Berita Dunia Islam Terdepan

Washington Times : FSB jauh lebih brutal dan berdarah dibandingkan KGB

0 8

MOSKOW (Arrahmah.com)The Washington Times melaporkan mengenai organisasi teroris Rusia FSB.  Harian itu menuliskan : “Tak seorang pun akrab dengan sistem keamanan Uni Soviet KGB yang mengering dan meledak ketika komunisme runtuh pada tahun 1991.  Selanjutnya, banyak dari kita meragukan apapun yang pemerintah Uni Soviet ganti akan membuat perubahan substansi dalam badan-badan intelijennya.

Skeptisisme ini cukup beralasan.  Memang, konstitusi jasa keamanan yang baru dibentuk lebih kuat dan lebih gelap dari pendahulunya, KGB.  Dinas Keamanan Federal (Federalnaya Sluzhba Bezopasnosti atau FSB) telah berkembang di bawah mantan perwira KGB, Putin-pertama sebagai presiden dan kini perdana menteri-dan pemerintah menempatkannya sebagai agen intelijen tertinggi.

Partai komunis memimpin setiap departemen, divisi dan seksi KGB.  Sebaliknya, FSB bebeas dari kontrol partai dan pengawasan parlemen.  Pejabat FSB menganggap diri mereka sebagai ahli waris tidak hanya untuk KGB tapi juga untuk polisi rahasia yang digunakan untuk memerangi politikus terorisme.

Pejabat tinggi FSB bekerja erat dengan oligarki mega-kaya yang menguasai bagian penting dalam ekonomi Soviet, termasuk minyak dan perusahaan mineral lainnya dan tentu saja media.

Memang, seorang petugas FSB menjabat sebagai wakil direktur umum Televisi Rusia milik negara dan Radio Co, yang memiliki beberapa radio dan stasiun televisi, termasuk Second channel, dianggap stasiun resmi negara.  Dia memerintahkan staf berita untuk menutupi situasi yang berpotensi mempermalukan rezim Putin.

Banyak keistimewaan dan berharga.  Pejabat tinggi FSB diberikan secara gratis tanah di sepanjang “pantai emas” Rublyovo du luar Moskow, yang penuh dengan rumah-rumah raksasa.

Karena teknologi, agen keamanan Rusia mampu memberikan pengawasan dan kontrol ketat dengan orang yang dianggap musuh dari pemerintah Putin. Sebuah “daftar hitam” dari aktivis-terutama orang yang terlibat dalam gerakan HAM-disimpan di komputer pusat.

Jika orang yang terdaftar membeli tiket kereta api, misalnya, ia akan mendapatkan pertanyaan disetiap pemberhentian sepanjang perjalanan.  Ratusan ribu petugas dapat menerima peringatan melalui kiriman komputer yang terhubung dengan “stasiun” dari ponsel mereka.

Tetapi FSB hampir tidak efektif ketika beroperasi melawan pemberontak Chechnya yang memerangi pasukan militer Rusia yang unggul dalam meneror sipil.

Untuk semua pembicaraan tangguh, FSB pimpinan Putin tidak mampu mencegah beberapa operasi di mana orang Chechnya merebut sandera.  Pada tahun 2002, sekelompok besar Chechnya menyerbu ke dalam teater Moskow dan menyandera 920 orang di dalamnya, mengancam untuk membunuh mereka semua dengan bom kecuali Putin mau mengakhiri perang melawan Kaukakus.  Pada akhirnya, sebelum menyerbu gedung, tentara keamanan memompa melalui fentilasi sejumlah besar gas anastesi yang kuat, gas ini menewaskan 130 sandera.

Sebuah episode mengerikan terjadi pada tahun 2004 ketika lebih dari 1.100 orang, termasuk sekitar 770 anak, disandera di sebuah sekolah di Beslan, Ossetia Utara.  FSB menewaskan 148 guru dan 186 anak di sana.

Layanan keamanan menjadi sesuatu yang sangat berbeda baik dari dinas rahasia Soviet atau komunitas intelijen di negara-negara Barat.  Dalam beberapa hal, FSB paling mirip dengan polisi rahasia kejam yang dikhususkan untuk melindungi rezim otoriter, menjawab hanya untuk yang berkuasa, tak tertembus, benar-benar rusak…Rusia masih jauh dari “demokrasi sejati”, tulis surat kabar AS itu. (haninmazaya/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Comments
Loading...