam Terdepan

63 pengungsi Libya mati kelaparan

3

ROMA (Arrahmah.com) – Puluhan pengungsi dari Libya terkatung-katung di Laut Mediterania. Sebanyak 63 orang diketahui tewas karena kehausan dan kelaparan. Hukum maritim internasional memaksa semua kapal, termasuk unit militer, untuk menjawab panggilan marabahaya dari kapal terdekat dan menawarkan bantuan jika mungkin. Namun kenyataan berkata sebaliknya, situs The Guardian melaporkan, teriakan minta tolong mereka tak digubris armada NATO yang melintas.

Aktivis HAM  menuntut penyelidikan kematian para pengungsi, sedangkan UNHCR, badan pengungsi PBB, telah menyerukan kerjasama yang lebih ketat antara kapal komersial dan militer di Mediterania dalam upaya untuk menyelamatkan nyawa manusia.

Kapal kecil yang memuat 72 pengungsi Libya yang sebagian besar pelarian politik  yang ditekan pemerintah Moammar Qaddafi, termasuk perempuan dan anak-anak berlabuh ke laut lepas sejak 16 hari lalu, meninggalkan Tripoli dengan tujuan Pulau lapendusa, Italia. Meski sinyal kapal sudah tertangkap penjaga pantai Italia dan mereka telah melakukan kontak dengan helikopter dan kapal NATO, namun tak ada bantuan dari mereka.

“Tiap pagi kami bangun dan menemukan jenazah sejak 24 jam setelah kami bertolak,” kata  Abu Kurke, satu dari sembilan orang yang selamat. “Pilihan kami hanya dua, berdoa dan sekarat.”

“Mediterania tidak bisa menjadi Wild West,” kata juru bicara Laura Boldrini. “Mereka yang tidak menyelamatkan orang di laut harus dihukum.”

Pastor Musa Zerai, seorang pastur Eritrea di Roma yang menjalankan organisasi hak pengungsi Habeshia juga menyayangkan pembiaran itu. Dialah yang terakhir mendapatkan pengaduan penumpang kapal melalui telepon satelit, sebelum telepon mereka mati karena kehabisan batere.

“Ada pelepasan tanggung jawab yang menyebabkan kematian lebih dari 60 orang, termasuk anak-anak. Itu merupakan kejahatan, dan kejahatan yang tidak bisa dibiarkan hanya karena korban adalah pendatang Afrika dan bukan wisatawan di kapal pesiar.”

Paus Benedictus XIV pun turut bersuara. Di depan lebih dari 300 ribu jemaat, ia menyerukan agar  Italia menyambut imigran yang melarikan diri ke pantai mereka.

Menurut investigasi The Guardian, di dalam perahu berisi 72 migran yang berlayar dari Tripoli pada tanggal 25 Maret. Di dalamnya terdapat  47 warga Ethiopia, tujuh Nigeria, tujuh Eritria, enam Ghana, dan lima migran Sudan. Dua puluh penumpangnya merupakan  perempuan dan dua orang anak kecil, salah satunya baru berusia satu tahun.  (rasularasy/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...