Berita Dunia Islam Terdepan

Cossack menuduh Talmud Yahudi terkait dengan ritual pembunuhan dua anak di Ukraina baru-baru ini

0 1

UKRAINA (Arrahmah.com) – Harian Moskow, Russkiy Vestnik melaporkan dalam edisi tanggal 4 Maret 2011, ritual pembunuhan dua gadis di Ukraina, dengan mengacu kepada kantor berita Ukraina, New Region.

“Seperti sebelumnya dilaporkan oleh media Rusia dan Ukraina, dua gadis, Tatiana Mizinowa (11) dan Naztia Balyabinova (10), menghilang dari kota Sebastopol, Crimea di Ukraina pada 4 Januari 2011.

Seluruh kota Sebastopol mencari keduanya.  Polisi patroli dan polisi lalu lintas terlibat dalam pencarian.  Anak-anak di seluruh Crimea digeledah oleh polisi dan foto kedua korban secara teratur ditampilkan di televisi Crimea.  Setiap hari, puluhan peserta forum Sevastopol berkumpul di siang hari di pusat perbelanjaan Ocean, dan dengan kelompok kecil, mereka menyisir wilayah, memasang foto dan poster di setiap dinding.  Semuanya sia-sia.

Pada tanggal 29 Januari, tubuh keduanya ditemukan oleh seorang perempuan lokal, berjalan dengan membawa anjing, di sebuah tempat yang telah diperiksa oleh relawan beberapa kali.  Itu menunjukkan bahwa mayat dibuang di sana setelah pembunuhan.  Menurut koroner, keduanya telah dibunuh seminggu sebelum mayat mereka ditemukan.

Menurut kantor berita Ukraina, New Region, pemimpin masyarakat Crimea Cossack “Sobol”, Vitaly Kharamov mengatakan bahwa versi utama adalah ritual pembunuhan anak sekolah Sevastopol.

“Orang tua salah seorang korban, Mr. Kramov, mengonfirmasikan pernyataan sebelumnya bahwa itu adalah ritual pembunuhan.  Dalam percakapan informal dengan orang tua, ahli mengatakan abhwa bekas luka pisau menunjukkan bahwa mereka pertama kali dilukai secara perlahan, dan kemudian dibunuh dengan tusukan pisau satu atau dua kali.  tuhan melarang jika kita salah, namun bukti menunjukkan bahwa keduanya tewas menurut Talmud atau ritual Cabalistic.”

Seorang ayah dari korban kedua berada dalam keadaan shock dan berbicara dengan siapa pun.  Sifat ritual kedua pembunuhan dikonfirmasi, pertama, fakta bahwa seorang gadis dibunuh dengan pisau dan yang lainnya dibelah dalam empat bagian.  Dan lua pisau pertama merupakan luka kecil, yang khas dengan tipikal untuk Talmud atau ritual Cabalistic, metode ini digunakan untuk menghilangkan darah korban.”

Gadis itu memiliki pemisahan yang jelas dari tubuh berdasarkan warna.  Kaki dan bagian bawah tubuh benar-benar putih, ini adalah suatu exsanguination.  Dan warna merah terang di bagian kepala.  Jaringan kepala dan leher itu jenuh dengan darah sebagai akibat dari kerusaka kapiler dan mungkin ini dilakukan ketika seseorang hidup dan digantung terbalik untuk waktu yang lama.

Dalam rangka memecahkan jaringan kapiler, Anda harus memaparkan secara panjang, jantung mengemudikan darah.  Karena sebuah redistribusi, darah masuk ke dalam lingkaran sirkulasi paru-paru, menciptakan tekanan hidrodinamil yang tinggi.  Dan dari kejenuhan dengan darah jaringan, juga lingkaran sirkulasi paru-paru terjadi, memberikan warna merah khas.  (haninmazaya/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Comments
Loading...