Berita Dunia Islam Terdepan

Komunitas Muslim kecam kebijakan Islamofobis Perancis

4

PARIS (Arrahmah.com) – Ibu-ibu serta kelompok pembela hak Muslim bergabung dalam sebuah demonstrasi melawan rancangan kebijakan baru yang kontroversial karena melarang ibu-ibu Muslim ambil bagian dalam kegiatan ekstrakurikuler anak-anak mereka di sekolah.

Para pengunjuk rasa meneriakkan slogan-slogan melawan penteri pendidikan Perancis, Luc Chatel, yang telah meminta para ibu Muslim yang ingin menemani anak-anak mereka kunjungan lapangan untuk agar melepaskan kerudung mereka.

Dengan teriakan “Kaum ibu dipinggirkan, anak-anak dihina”, para demonstran yang sebagian besar merupakan perempuan itu mengkritik pemerintah Perancis yang sewenang-wenang mengendalikan kehidupan mereka serta pendidikan anak-anak mereka.

Pada tahun 2004, Perancis melarang para pelajar mengenakan kerudung ke sekolah.

Sejumlah pengamat menyatakan munculnya kekhawatiran bahwa keputusan pemerintah semacam itu akhirnya hanya akan mencegah perempuan berkerudung enggan memasuki sekolah atau terlibat dalam segala sesuatu yang memiliki kemungkinan memunculkan penghinaan yang membuat mereka menjadi warga kelas dua.

Para pengunjuk rasa berpendapat bahwa rancangan kebijakan tersebut akan menjadi bahan bakar Islamofobia di negara yang dihuni oleh lebih dari lima juta penduduk muslim itu. (althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...