Berita Dunia Islam Terdepan

“Karunia Demokrasi” bagi anak yatim Afghanistan

0 1

Kemarin, 21 Maret 2011, adalah Tahun Baru Afghanistan. Tahun baru membawa harapan baru untuk masa depan. Namun, setiap prospek harapan bagi awal yang baru tampaknya jauh dari pikiran ketiga gadis Afghanistan kecil, yang kini menjadi yatim setelah militer salibis Amerika menyerang rumah mereka.

Hal ini terjadi sebulan yang lalu, ketika pasukan kafir Amerika diduga telah mengejar Mujahidin Afghanistan. Ini adalah retorika khas pasukan AS setiap kali mereka memberikan alasan atas kerugian sipil. Tragedi ini terjadi di Timur Afghanistan di desa Kaikawoo, distrik Wazir Khoogiani.

Ketika roket AS mendarat di rumah ini, orang tua, dua putra dan dua putri kehilangan nyawa mereka. Sisa tiga anak perempuan berteriak tak terkendali atas kehilangan orang tua dan saudara kandungnya. Kini anak perempuan berusia 7 sampai 11 tahun, tinggal bersama paman mereka. Setiap malam mereka bangun berteriak menghidupkan kembali mimpi buruk yang sama, kehilangan seluruh keluarga mereka. Ini adalah tragedi Afghanistan dan karunia “demokrasi” oleh pasukan salibis Amerika Serikat dan NATO.

Ini adalah sekilas kekejaman yang dilakukan pasukan AS-NATO terhadap rakyat Afghanistan setiap hari. Pada sekitar periode yang sama, di Provinsi Kunar, dalam dua pemboman terpisah oleh pasukan AS, 65 warga sipil dan 9 anak-anak kehilangan nyawa mereka.

Dalam kasus pertama, 65 warga sipil menjadi sasaran dengan berbagai jenis senjata termasuk perangkat pembakar yang membakar banyak anak hingga mati. Ketika jendral Petraeus bertemu Presiden boneka Afghanistan Hamid Karzai, Petraeus mengatakan orang tua Afghanistan mungkin telah membakar anak-anak mereka sendiri sampai mati untuk menyalahkan pasukan AS, dilaporkan oleh The Washington Post:

Jenderal David Petraaeus mengatakan di istana presiden Afghanistan bahwa  mungkin orang tua telah membakar anak-anak mereka sendiri untuk membesar-besarkan klaim korban sipil.

Demikian juga NATO mengklaim tidak ada korban sipil tunggal dari operasinya di Kunar.  NATO mengatakan bahwa warga desa pro-Taliban telah menciptakan cerita propaganda yang diambil oleh para politisi di Kabul yang bersemangat untuk membuktikan identitasnya nasionalis mereka.

Ini adalah semacam watak kebinatangan dan kurangnya perhatian terhadap martabat manusia yang dilakukan oleh hirarki atas nama angkatan bersenjata AS yang tidak terhormat yang terlihat setiap hari di tanah Afghanistan.

Tragedi kedua terjadi beberapa hari setelah pembantaian 65 warga sipil juga di Provinsi Kunar. Pada tanggal 1 Maret 2011, salibis AS-NATO menargetkan sepuluh anak usia 8-14. Sembilan anak-anak tewas dan satu terluka. Anak yang selamat menceritakan kejadian sebagai berikut:

Kami sudah hampir selesai mengumpulkan kayu di hutan ketika tiba-tiba kami melihat helikopter datang. Ada dua helikopter. Mereka melayang di atas kami, dan kami melihat flash hijau. Kemudian mereka kembali terbang tinggi, dan di babak kedua mereka melayang di atas kami dan mulai menembak. Mereka menembakkan roket yang menghantam sebuah pohon. Cabang-cabangnya menjatuhi saya dan pecahan peluru memukul tangan kanan saya dan kiri saya.

Helikopter apache ini memiliki target akuisisi melihat penunjukan (TADS). Bahkan, sistem ini memungkinkan pilot dengan kemampuan unmistaken untuk membedakan antara anak-anak mengumpulkan kayu bakar dan orang dewasa dengan senjata:

TADS menyediakan co-pilot/gunner dengan pencarian, kemampuan deteksi dan pandangan dengan cara optik pandangan langsung, TV atau sistem FLIR penampakan yang dapat digunakan secara terpisah atau dalam kombinasi sesuai dengan kondisi taktis, cuaca atau visibilitas.

Sumber lain secara tegas mengatakan efektivitas kemampuan Helikopter Apache visual dan deteksi yang akan ditetapkan dengan jelas memperlihatkan bahwa mereka adalah 10 anak pencari kayu bakar, dan memang adalah anak-anak tidak bersenjata.

Apache memiliki Target Akuisisi Penandaan Penglihatan (TADS) dan Pilot Night Vision Sensor (PNVS) yang memungkinkan kru untuk bernavigasi dan melakukan serangan presisi pada  malam hari dan kondisi cuaca buruk.

Taliban dan pemberontak lainnya tidak berasal dari Bulan. Mereka adalah kerabat para korban yang akan terus mengangkat senjata melawan pasukan salibis AS dan sekutunya yang menjajah Afghanistan.  (haninmazaya/syrftbks/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Comments
Loading...