Berita Dunia Islam Terdepan

Presiden Yaman: Oposisi “licik” harus dienyahkan

0 1

SAN’A (Arrahmah.com) – Presiden Yaman, Ali Abdullah Saleh, menekankan dalam pertemuannya dengan para aktivis muda dan mengeluarkan pengusiran bagi oposisi, yang menurutnya terdiri dari anggota yang dia digambarkan sebagai “penipu”.

“Jika 95% dari rakyat Yaman mendukung persatuan Yaman dan hanya 5% yang mengguncang keamanan nasional, maka siapa yang harus pergi? Tentu saja minoritas yang mengancam bangsa,” kata Ali Abdullah Saleh dalam pertemuan dengan anggota dari Front Populer untuk Pertahanan Kesatuan Yaman.

Saleh berpendapat bahwa minoritas ini tidak diterima di negerinya. Mereka harus meninggalkan Yaman seperti yang mereka lakukan setelah Revolusi 26 September, yang menggulingkan monarki Imam Muhammad Al-Badar dan menyebabkan pembentukan republik Yaman modern.

“Mereka semua harus pergi daripada meminta orang lain melalui saluran satelit dan pers untuk mengusir mereka pergi. Mereka adalah para agen dan tentara bayaran, yang mengkhianati republik dan demokrasi. Mereka adalah penipu.”

Konspirasi di Yaman

Dengan nada yang sama, media resmi nasional Yaman memperingatkan hadirnya ideologi “ekstremis” yang hadir pada dua tombak, politik dan agama, dan mengatakan bahwa kelompok-kelompok yang menyerukan jatuhnya rezim hanya bertujuan mendatangkan malapetaka dan menghancurkan bangsa.

Editorial dalam sebuah surat kabar yang paling banyak beredar, al-Thawra, mengatakan bahwa al-Qaeda bertujuan untuk mewujudkan suatu negara dengan model “emirat Islam” pasca pemerintahan Taliban di Afghanistan.

Makalah ini menambahkan bahwa pada saat yang sama, Houthis ingin mendirikan negara Syiah di wilayah utara, Saada, sementara Ikhwanul Muslimin berjuang untuk mendirikan sebuah “khilafah” independen di Yaman pusat, khususnya di wilayah Taiz dan IBB.

Kaum Marxis dan nasionalis, tambah editorial itu, juga ingin “mendapatkan bagian dari kekacauan ini” dan bahkan kaum ‘kiri’ ini merasa puas dengan satu provinsi tempat mereka dapat mempromosikan ideologi mereka. (althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Comments
Loading...